Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Konsultan tertulis astrologi/palmistri, kadang penjual numismatik, di kala sengggang menulis masalah arkeologi, sejarah, museum, budaya, numismatik, astrologi, dan palmistri

Arkeolog pejuang mandiri yang mencari nafkah lewat astrologi, palmistri, dan numismatik. Sering menulis di media cetak dan media daring. Beraktivitas di komunitas dan gerakan literasi. Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Karcis Masuk Museum Nasional Pernah Rp200

25 Januari 2021   08:20 Diperbarui: 25 Januari 2021   08:31 101 6 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Karcis Masuk Museum Nasional Pernah Rp200
Karcis masuk Museum Nasional (Dokpri)

Saya mulai ke Museum Nasional pada 1976. Sebenarnya tujuan utama bukan melihat-lihat koleksi tapi berkunjung ke perpustakaan. Waktu itu museum terbesar di Jakarta ada di dalam museum, namanya Perpustakaan Museum Pusat. Museum Pusat merupakan nama lama Museum Nasional. Nama Museum Nasional baru dipakai pada 1979 sampai sekarang.

Saya sering melihat-lihat koleksi museum di kala senggang. Jadi lumayan hapal di mana koleksi itu. Bisa jadi karena sering masuk museum dan melihat koleksi benda kuno, saya masuk bidang arkeologi.

Perpustakaan Museum Pusat ada di gedung induk, lokasinya di sebelah kiri. Sekarang menjadi ruang tekstil dan ruang keramik di Gedung A. Pada 2007 Presiden SBY meresmikan Gedung B, yang juga digunakan sebagai kantor.

Angka 91 pada karcis (Dokpri)
Angka 91 pada karcis (Dokpri)
Sempit

Dulu Gedung A sangat sempit. Maklum jumlah koleksi sangat banyak. Bahkan ruang kerja bersatu dengan gudang. Saya sering berkunjung ke ruangan Pak Abu Ridho. Beliau seorang kurator keramik bertaraf internasional.

Kantin atau warung makan ada di bagian kanan. Ruang konservasi, ruang numismatik, dan beberapa kamar ada juga di sini. Ruangan di sini kanan bertingkat. Mungkin ruangan-ruangan itu dibuat pada masa kemudian.

Waktu itu, 1976-1977, kalau ke Museum Pusat, saya naik bis ke terminal Lapangan Banteng. Dari Lapangan Banteng saya jalan kaki menembus taman monas.

Mulai 1980 saya lebih sering ke Museum Nasional. Maklum sejak 1979 saya kuliah di Seksi Arkeologi UI, nama waktu itu. Baru 1983 menjadi Jurusan Arkeologi UI. Kepala Museum Nasional Pak Bambang Soemadio, juga dosen mata kuliah Pengantar Arkeologi.

Saat-saat pertama berkunjung ke Museum Nasional masa 1980-an (Dokpri)
Saat-saat pertama berkunjung ke Museum Nasional masa 1980-an (Dokpri)
Rp100

Seingat saya ketika berkunjung ke Museum Nasional, karcis masuknya hanya Rp100. Bahkan untuk pengunjung rombongan masih ada diskon. Saya sih gratis masuk sana karena punya kartu anggota Perpustakaan Museum Pusat.

Pada 1980 ketika mulai sering ke Museum Nasional, saya lihat perpustakaan mulai dikosongkan. Kelak akan menjadi Perpustakaan Nasional yang sekarang berada di Jalan Medan Merdeka Selatan. Sebelumnya Perpustakaan Nasional dipusatkan di Jalan Salemba Raya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x