Mohon tunggu...
Hendra Donal Silalahi
Hendra Donal Silalahi Mohon Tunggu... https://donalprediction.blogspot.com/

Org perikanan yg terdampar di bidang sosial, malah menyukai bola dan perkembangan militer... 😀

Selanjutnya

Tutup

Keamanan Pilihan

China Siap Perang, Bagaimana Reaksi AS dan ASEAN

18 September 2020   23:37 Diperbarui: 18 September 2020   23:40 249 21 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
China Siap Perang, Bagaimana Reaksi AS dan ASEAN
Armada Kapal Perang AS (sumber asiatoday.id)

Mengutip laman media CNBC Indonesia, media corong Partai Komunis China, Global Times, dalam editorial khusus, menyebutkan China siap menghadapi AS dan ASEAN, bilamana terjadi konflik militer di Laut China Selatan. Di dalam editorial tersebut, China menuduh AS menghasut negara-negara ASEAN, untuk bergabung dengan koalisi yang digalang oleh AS untuk menghadang ambisi China di Laut China Selatan. Pernyataan sikap terbaru dari China ini, merupakan tanggapan atas pagelaran Latihan Militer AS yang bertajuk "Valiant Shield" di Guam, Kepulauan Pasifik.

Langkah China kali ini, boleh dibilang merupakan langkah berani dan cerminan rasa percaya diri pemimpin China Xie Jin Ping. Bagaimana tidak, saat ini, China berpotensi terlibat konflik militer pada tiga wilayah perbatasan China secara bersamaan. Untuk diketahui, selain berkonflik dengan Amerika Serikat dan kawan-kawan di Laut China Selatan, China juga sedang menghadapi konflik perbatasan dengan India di sisi barat serta Jepang di sisi utara. Tambahan pula, kedua negara ini, India dan Jepang  bukan negara ecek-ecek, keduanya dapat dikategorikan sebagai kekuatan regional di Benua Asia.

ASEAN

Laut China Selatan (sumber : CIA)
Laut China Selatan (sumber : CIA)

Sebagai perhimpunan negara yang paling berkepentingan dengan situasi di Laut China Selatan, posisi ASEAN memang menarik bagi AS dan China. Tidaklah mengherankan, kedua negara besar ini selalu berlomba untuk menarik negara-negara ini agar masuk ke area pengaruhnya. Ketiadaan profil pemimpin ASEAN yang kuat, yang diakui seluruh negara anggota seperti di era Soeharto, Ferdinand Marcos dan Raja Bhumibol Adulyadej, Lee Kwan Yew, membuat setiap negara ASEAN tidak pernah satu suara dalam menyikapi masalah di Laut China Selatan.

Selain itu, hubungan ekonomi dengan China membuat sebagian negara anggota ASEAN enggan bersikap tegas menyikapi aksi ekspansionis China di Laut China Selatan. Mereka khawatir dengan aksi balasan China di sektor ekonomi. Bagaimanapun juga kerjasama ekonomi dan transaksi -ekspor -impor dengan China, sangat membantu kelangsungan ekonomi negara-negara ini. Makanya, sebagian negara ASEAN seperti Kamboja, Myanmar dan Thailand sudah masuk "hemisphere" China. Tidak heran, ke-3 negara cenderung menolak bilamana ASEAN mengeluarkan komunike bersama yang merugikan kepentingan China, demikian juga sebaliknya. 

Bagaimana dengan Indonesia? Seiring sikap China yang semakin sering melakukan provokasi di Laut Natuna., akhir-akhir ini, sikap Indonesia kelihatannya semakin tegas menghadapi China. Tetapi Indonesia kelihatan masih ragu untuk berpihak kepada koalisi yang digalang AS dalam penerapan kebebasan bernavigasi di Laut China Selatan.

Hal ini tercermin dari pernyataan Menlu, Retno Marsudi dalam perhelatan konferensi virtual para Menteri Luar Negeri ASEAN dan negara mitra baru-baru ini. Dalam kesempatan tersebut, Retno Marsudi menegaskan bahwa tidak ada yang perlu didiskusikan dengan China perihal ZEE Indonesia di Laut Natuna Utara. Di sisi lain, beliau juga menegaskan, Indonesia tidak akan memilih salah satu diantara kedua negara, AS dan China, dalam sengketa Laut China Selatan.

Dalam hal ini sikap Indonesia hampir sama dengan Malaysia, kendatipun sikap Malaysia ini lebih didasari oleh kepentingan ekonomi. Negara Melayi ini sudah terjebak dalam perangkap utang China.

Nah,  sikap ambigu kedua negara besar di perhimpunan negara-negara Asia Tenggara ini, tidak diikuti oleh Vietnam dan Filipina. Dalam perhelatan itu juga, kedua negara memutuskan untuk menentang China dan menyambut positif langkah AS dalam rangka penegakan kebebasan bernavigasi di Laut China Selatan.

Amerika Serikat, India, Jepang dan Australia.

Sikap AS dalam berhubungan dengan China, cukup berbeda dimasa Pemerintahan Donal Trump. Pendekatan lunak yang diterapkan Rezim Barrack Obama sudah ditinggalkan. Pendekatan Obama ini memang memberikan ruang bagi China untuk diam-diam mengubah negara ini menjadi calon penantang hegemoni AS di dunia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN