Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Konsultan tertulis astrologi/palmistri, kadang penjual numismatik, di kala sengggang menulis masalah arkeologi, sejarah, museum, budaya, numismatik, astrologi, dan palmistri

Arkeolog pejuang mandiri yang mencari nafkah lewat astrologi, palmistri, dan numismatik. Sering menulis di media cetak dan media daring. Beraktivitas di komunitas dan gerakan literasi. Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Kamera Jadul dan "Harta Karun" Dokumentasi Masa Lalu

1 Maret 2021   08:13 Diperbarui: 1 Maret 2021   18:31 301 19 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kamera Jadul dan "Harta Karun" Dokumentasi Masa Lalu
Kamera manual analog, generasi sebelum ada kamera digital (Dokumentasi pribadi)

Sejak kemunculan telepon pintar, boleh dibilang hampir setiap orang bisa memotret. Tinggal pilih "shortcut" kamera pada ponsel, maka segeralah kita bisa menjadi fotografer. 

Pada ponsel juga ada pilihan agar kita bisa berswafoto. Bahkan bukan hanya bisa jadi fotografer. Banyak warga juga bisa menjadi jurnalis, sebagaimana istilah jurnalisme warga.

Sebelum dikenal ponsel, hanya sedikit orang yang bisa memotret. Maklum, ada aturan-aturan tertentu pada kamera, seperti ukuran kecepatan film atau ASA (ASA 100, 200, 400, ataukah di atas itu), kecepatan rana (125, 60, ataukah lebih besar/lebih kecil dari itu), dan fokus (agar foto tidak blur atau ada bayangan).

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi
"Contact print"

Memang ada kamera yang tanpa mempertimbangkan "kerumitan" seperti itu, dikenal sebagai kamera saku. Karena kecil, pengoperasian kamera itu bersifat autofocus. Jadi bisa langsung pencet tombol "on" tanpa mengatur cahaya dan lain sebagainya. 

Usai memotret, kita harus mencuci film dan mencetak foto di studio foto. Untuk cetakan foto, ada ukuran 3R, 4R, bahkan 10R/lebih.

Dulu ada tiga jenis film yang dikenal dan sering dipakai para jurnalis. Yang pertama, film hitam putih. Setelah itu muncul film berwarna dan slide (film positif). Slide bisa digunakan untuk presentasi lewat alat slide projector.

Saya pernah belajar mencuci dan mencetak foto hitam putih di kamar gelap milik koran Sinar Harapan dan tabloid Mutiara di kawasan Cawang, Jakarta Timur. 

Ada "obat" tertentu untuk mencuci film. "Obat' itu harus dicampur air dengan ukuran tertentu. Film dimasukkan ke dalam tabung hitam. Setelah beberapa menit, maka pada film akan muncul gambar negatif.

Dari film negatif itu bisa dibuatkan contact print. Kita sediakan kertas foto berukuran besar. Lalu film negatif yang dipotong per 5 atau 6 frame disusun di atas kertas. Agar rata, di atas film kita letakkan kaca.Sorot dengan sinar di bawah alat enlarger selama beberapa detik.

Film slide dan alat untuk melihat slide (Dokumentasi pribadi)
Film slide dan alat untuk melihat slide (Dokumentasi pribadi)
Setelah itu masukkan ke dalam cairan pengembang dan cairan penetral. Langkah terakhir adalah membersihkan dengan air mengalir, selanjutnya mengeringkan hasil contact print. Dari contact print inilah, redaktur foto memilih foto-foto yang perlu dicetak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN