Mohon tunggu...
Gobin Dd
Gobin Dd Mohon Tunggu... Peminat kata

Menulis adalah kesempatan untuk membagi pengalaman agar pengalaman itu tetap hidup.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Ketika Suami yang Menyekolahkan Sang Istri

9 Maret 2020   20:20 Diperbarui: 9 Maret 2020   20:14 123 8 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ketika Suami yang Menyekolahkan Sang Istri
Sumber foto: Kompas.com

Anna memulai karirnya sebagai seorang guru di sekolah swasta. Gaji tidak seberapa. Setelah beberapa tahun, dia menikah dengan tetangga rumahnya. Rupanya pernikahan ini menjadi hadiah terbesar bagi Anna.

Kalau tidak ada aral melintang, tahun depan Anna (bukan nama sebenarnya) akan menyelesaikan studi S3-nya di salah satu universitas di Filipina. Pencapaian dan tingkat pendidikannya ini bermula dari dukungan sang suami.

Suami Anna adalah seorang insinyur dalam bidang pertambangan. Setelah menikah, sang suami memilih untuk merantau ke Timur Tengah. 

Setelah beberapa tahun di Timur Tengah, suaminya memintanya untuk melanjutkan sekolah ke jenjang S2. Bahkan segala biaya yang berhubungan dengan pendidikan sang istri ditanggung oleh suami. Prinsipnya, istri bersekolah dan suami yang menyiapkan biayanya.

Tanpa ragu, sang istri memenuhi permintaan itu. Awalnya terasa sulit, karena dia bersekolah sembari mengajar di sekolah negeri. Salah satu cara yang dilakukannya adalah mengambil beberapa unit setiap akhir pekan terutama Jumat hingga Minggu.

Tidak sampai di situ. Anna juga mesti melakukan perjalanan jarak jauh setiap akhir pekan. Sekitar dua jam waktu yang ditempuh untuk perjalanan dari rumahnya ke kampus.

Anna tidak berhenti melanjutkan pendidikannya setelah meraih gelar S2. Dia terus melanjutkan pendidikannya pada jenjang S3.

Pengalaman yang sulit tetapi pengalaman itu mulai menghasilkan buah. Tahun depan, di depan nama Anna akan terpampang salah satu gelar. Doktor. Gelar itu bisa menjadi titik loncat bagi Anna untuk mendapat karir lain selain bekerja sebagai guru.

Di balik pencapaian ini, Anna mengakui dukungan sang suami. Anna mengatakan kalau sang suamilah yang mendorongnya untuk melanjutkan studi hingga jenjang tertinggi. Awalnya Anna tidak mau karena apa yang sudah dimilikinya bersama sang suami sudah cukup untuk membiayai kehidupan berkeluarga.

Namun bukan gelar dan pendapatan ekonomi yang dicari. Yang paling utama adalah pelajaran menggunakan kesempatan untuk menambah nilai bagi kehidupan. Anna menggunakan kesempatan dari sang suami untuk mendapat pendidikan.

Pengalaman Anna sebagai seorang ibu dan perempuan merupakan pengalaman bagaimana suami dan laki-laki menghargai kaum perempuan. Idealnya, kaum perempuan dan laki-laki mendapat peluang yang setara dalam konteks sosial.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x