Mohon tunggu...
Gobin Dd
Gobin Dd Mohon Tunggu... Peminat kata

Menulis adalah kesempatan untuk membagi pengalaman agar pengalaman itu tetap hidup.

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Giring Berjalan dalam Senyap dan Cara Gatot yang Kian Riuh

1 Oktober 2020   20:13 Diperbarui: 1 Oktober 2020   20:38 412 37 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Giring Berjalan dalam Senyap dan Cara Gatot yang Kian Riuh
Gatot Nurmantyo. Sumber foto: Kompas.com/Andi Hartik

Tahun 2024 masih jauh. Kira-kira empat tahun lagi. Akan tetapi, dalam konteks politik, jarak waktu itu bisa saja tidak terlalu lama.

Bagaimana pun, seorang politikus dan sebuah partai politik membutuhkan waktu untuk memperkenalkan diri ke tengah masyarakat. Semakin sering dan lama, seorang politikus dan partai politik bergeliat di tengah masyarakat, popularitas mereka pun semakin terangkat.

Tidak heran, politikus kerap kali bergerak sedinih mungkin agar mereka mendapat tempat di masyarakat. Apabila itu baru dilakukan saat mendekati musim politik, masyarakat bisa saja sudah menjadi milik pihak lain.

Sejauh ini, Giring Ganesha, seorang politikus dari PSI dan sekaligus mantan musisi tanah air yang menyatakan secara terbuka tentang niatnya untuk maju pilpres 2024. Pernyataannya itu yang menarik diskusi politik. Diskusi itu berkutat pada pelbagai aspek, termasuk kapasitas seorang Giring bila terjun di Pilpres 2024.

Meski demikian, di tengah iklim demokrasi, sah-sah saja seseorang untuk menyatakan diri maju dalam kontestasi politik. Giring menyatakan diri untuk maju di kala waktu yang masih dinih. Belum dua tahun pemerintahan Jokowi jild II. Tentunya, ini merupakan cara yang tepat bila diukur dari sudut pandang investasi politik.

Dalam arti, empat tahun ke depan Giring bisa melakukan pelbagai aktivitas yang memungkinkannya maju dalam kontestasi. Empat tahun mungkin belum tentu cukup apabila menimbang popularitas beberapa figur lain seperti Prabowo, Anies, dan Ganjar.

Namun, semenjak kemunculan niatnya maju pilpres, Giring terlihat berjalan dalam ruang yang senyap. Kurang berita. Barangkali saya yang kurang baca berita.

Atau juga, Giring melakukan langkah senyap tanpa perlu publikasi media yang berlebihan. Lebih baik berjalan dalam senyap, tetapi efeknya begitu besar di kemudian hari.

Sosok yang malah mencuat ke permukaan beberapa hari terakhir adalah Gatot Nurmantyo. Walaupun mantan Panglima TNI ini belum menyatakan diri secara terbuka maju pilpres 2024, ada yang menilai langkah-langkahnya bersama Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) bisa terarah pada kontestasi di Pilpres 2024.

Menarik untuk menyimak pergerakan Gatot dengan rekan-rekannya di bawah bendera KAMI. Mereka sudah melakukan aksi di beberapa kota. Mereka juga berhadapan dengan demonstrasi penolakan. Semuanya ini bagian dari dinamika politik yang mesti dihadapi.

Bahkan sewaktu dia dan teman-teman veteran pergi melayat ke Taman Makan Pahlawan (TMP) Kalibata, beliau berselisih paham dengan Dandim Jakarta Selatan, Kolonel Inf Ucu Yustia (Kompas.com 30/9020). Perselisihan itu ditenggarai oleh pemberlakukan protokol kesehatan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN