Mohon tunggu...
Gobin Dd
Gobin Dd Mohon Tunggu... Peminat kata

Menulis adalah kesempatan untuk membagi pengalaman agar pengalaman itu tetap hidup.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Artikel Utama

Agar Jokowi Marah Jilid II Tidak Terjadi

6 Juli 2020   14:03 Diperbarui: 8 Juli 2020   06:03 357 55 9 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Agar Jokowi Marah Jilid II Tidak Terjadi
Presiden Indonesia, Joko Widodo (Jokowi). (Sumber foto: ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A via Kompas.com)

Presiden Jokowi marah. Demikian topik yang menghiasi dunia politik tanah air beberapa hari terakhir. Kemarahan itu merangsang ragam komentar dan pandangan. Pelbagai pakar lintas ilmu menelaah kemarahan dari pemimpin nomor satu di Indonesia ini.

Kemarahan seorang presiden berasa spesial. Rasa spesialnya itu menyata lewat pesan reshuffle. Marah karena kinerja beberapa anggota kabinet. Karena ini, Jokowi juga menyinggung perombakan kabinet.  

Reshuffle menjadi isu yang menyakitkan tetapi sedap untuk segelintir orang. Menyakitkan jika reshuffle ini akan mengenai menteri-menteri yang terbilang "OK" dalam pandangan publik. Tetapi, biasanya yang menjadi korban reshuffle adalah mereka yang dinyatakan "gagal" berperforma dalam bidang yang dipimpin.

Saya kira ini normal untuk konteks sebuah organisasi. Konsekuensi tidak tampil prima adalah diganti atau dipindahkan. Untuk apa mempertahankan orang yang berpenampilan minim, sementara rakyat membutuhkan perubahan?

Sebaliknya, isu reshuffle menjadi sedap untuk dipikirkan dan didiskusikan bagi pihak-pihak tertentu. Reshuffle membuka ruang bagi banyak pihak, terlebih khusus partai politik untuk mengekspresikan peran politik. 

Bukan rahasia lagi jika jadi menjadi menteri adalah salah satu arena untuk memainkan peran berpolitik di tanah air. Banyak partai politik lebih gencar dan berusaha untuk mendapatkan jatah ini jika presiden pendukung gol dalam sebuah kontestasi pemilu.

Bahkan pihak yang cenderung menempatkan diri sebagai oposisi melihat kemarahan Jokowi dari dua perspektif berbeda.

Contohnya, Amien Rais. Politikus gaek ini menilai jika kemarahan Jokowi adalah sandiwara politik guna menggenjot kepercayaan rakyat.

Meski mengkritisi seperti itu, Amien Rais juga memberikan kriteria tertentu untuk menteri yang bisa dipilih jika reshuffle terjadi. Mengutip Kompas Com (4/7/2020), Amien Rais mengajukan usulan agar Presiden Jokowi "mempertimbangkan aspek kerakyatan jika akan me-reshuffle kabinet." Entah mengapa kriteria itu yang diberikan, hanya Amien Rais yang tahu motifnya.

Bersamaan dengan usulan ini, nama puteranya, Mumtaz Rais mencuat ke permukaan. Bagaimana pun, sebagai seorang ayah Amien Rais juga berharap agar puteranya itu menjadi bagian dari rencana ini. Reshuffle membuka peluang bagi putranya untuk menunjukkan diri di panggung politik tanah air. 

Langkah ini bisa dikatakan sebagai investasi politik untuk keluarga mereka sendiri di waktu yang akan datang. Akankah Jokowi menjatuhkan pilihannya kepada putera Amin Rais jika reshuffle benar-benar terjadi?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN