Mohon tunggu...
H.D. Silalahi
H.D. Silalahi Mohon Tunggu... orang Tigarihit

Military Enthusiast

Selanjutnya

Tutup

Keamanan Pilihan

Pentingnya Kesepakatan CISMOA bagi Interoperabilitas Antar Matra TNI

28 November 2020   15:56 Diperbarui: 29 November 2020   18:13 397 23 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pentingnya Kesepakatan CISMOA bagi Interoperabilitas Antar Matra TNI
Tactical Data Link (sumber : Baesystems)

Sejarah mencatat, kendatipun filosofi peperangan tidak berubah. Namun taktik peperangan selalu berubah mengikuti zaman dan perkembangan tekhnologi di bidang persenjataan. Demikian juga dengan saat ini, era yang sering disebut-sebut era 4.0, Era yang ditandai dengan otomasi dan digitalisasi di semua sektor, tidak terkecuali sektor tekhnologi persenjataan.

Contoh teranyar adalah perang singkat Armenia versus Azerbaijan yang terjadi baru-baru ini. Dalam perang ini, dunia dapat menyaksikan dengan jelas bahwa dengan mengaplikasikan taktik perang terkini, Azerbaijan mampu mengalahkan Armenia dan menggusurnya dari sebagian besar wilayah Nagorno - Karabakh. Untuk pertama kalinya dalam sejarah, Azerbaijan menggunakan Unmanned Aircraft Vehicle (UAV) dalam perang secara massif

Bukan hanya untuk misi pengintaian, dalam perang ini, UAV juga digunakan untuk melakukan misi serang dan misi bunuh diri. Seperti yang sudah kita lihat bersama, taktik penggunaan UAV ini berhasil memperdaya Armenia.

Perang Armenia versus Azerbaijan ini memberikan sudut pandang baru dalam taktik perang, bahwa komunikasi dan jaringan data adalah kunci untuk memenangkan perang di masa depan. Sebagai platform alutsista tanpa awak, keberhasilan penggunaan UAV, haruslah didukung jaringan data yang aman dan bebas dari intersep lawan.

sumber : sumeks.co
sumber : sumeks.co

TNI sebagai alat penjaga pertahanan bangsa sadar akan hal ini. Ditengah dukungan anggaran yang terbatas, TNI terus berusaha untuk memuktahirkan alutsista yang ada untuk menyeimbangkan dengan ancaman terkini, minimal setara dengan negara tetangga. Kendatipun anggaran yang ada tidak mencukupi kebutuhan anggaran yang dibutuhkan, Pemerintah dan TNI selalu berusaha mencari terobosan untuk menyiasati keterbatasan yang ada.

Pada tahun 2015, pemerintah Indonesia berhasil melakukan terobosan yang cukup inovatif yakni Indonesia resmi menandatangani kesepakatan Communications and Information Security Memorandum of Agreement (CISMOA) dengan Amerika Serikat.

CISMOA sendiri adalah salah satu kesepakatan pertukaran data platform yang meliputi pertukaran data, avionik dan navigasi yang lazim dijalin AS dengan negara-negara yang dianggap bersahabat. Dengan kesepakatan ini, AS membuka jalur komunikasi dan data Indonesia. Lazimnya jaringan data ini bisa diakomodasi sesama alutsista yang diproduksi oleh negara blok barat, dalam hal ini, mengikuti standar NATO (North Atlantic Treaty Organization).

Kesepakatan CISMOA ini boleh dibilang merupakan terobosan signifikan yang sangat bermanfaat bagi TNI. Terobosan yang akan mengubah perkembangan taktik perang di lingkup TNI. Bagaimana tidak, dengan kesepakatan ini, TNI diperkenankan untuk mengakses Data Link 16 yang merupakan jaringan pertukaran data standar NATO.

Dengan memanfaatkan fasilitas jaringan data ini, interoperabilitas antar matra dan antar alutsista di inventori TNI pasti meningkat pesat. Walaupun tidak menyelesaikan semua masalah, minimal masalah komunikasi dan pertukaran data antar alutsista yang berstandar NATO sudah selesai tanpa perlu mengeluarkan anggaran besar untuk membangun infrastruktur data link sendiri dan membeli satelit militer. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN