Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Freelancer - Penulis dan bloger di bidang arkeologi, museum, sejarah, astrologi, palmistri, numismatik, dan filateli.

Arkeolog mandiri tanpa kantor. Beraktivitas lewat komunitas dan gerakan literasi. Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com (tentang arkeologi) dan https://museumku.wordpress.com (tentang museum)

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Di Museum Kota Tanjungpinang Ada Uang Topi, Uang Ikan, dan Uang Petik

12 November 2021   15:58 Diperbarui: 12 November 2021   16:25 114 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Uang Topi, uang petik, dan uang ikan di Museum Kota Tanjungpinang (Sumber: Buku Keramologika, Numismatika, dan Heraldika, 2015)

Selama ini kita mengenal dua jenis mata uang berdasarkan bahan dasar pembuatan, yakni uang kertas dan uang logam (koin). Dulu malah dikenal uang dari batu, tulang, kacang-kacangan, biji-bijian, dll.

Sebelum Republik Indonesia terbentuk, negara kita terdiri atas berbagai kerajaan atau kesultanan. Kerajaan atau kesultanan ini memiliki mata uang sendiri. Memang itu salah satu ciri 'negara' berdaulat. Buat kita yang hidup pada masa sekarang, mata uang yang dikeluarkan kerajaan atau kesultanan itu tergolong unik.

Uang topi, uang petik, dan uang ikan dalam lemari pajangan museum (Dokpri)
Uang topi, uang petik, dan uang ikan dalam lemari pajangan museum (Dokpri)

Uang topi, uang ikan, dan uang petik

Beberapa tahun lalu saya pernah berkunjung ke Museum Kota Tanjungpinang, namanya  Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah. Di museum itu saya melihat ada tiga mata uang yang lain dari biasanya.

Uang topi, nah dari nama saja sudah kelihatan unik. Uang topi berbahan dasar nikel. Bentuknya seperti topi, maka disebut uang topi. Bentuk uang topi segiempat dengan bagian atas menonjol. Uang topi menjadi alat tukar lokal di Kerajaan Johor-Riau-Lingga-Pahang sekitar abad ke-17 M.

Mungkin tidak banyak lembaga atau individu yang memiliki uang topi. Bisa saja ada sejumlah individu, terutama yang menggeluti numismatik, memiliki koin seperti ini. Namun tentu saja koleksi mereka untuk konsumsi pribadi atau orang-orang terdekat saja. Bukan untuk kalangan umum seperti halnya museum.

Ada lagi uang ikan, bentuknya seperti tulang ikan. Bahan dasarnya juga nikel. Dulu menjadi alat tukar antara masyarakat setempat di wilayah Kerajaan Melayu yang berpusat di Kota Lama, Hulu Riau, sekitar abad ke-17 M. 

Uang unik lainnya disebut uang petik atau uang pohon. Apabila belum digunakan, uang ini berbentuk ranting pohon. Apabila akan digunakan harus dipetik atau dipatahkan satu per satu. Pada salah satu sisi permukaan koin terdapat tulisan Arab Melayu. Uang ini pun menjadi uang lokal yang berlaku pada masa Kerajaan Melayu di Hulu Riau.

Lihat tulisan saya [di sini].

Pameran temporer di Museum Kota Tanjungpinang bekerja sama dengan Museum Nasional Jakarta (Sumber: tanjungpinangkota.go.id)
Pameran temporer di Museum Kota Tanjungpinang bekerja sama dengan Museum Nasional Jakarta (Sumber: tanjungpinangkota.go.id)

Masa kolonial

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan