Finansial

Investasi dalam Valuta Asing

14 Juni 2018   12:48 Diperbarui: 14 Juni 2018   13:05 777 1 0

Perdagangan Valuta Asing atau biasa disebut Foreign Exchange (Forex) adalah salah satu investasi yang memberi keuntungan cukup baik dalam pasar keuangan. Perdagangan Internasional adalah alasan utama mengapa Forex adalah pasar keuangan terbesar dan paling likuid di dunia dengan nilai perdagangan rata-rata sekitar US $2.000 miliar per hari. 

Banyak mahasiswa manajemen keuangan yang belum memamahami pasar keuangan internasional. Dari Investopedia diperoleh data bahwa per Agustus 2012, Bank for International Settlements (BIS) melaporkan bahwa pasar forex diperdagangkan lebih dari 4,99 triliun per hari. 

Salah satu aspek unik dari pasar keuangan internasional ini adalah tidak ada pasar sentral untuk devisa. Sebaliknya, perdagangan mata uang dilakukan secara elektronik over-the-counter (OTC), yang berarti bahwa semua transaksi terjadi melalui jaringan komputer antara pedagang di seluruh dunia. 

Pasar buka 24 jam sehari, lima setengah hari dalam seminggu, dan mata uang diperdagangkan di seluruh dunia di pusat keuangan utama di London, New York, Tokyo, Zurich, Frankfurt, Hong Kong, Singapura, Paris dan Sydney - hampir setiap zona waktu Ini berarti bahwa ketika hari perdagangan di A.S. berakhir, pasar forex akan dimulai lagi di Tokyo dan Hong Kong.

Dari Wikipedia diketahui ada tiga cara yang umum dilakukan oleh institusi, perusahaan dan pelaku perdagangan forex: pasar spot, pasar forward dan pasar berjangka. Perdagangan valas di pasar spot selalu menjadi pasar terbesar karena merupakan aset dasar yang "mendasari" pasar forward dan pasar berjangka. 

Di masa lalu, pasar berjangka merupakan tempat paling populer bagi para pedagang karena tersedia bagi investor perorangan untuk jangka waktu yang lebih lama. Namun, dengan munculnya perdagangan elektronik dan banyak pialang forex, pasar spot telah mengalami lonjakan aktivitas yang besar dan sekarang telah melampaui pasar berjangka sebagai pasar perdagangan pilihan bagi investor individual dan spekulan. 

Ketika orang merujuk ke pasar forex, mereka biasanya mengacu pada pasar spot. Disisi lain, Pasar forward dan futures cenderung lebih populer dengan perusahaan yang perlu mengalihkan risiko valas mereka (hedging) sampai pada tanggal tertentu di masa depan.

Sebagai bagian dari pembahasan manajemen investasi maka secara lebih khusus lagi yang dimaksud dengan pasar spot adalah tempat dimana mata uang dibeli dan dijual sesuai harga terjadi saat ini. Harga tersebut, yang ditentukan oleh penawaran dan permintaan, merupakan cerminan dari banyak hal, termasuk tingkat suku bunga saat ini, kinerja ekonomi Negara, sentimen terhadap situasi politik yang sedang berlangsung (baik lokal maupun internasional), serta persepsi kinerja masa depan satu mata uang terhadap mata uang lainnya. Ketika kesepakatan selesai, ini dikenal sebagai "deal spot". 

Ini adalah transaksi bilateral dimana satu pihak menyerahkan jumlah uang yang disepakati kepada pihak lawan dan menerima sejumlah mata uang lain dengan nilai nilai tukar yang telah disepakati. Setelah posisi ditutup, penyelesaiannya bersifat tunai. Meskipun pasar spot dikenal sebagai transaksi yang berhubungan dengan transaksi saat ini (bukan masa depan), perdagangan ini sebenarnya memerlukan waktu dua hari untuk penyelesaian.

Di dalam pertimbangan untuk melakukan investasi maka berbeda dengan pasar spot, pasar forward dan futures tidak memperdagangkan mata uang sebenarnya. Sebaliknya, mereka menangani kontrak yang mewakili klaim jenis mata uang tertentu, harga spesifik per unit dan tanggal penyelesaian di masa depan dengan harapan akan memperoleh keuntungan dikemudian hari. Di pasar forward, kontrak dibeli dan dijual OTC antara dua pihak, yang menentukan syarat kesepakatan antara mereka sendiri.

Di sisi lain, pada pasar berjangka, kontrak futures dibeli dan dijual berdasarkan pada ukuran standar dan tanggal penyelesaian di pasar komoditas publik, seperti Chicago Mercantile Exchange

Di Amerika Serikat, National Futures Association mengatur pelaksanaan pasar berjangka. Di Indonesia, pasar berjangka diselenggarakan oleh Badan Penyelenggara Pasar Berjangka dan Komoditi (Bapebti) dan pengawasannya tetap dilakukan oleh Otoritas Jasa Keuangan. 

Kontrak berjangka memiliki rincian spesifik, termasuk jumlah unit yang diperdagangkan, pengiriman dan tanggal penyelesaian, dan kenaikan harga minimum yang tidak dapat disesuaikan. Pertukaran bertindak sebagai mitra trader, memberikan clearance dan settlement.

Kedua jenis kontrak tersebut mengikat dan biasanya dibayar tunai untuk pertukaran yang dipermasalahkan pada saat jatuh tempo, walaupun kontrak juga dapat dibeli dan dijual sebelum jatuh tempo. 

Ke depan dan pasar berjangka dapat menawarkan perlindungan terhadap risiko saat memperdagangkan mata uang. Biasanya, perusahaan internasional besar menggunakan pasar ini untuk melakukan lindung nilai terhadap fluktuasi nilai tukar di masa depan, namun para spekulan ikut serta dalam pasar ini juga.

Dalam melakukan perhitungan nilai transaksi forex biasanya dilakukan dengan dua cara untuk mengutip pasangan mata uang, baik secara langsung maupun tidak langsung. Kutipan mata uang langsung hanyalah pasangan mata uang dimana mata uang domestik adalah mata uang yang dikutip dibandingkan dengan transaksi; sedangkan quote tidak langsung, adalah pasangan mata uang dimana mata uang domestik adalah mata uang dasar. 

Bila kita melihat Rupiah sebagai mata uang domestik dan USD sebagai mata uang asing, kutipan langsung adalah USD/IDR, sementara kutipan tidak langsung adalah IDR/USD. 

Kutipan langsung bervariasi dalam mata uang domestik, dan basis, atau mata uang asing, tetap ditetapkan pada satu unit. Dalam kutipan tidak langsung, di sisi lain, mata uang asing bervariasi dan mata uang domestik ditetapkan pada satu unit. Misalnya, jika Rupiah adalah mata uang domestik, kutipan langsungnya adalah 14,100 USD/IDR dan berarti US$ 1 akan membeli Rp14,100. Kutipan tidak langsung untuk ini adalah kebalikannya (1 / 14.100), 0,00007 IDR/USD, yang berarti dengan Rp1,- kita dapat membeli US$ 0,00007.

Di pasar spot forex, sebagian besar mata uang diperdagangkan terhadap USD, dan USD sering menjadi mata uang dasar dalam pasangan mata uang. 

Dalam kasus ini, disebut kutipan langsung. Ini akan berlaku untuk pasangan mata uang USD / JPY di atas, yang mengindikasikan bahwa US$1 sama dengan 119,50 yen Jepang. Namun, tidak semua mata uang memiliki dolar A.S. sebagai basisnya. 

Mata uang Queen - mata uang yang secara historis memiliki keterikatan dengan Inggris, seperti pound Inggris, Dolar Australia dan Dolar Selandia Baru - semuanya dikutip sebagai mata uang dasar terhadap dolar A.S. Euro, yang relatif baru, dikutip dengan cara yang sama juga. 

Dalam kasus ini, dolar A.S. adalah mata uang utama, dan nilai tukar disebut sebagai kutipan tidak langsung. Inilah sebabnya mengapa quote EUR / USD diberikan sebagai 1,25, misalnya, karena berarti satu euro setara dengan 1,25 dolar A.S.

Sebagian besar nilai tukar mata uang dikutip dari empat digit setelah desimal, kecuali yen Jepang (JPY), yang dikutip dari dua desimal.

Bagaimana bila kutipan mata uang diberikan tanpa USD sebagai salah satu komponennya? Hal ini disebut kutipan mata uang asing cross currency. Pasangan cross currency yang paling umum adalah EUR/GBP, EUR/CHF dan EUR/JPY. Perhitungan pasangan mata uang ini memperluas varian kemungkinan perdagangan di pasar forex. Namun penting untuk dicatat bahwa kutipan mata uang seperti ini tidak aktif diperdagangkan.

Setelah mengetahui perhitungan nilai transaksi yang disepakati maka seperti perdagangan pada umumnya, selalu ada harga penawaran (buy) dan harga permintaan (sell). 

Sekali lagi, ini terkait dengan mata uang dasar. Saat akan membeli pasangan mata uang, harga penawaran mengacu pada jumlah mata uang yang harus dibayar untuk membeli satu unit mata uang dasar, atau berapa pasar akan menjual satu unit mata uang dasar untuk dalam kaitannya dengan mata uang yang dikutip. 

Harga penawaran digunakan saat akan menjual pasangan mata uang (biasanya akan mengalami penurunan) yang mencerminkan berapa banyak mata uang yang dikutip akan diperoleh saat menjual satu unit mata uang dasar, atau berapa harga pasar yang akan dibayarkan untuk mata uang yang dikutip sehubungan dengan basis mata uang.

Dalam laporan perdagangan forex di pasar spot, kutipan sebelum garis miring adalah harga penawaran, dan dua digit setelah garis miring mewakili harga permintaan (hanya dua digit terakhir dari harga penuh biasanya dikutip). Perhatikan bahwa harga penawaran selalu lebih kecil dari harga permintaan. Mari kita lihat sebuah contoh:

USD/CAD = 1.2000/05

Bid = 1.2000

Ask= 1.2005

Jika kita ingin membeli pasangan mata uang ini, ini berarti kita berniat membeli mata uang dasar yang dilihat adalah harga permintaan untuk menghitung berapa (dalam dolar Kanada), pasar akan mengenakan biaya untuk US dolar. 

Menurut harga yang diminta, kita bisa membeli US$ 1 dengan C$ 1.2005. Namun, bila kita ingin menjual pasangan mata uang ini, atau menjual mata uang dasar dengan imbalan mata uang yang dikutip, kita akan melihat harga penawaran. Perhitungan ini menunjukkan bahwa pasar akan membeli mata uang dasar US$ 1 (yang kita akan jual di pasar mata uang dasar) dengan harga setara dengan 1,2000 dolar Kanada, yang merupakan mata uang yang dikutip.

Mata uang manapun yang dikutip pertama kali (mata uang dasar) selalu merupakan transaksi yang sedang dilakukan. Kita bisa membeli atau menjual mata uang dasar tergantung pada basis mata uang apa yang ingin kita gunakan untuk membeli atau menjual. Acuannya adalah nilai tukar mata uang pasangan yang sesuai untuk menentukan harganya.

Selisih perhitungan antara harga penawaran dan harga permintaan disebut spread. Jika kita melihat kutipan berikut: EUR/USD = 1.2500 / 03, spread akan menjadi 0,0003 atau 3 pips, juga dikenal sebagai points. Meskipun gerakan ini mungkin tampak tidak signifikan, bahkan perubahan titik terkecil pun bisa menghasilkan ribuan dolar yang dibuat atau hilang karena leverage. Sekali lagi, ini adalah salah satu alasan mengapa spekulan begitu tertarik ke pasar forex; Bahkan pergerakan harga terkecil pun bisa menghasilkan keuntungan yang sangat besar.

Pip adalah jumlah terkecil harga dapat bergerak dalam kutipan mata uang apapun. Dalam kasus USD, euro, pounds Inggris atau Swiss franc, satu pip akan menjadi 0,0001. Dengan yen Jepang, satu pip akan menjadi 0,01, karena mata uang ini dikutip ke dua tempat desimal. Jadi, dalam kutipan forex USD/CHF, pipnya akan menjadi 0,0001 franc Swiss. Sebagian besar perdagangan mata uang dalam kisaran 100 sampai 150 pips per hari.

Bagaimana dengan perdagangan forex di pasar forward atau pasar futures? Salah satu perbedaan teknis utama antara pasar forex adalah cara mata uang dikutip. 

Di pasar forward atau futures, devisa selalu dikutip terhadap US dolar. Hal ini berarti bahwa penetapan harga dilakukan berdasarkan jumlah US dolar yang dibutuhkan untuk membeli satu unit mata uang lainnya. 

Perlu diingat bahwa di pasar spot terdapat beberapa mata uang dikutip terhadap US dolar sementara untuk yang lain, US dolar kadang dikutip menentang mereka. Dengan demikian, pasar berjangka / futures dan harga pasar spot tidak akan selalu sejajar satu sama lain.

Misalnya, di pasar spot, pound Inggris dikutip terhadap US dolar sebagai GBP/USD. Dengan cara yang sama seperti dikutip di pasar forward dan futures. Dengan demikian, saat pound Inggris menguat terhadap US dollar di pasar spot, secara bersamaan akan naik pula di pasar forward dan futures.

Di sisi lain, ketika melihat nilai tukar US dolar terhadap yen Jepang, yang pertama dikutip terhadap yang terakhir. Di pasar spot, kutipan tersebut akan menjadi 115 misalnya, yang berarti bahwa satu US dolar akan membeli 115 yen Jepang. 

Di pasar berjangka, akan dikutip sebagai (1/115) atau 0,0087, yang berarti bahwa 1 yen Jepang akan membeli dolar AS A.87 dolar. Dengan demikian, kenaikan tingkat suku bunga USD/JPY akan sama dengan penurunan tingkat bunga futures JPY karena US dolar cenderung akan menguat terhadap yen Jepang dan oleh karena itu satu yen Jepang akan membeli lebih sedikit dolar A.S.

Meskipun mata uang tidak cenderung bergerak setajam ekuitas secara persentase (di mana saham perusahaan dapat kehilangan sebagian besar nilainya dalam hitungan menit setelah pengumuman yang buruk), namun tetap saja pengaruh di pasar spot akan menciptakan volatilitas. Misalnya, jika Anda menggunakan leverage 100:1 dengan investasi $1.000, Anda mengendalikan $100.000 dalam modal. Jika Anda memasukkan $100.000 ke dalam mata uang dan harga mata uang bergerak 1% terhadap Anda, nilai modal akan turun menjadi $99.000 - kehilangan $1.000, atau semua modal yang Anda investasikan, yang mewakili kerugian 100%.

Di pasar ekuitas, kebanyakan pedagang tidak menggunakan leverage, oleh karena itu kerugian 1% pada nilai saham pada investasi $1.000, hanya akan berarti kerugian sebesar $10. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk memperhitungkan risiko yang ada di pasar forex sebelum masuk kedalamnya.

Umumnya perhitungan risiko leverage diterapkan dalam Forex Carry Trade. Forexcarry trade adalah strategi dimana pedagang valas menjual mata uang suatu Negara yang menawarkan suku bunga rendah dan membeli mata uang yang menawarkan tingkat bunga yang lebih tinggi. Dengan kata lain, Anda meminjam dengan harga rendah, dan kemudian meminjamkan pada tingkat yang lebih tinggi. 

Pedagang valas akan menggunakan strategi "menangkap perbedaan antara dua tingkat". Ketika situasi ekonomi bergerak naik, bahkan selisih yang kecil antara dua tingkat dapat membuat perdagangan valas sangat menguntungkan. 

Seiring dengan menangkap selisih suku bunga kredit di kedua negara, investor juga akan melihat pada kenaikan nilai mata uang yang lebih tinggi seiring dengan arus uang masuk ke mata uang dengan yield lebih tinggi, yang berdampak menaikkan nilai tukarnya.

Contoh nyata dapat ditemukan tahun 1999 saat Jepang menurunkan suku bunganya menjadi hampir nol. Investor kemudian memanfaatkan suku bunga yang lebih rendah ini dan meminjam sejumlah besar yen Jepang. Yen yang dipinjam kemudian dikonversi menjadi US dolar yang digunakan untuk membeli obligasi Treasury A.S. dengan imbal hasil dan kupon sekitar 4,5-5%. Karena suku bunga Jepang pada dasarnya nol, investor tidak akan membayar apa-apa untuk meminjam yen Jepang dan mendapatkan hampir semua hasil pada obligasi Treasury A.S.-nya. Namun dengan leverage, kita dapat meningkatkan return.

Misalnya, dengan leverage 10x akan menghasilkan return 30% pada yield 3%. Sehingga bila kita memiliki $1.000 di akun kita dan memiliki akses leverage 10x maka kita akan mengendalikan $10.000. Jika kita menerapkan forex carry trade dari contoh di atas, kita akan mendapatkan 3% per tahun. 

Pada akhir tahun, investasi kita yang semula bernilai $10.000 akan menjadi $10.300, atau memperoleh keuntungan $300. Karena kita hanya menginvestasikan $1.000 dari uang kita sendiri, maka nilai pengembalian riil (realized return) akan menjadi 30% ($300 / $1.000). Namun strategi ini hanya berhasil jika nilai pasangan mata uang tetap tidak berubah. 

Karena itu, kebanyakan pedagang forex carry trade tidak hanya mencari perbedaan suku bunga, tapi juga menghitung apresiasi modal. Meskipun kita telah menyederhanakan transaksi ini, hal utama yang harus diingat di sini adalah bahwa perbedaan tingkat suku bunga yang kecil dapat menghasilkan keuntungan besar saat leverage diterapkan. Kebanyakan broker valas membutuhkan margin minimum untuk mendapatkan bunga forex carry trades.

Dalam kenyataannya transaksi perdagangan forex carry trade diperumit oleh perubahan nilai tukar antara kedua Negara yang berfluktuasi tergantung pada neraca perdagangan kedua negara. 

Secara perhitungan, bila mata uang dengan yield lebih rendah menguat terhadap mata uang dengan yield lebih tinggi, maka keuntungan yang diperoleh antara kedua hasil dapat dieliminasi. 

Alasan utama mengapa hal ini dapat terjadi adalah bahwa risiko mata uang dengan yield lebih tinggi terlalu besar bagi investor, sehingga mereka memilih untuk berinvestasi pada mata uang yang memberi yield lebih rendah karena lebih aman. Karena sifat forex carry trades bersifat jangka panjang, perdagangan ini rentan terhadap risiko perubahan nilai dari waktu ke waktu, seperti kenaikan suku bunga pada mata uang dengan yield lebih rendah, yang tentu akan menarik lebih banyak investor dan dapat menyebabkan apresiasi mata uang, sehingga mengurangi imbal hasil forex carry trade. Risiko seperti ini akan membuat arah masa depan pasangan mata uang tersebut sama pentingnya dengan tingkat selisih tingkat suku bunga itu sendiri

Untuk memperjelas hal ini lebih jauh, bayangkan bahwa tingkat suku bunga kredit di Indonesia saat ini 9% (Prime Lending Rate) sementara tingkat suku bunga yang sama di Singapura sebesar 3% (SIBOR) yang akan memberikan peluang perdagangan bagi para pedagang untuk memperjuangkan dolar Singapura dan merindukan Rupiah. 

Asumsikan pedagang valas meminjam Sin$ 1.000, 3% selama setahun dan mengubahnya menjadi Rupiah dengan harga 10.000 Sin/IDR (Rp10.000.000,-), menginvestasikan dana tersebut selama setahun. 

Dengan asumsi tidak ada perubahan mata uang, Rp10.000.000,- tumbuh menjadi Rp10.900.000,- pada akhir tahun dan, bila dikonversi kembali ke dolar Singapura akan bernilai Sin$ 1.090. Tapi karena trader meminjam Sin$1.000 3% maka trader berutang Sin$ 1.030, membuat hasil bersih yang diperoleh dari perdagangan sebesar Sin$60.

Namun, bayangkan bahwa terjadi krisis ekonomi di Indonesia, seperti yang terjadi pada tahun 1998 ketika pemerintah Indonesia gagal membayar hutangnya dan terjadi devaluasi mata uang yang besar di Indonesia karena pelaku pasar menjual posisi mata uang Rupiah mereka. Misalkan pada akhir tahun nilai tukar adalah 11.000 Sin/IDR, maka Rp10.900.000,- kita sekarang akan dikonversi menjadi hanya Sin$990,91 (Rp10.900.000,- x 0,0001 Sin/IDR). Karena trader berhutang Sin$ 1.030, maka kita akan mengalami kerugian akibat fluktuasi mata uang -- meskipun tingkat suku bunga di Indonesia lebih tinggi daripada Singapura.

Berdasarkan uraian diatas maka kita ssekarang bisa memulai untuk melakukan investasi valuta asing untuk memperoleh sedikit keuntungan dari dampak pergerakan mata uang. 

Hal terpenting yang harus diperhatikan adalah bahwa mata uang dan negara, seperti perusahaan, terus berubah nilainya berdasarkan faktor fundamental seperti pertumbuhan ekonomi dan tingkat suku bunga. Kita juga harus memahami, berdasarkan teori ekonomi yang disebutkan di atas, bagaimana faktor ekonomi tertentu mempengaruhi mata uang suatu negara.

@dokday 13/06/18