Mohon tunggu...
Dokter Foramen
Dokter Foramen Mohon Tunggu... Seorang dokter yang hanya doyan menulis dari pikiran yang sumpek ini.

Penulis Buku "Ketika Di Dalam Penjara : Cerita dan Fakta tentang Kecanduan Pornografi" (2017), seorang pembelajar murni, seorang penggemar beberapa budaya Jepang, penulis artikel random, pencari jati diri, dan masih jomblo. Find me at ketikanfarhan(dot)com

Selanjutnya

Tutup

Novel

Sebuah Reuni | Tempat Aku Menangis

5 Februari 2020   12:13 Diperbarui: 5 Februari 2020   12:20 61 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sebuah Reuni | Tempat Aku Menangis
whatsapp-image-2019-12-20-at-16-24-25-5e3a4de8d541df4f45545454.jpeg

Ini adalah bagian kedua dari mini-novel "sebuah reuni".

Bagian pertama bisa disaksikan di sini.

Sebuah Reuni - Mimpi Tentangmu

Cinta, kamu pastinya paham sudah berapa banyak air mata yang harus menetes

Dan, hari ini, aku harus bertemu lagi denganmu. Entah apakah air mata ini bisa bertahan lebih lama lagi jika melihatmu hidup kembali.

Ya, gadis itu kembali lagi hadir dalam mimpiku. Sebuah reuni yang sangat tidak aku inginkan sebenarnya. Namun, aku sendiri heran apa yang terjadi. Sudah lama aku rindu dengan gadis itu. Sayangnya, seperti rindu-rindu pada umumnya, rindu ini tidak bisa dibayar dengan satu perjalanan sederhana. Hal yang dibutuhkan dari perjalanan ini sangatlah rumit dan banyak pengorbanan yang harus dilakukan. Bukan sekadar satu gepok tas berisi duit warna merah saja, atau emas 24 karat yang berlimpah ruah. 

Aku harus berkorban lebih gila lagi untuk bisa membayar rinduku dengan gadis itu. Gadis yang membuatku mengigau kayak orang gila saat jaga malam itu. 

OoOoOoOoO

Setelah beristirahat seharian, aku kembali menjalani sebuah kegiatan rutin saat libur jaga ini. Aku akan pergi bertemu Pak Yusuf, seorang yang bisa dibilang ahli dalam dunia yang berkaitan dengan pikiran manusia. Beliau sendiri bisa dibilang harus drop out saat mencoba kuliah Kedokteran. Namun, ketertarikannya dalam dunia Psikiatri membuatnya tertarik untuk mempelajari tentang apa yang sebenarnya bermain-main dalam perangkat pikiran manusia ini. Hal itu juga yang membuatnya disegani di kota ini.

Aku dikenalkan kepada Pak Yusuf oleh Bang Niko saat bercengkrama di sebuah warung makan Padang yang dia dirikan di kota ini. Untung saja, warung makan ini terletak di dekat kost. Jika tidak, mungkin aku akan malas datang ke sana. Beliau berasal dari kota Pariaman, sebuah kota yang memiliki tingkat validitas yang tinggi jika kita berbicara tentang Sate Padang. Makanan ini bisa dibilang merupakan unggulan terbesar dari restoran ini, bahkan rasanya pun jauh lebih enak dari sate Padang yang aku temui saat masih kuliah dulu di Jogja.

Menurut Bang Niko, Pak Yusuf adalah orang yang membantunya untuk bangkit dari segala keterpurukan yang sempat menghantuinya saat kerja dulu. Mereka saling bertemu karena Pak Yusuf ini dulunya adalah pelanggan sate Padang buatannya setelah pulang kerja dulu. Namun, karena beberapa hal, mereka sudah tidak pernah bertemu lagi. Pak Yusuf dan Bang Niko sudah terpisahkan oleh jarak dan waktu. Bang Niko sudah berpindah ke pusat kota. Sedangkan, Pak Yusuf masih tinggal di sebuah daerah di sisi selatan kota ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x