Mohon tunggu...
Gobin Dd
Gobin Dd Mohon Tunggu... Peminat kata

Menulis adalah kesempatan untuk membagi pengalaman agar pengalaman itu tetap hidup.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Ketika Anak Menyembunyikan Rahasia Mereka dari Orangtua

24 Juni 2020   18:53 Diperbarui: 24 Juni 2020   18:51 74 31 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ketika Anak Menyembunyikan Rahasia Mereka dari Orangtua
Ilustrasi anak menyembunyikan rahasia. Sumber foto: Pexel.com

Kita menyimpan sesuatu sebagai rahasia karena hal itu sangat sensitif, bisa merugikan orang lain, dan isinya sangat penting. Kita hanya mengatakan rahasia kita itu kepada orang yang kita sangat percayai. Tidak sembarang orang.

Kepercayaan itu terlahir karena kita yakin jika orang yang mengetahui dan mendengar rahasia kita itu tidak membeberkannya kepada orang lain. Sama seperti kita, dia juga akan menyimpan rahasia itu rapat-rapat. Membuka rahasia kita itu sama halnya dengan mengakhiri sebuah relasi.

Biasanya, kita tidak berbicara rahasia kepada sembarang orang. Kita betul-betul selektif. Bahkan orang-orang yang selalu berada di dalam kehidupan kita setiap hari belum tentu masuk kriteria untuk dijadikan tempat penyimpanan dan peluapan rahasia kita.

Ya, tidak sedikit anak yang menyembunyikan rahasia mereka dari orangtua. Orangtua baru mengetahui rahasia itu atau sadar jika anak mereka menyimpan rahasia jika rahasia itu mempunyai dampak tertentu bagi anak. Terlebih lagi, jika dampak dari rahasianya sangat negatif.

Umumnya, sangat beresiko menyembunyikan rahasia dari orangtua. Terlebih lagi, jika anak masih sangat kuat bergantung kepada orangtua.

Dalam arti, anak masih sulit mengambil keputusan tertentu. Pada situasi seperti itu, anak memerlukan orangtua sebagai topangan untuk membuat sebuah keputusan atau juga memberikan solusi.

Sepupu saya hamil sewaktu masih berada di bangku kuliah. Dia berkuliah di salah kota di pulau Jawa. Ini terjadi di awal tahun 90-an. Situasinya sangat berbeda. Saluran komunikasi belum lancar seperti sekarang ini.

Waktu itu, menyebut jarak antara Flores dan Jawa serupa dengan jarak antara dua negara. Transportasi belum begitu lancar seperti sekarang ini.

Orangtuanya agak shock saat mendengar kabar dari putri mereka di pulau Jawa. Perasaan ini timbul karena itu berada di luar pikiran mereka. Terlebih lagi, mereka ini termasuk keluarga yang dipandang terhormat di tengah masyarakat.

Belum lagi faktor sosial dan budaya. Hamil di luar pernikahan dipandang sebagai aib dari keluarga dan lingkungan sosial. Karenanya, banyak yang menyesalkan peristiwa ini dan melihat dengan kaca mata negatif.

Situasi belasan tahun ini sangat menarik untuk dicermati. Andaikata sepupu saya menyembunyikan kehamilannya itu, bisa saja peristiwa berbeda yang terjadi. Tetapi dia tidak menyembunyikan rahasianya itu dari orangtuanya. Dia percaya jika orangtuanya menjadi solusi terbaik atas persoalannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x