Mohon tunggu...
Gobin Dd
Gobin Dd Mohon Tunggu... Orang Biasa

Menulis adalah kesempatan untuk membagi pengalaman agar pengalaman itu tetap hidup.

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Akankan Chelsea Sabar dengan Frank Lampard Seperti MU dengan Solksjaer?

15 Januari 2021   09:19 Diperbarui: 15 Januari 2021   09:31 210 24 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Akankan Chelsea Sabar dengan Frank Lampard Seperti MU dengan Solksjaer?
Frank Lampard, Pelatih Chelsea yang berada dalam situasi sulit akibat hasil negatif yang dialami timnya pada beberapa pertandingan terakhir. Sumber foto: Getty Images via Football.london.com

Chelsea sementara duduk di peringkat ke-9 klasemen sementara kompetesi Liga Inggris. Memiliki 26 poin dari 17 laga yang dilakonkan, Chelsea terbilang menjauh dari pucuk klasemen Manchester United yang mempunyai 36 poin. 

Beda 10 poin merupakan alarm serius bagi pasukan Biru Langit. Padahal di bulan Desember tahun lalu, Chelsea sempat bertengger di puncak klasemen Liga Inggris. Kemerosotan performa tim merupakan peringatan bagi sang pelatih, Frank Lampard.

Hal ini didasari oleh investasi besar yang digontorkan oleh pemilik klub, Roman Abrahmovich di awal musim ini. Chelsea terbilang royal membelanjakan pemain, walaupun di tengah musim krisis karena pandemi korona. Tentu saja, upaya ini merupakan bagian dari Chelsea untuk kembali menjadi penguasa di Liga Inggris dan Eropa pada umumnya. 

Akan tetapi, investasi itu terlihat berjalan naik turun. Saat ini, Chelsea sementara berjalan menurun. Situasi ini jelas tidak menguntungkan Chelsea.

Tahun lalu, Chelsea menunjukkan ritme terbaik bersama pasukan mudanya kendati Chelsea dihukum larangan transfer pemain. Di luar pikiran banyak orang, Lampard berhasil memanfaatkan pemain didikan akademi yang dikombinasi dengan pasukan senior.  

Namun, ritme itu terhenti pada musim ini, lebih khusus pada beberapa pertandingan terakhir. Frank Lampard terlihat kehilangan daya magis untuk memperdayakan talenta-talenta barunya yang dibelanjakan pada awal musim. Timor Warner dan Kai Harvertz belum tampil konsisten. 

Dari lima pertandingan terakhir di kompetesi Liga Inggris, Chelsea hanya berhasil merengkuh 1 kemenangan, 3 kali kalah, dan sekali seri. Catatan ini tentunya berbanding terbalik dengan kualitas skuad yang dimiliki. Apabila Lampard tidak segera berbenah, tempatnya pun bisa terancam. 

Hal ini menimbang dari upaya klub di awal musim. Secara umum pihak klub mengiakan keinginan pelatih untuk menambah amunisi Chelsea dengan talenta-talenta muda dari liga-liga lain di Eropa. Bahkan upaya Lampard untuk membeli kiper baru dilapangkan oleh pemilik klub. 

Investasi besar ini seyogianya dibayar dengan performa terbaik. Akan tetapi, performa di beberapa laga terakhir berbanding terbalik dengan investasi yang sudah digelontorkan klub di awal musim. 

Memang Lampard tidak seutuhnya disalahkan dengan kondisi Chelsea saat ini. Para pemain baru juga butuh waktu beradaptasi. 

Apalagi secara umum, pada musim ini tim-tim di Eropa tidak mempunyai waktu jedah yang cukup antara musim sebelumnya dengan musim ini. Juga, banyak tim tidak mempunyai laga pra-musim yang biasanya menjadi momen untuk mengukur dan sekaligus membantu para pemain baru untuk beradaptasi dengan klub dan kompetesi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x