Mohon tunggu...
Gobin Dd
Gobin Dd Mohon Tunggu... Peminat kata

Menulis adalah kesempatan untuk membagi pengalaman agar pengalaman itu tetap hidup.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Bertemu di Media Sosial, 1 Tahun 9 Bulan Kemudian Menikah

17 Desember 2019   10:57 Diperbarui: 17 Desember 2019   10:55 59 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bertemu di Media Sosial, 1 Tahun 9 Bulan Kemudian Menikah
sumber foto: Kompas.com

Kehadiran media sosial (medsos) menghadirkan pelbagai macam kemudahan dan kemungkinan dalam relasi sosial. Kemudahan itu bisa berupa jaringan relasi dan pertemanan. Kemudahan itu juga hadir lewat penyebaran bisnis dan usaha. Banyak orang yang menggunakan medsos sebagai tempat penyebaran bisnis dan usaha.

Kemungkinan lain dari keberadaan media sosial adalah pencarian dan pertemuan jodoh. Tidak sedikit orang yang bertemu dengan patner hidup mereka lewat media sosial meski mereka berasal dari daerah dan negara yang berbeda.

Apalagi saat ini sudah banyak platform yang diciptkan dan dibuat untuk mengakomodasi keinginan bagi mereka yang mau mencari jodoh lewat media sosial.

Namanya John dan Maria (bukan nama yang sebenarnya) adalah salah satu contoh bagaimana mereka dipertemukan di media sosial. John bekerja di salah satu restauran cepat saji di Filipina, sementara Maria adalah tenaga kerja Filipina di luar negeri.

Mereka terpisahkan jarak dan waktu. Meski demikian, media sosial mempertemukan keduanya. Pada kenyataannya, kedua pasangan ini tinggak di provinsi yang berbeda di Filipina. Berkat medsos, jarak dan waktu bukanlah halangan bagi keduanya untuk menjalin relasi.

Ya, perjumpaan dan relasi Maria dan John bermula dari media sosial. Setelah sekian waktu berelasi lewat media sosial, keduanya pun memutuskan untuk bertemu dan kemudian melanjutkan relasi itu secara langsung.

Maria memutuskan untuk berhenti dari pekerjaannya di luar negeri dan kembali ke Filipina untuk bertemu dengan John. Beberapa bulan berelasi, Maria dan John kemudian memutuskan untuk menikah di Gereja.

Memang kadang sulit dimengerti tentang relasi yang terbangun dan berawal di media sosial. Belum pernah bertatap muka, tetapi ada rasa, koneksi dan kecocokan yang terbangun.  Apalagi kalau relasi itu berujung pada niat untuk menikah dan hidup bersama. Pertanyaan yang selalu muncul adalah apakah pertemuan di medsos itu menjamin kedalaman sebuah relasi?

Sejauh ini saya belum melihat kalau relasi yang terbangun di medsos seratus persen tidak memberikan keuntungan dan kedalaman relasi. Malahan relasi yang terbangun di medsos adalah fenomena baru yang bisa saja menjadi fenomena global. Bisa saja ke depannya, orang lebih memilih medsos sebagai medium untuk mencari jodoh dan membangun relasi.

Di satu sisi, medsos memberikan dampak positif bagi kehidupan sosial. John dan Mary merasakan dampak positif dari medsos itu. Mereka tidak hanya sekadar berchat, tetapi mau melanjutkan chatting itu lewat relasi yang berujung pada niat untuk mengikrarkan janji sebagai suami-istri.

Memang tidak gampang untuk mendeteksi kedalaman relasi yang terbangun di medsos. Acap kali terjadi kalau relasi di medsos penuh dengan penipuan dan kepalsuan. Orang tidak menampilkan diri sesungguhnya. Foto pun dimodifikasi agar terlihat menarik. Kata-kata terbentuk karena situasi dan kondisi. Jadinya, ada gap antara dunia nyata dengan dunia maya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN