Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Konsultan tertulis astrologi/palmistri, kadang penjual numismatik, di kala sengggang menulis masalah arkeologi, sejarah, museum, budaya, numismatik, astrologi, dan palmistri

Arkeolog pejuang mandiri yang mencari nafkah lewat astrologi, palmistri, dan numismatik. Sering menulis di media cetak dan media daring. Beraktivitas di komunitas dan gerakan literasi. Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Relief Cerita Fabel pada Candi untuk Keindahan dan Menstimulasi Kecerdasan Anak

8 Januari 2021   10:49 Diperbarui: 8 Januari 2021   10:56 294 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Relief Cerita Fabel pada Candi untuk Keindahan dan Menstimulasi Kecerdasan Anak
Relief fabel pada candi (Foto: BPCB Jawa Timur)

Si Kancil anak nakal//suka mencuri ketimun//ayo lekas dikurung//jangan diberi ampun

Begitulah lagu anak-anak yang kita kenal sejak puluhan tahun yang lalu. Orang-orang tua zaman dulu memang selalu menggunakan hewan sebagai perumpamaan. Hewan rupanya akrab dengan dunia anak-anak.

Sesungguhnya cerita tentang hewan sudah tercipta sejak berabad-abad lampau. Entah dari mana asalnya, yang jelas cerita-cerita yang berisi ajaran moral itu, terpahat pada beberapa candi. Dalam sejarah kuno Indonesia, candi dipengaruhi agama Hindu dan Buddha. Karena kedua agama itu berasal dari India, maka diperkirakan cerita fabel berasal dari kitab-kitab sastra di India. Sama seperti kitab sastra legendaris Mahabharata dan Ramayana, keduanya juga berasal dari India.

Relief fabel pada candi (Foto: BPCB Jawa Timur)
Relief fabel pada candi (Foto: BPCB Jawa Timur)
India

Dulu penulis pernah mengikuti kuliah Sejarah Kebudayaan Asia Selatan. Maklum arkeologi Indonesia memiliki hubungan dengan Asia Selatan, terutama India. Seingat penulis, dalam sastra ada disebut kitab Hitopadesa atau Pancatantra. Kedua buku ditulis dalam Bahasa Sanskerta. Di dalamnya ada berbagai cerita, termasuk cerita tentang hewan atau populer disebut fabel.

Untuk pembelajaran masyarakat Nusantara ketika itu, maka sejumlah cerita dipahatkan pada dinding candi. Dalam dunia arkeologi, ini disebut relief cerita. Pada candi bersifat Buddha, kisah fabel pada candi-candi Buddha biasanya berisi kebaikan selalu mengalahkan kejahatan, makhluk hidup perlu tolong-menolong, dan kecerdikan mampu menyelesaikan masalah.

Pada Candi Borobudur terdapat empat relief cerita yang dikenal luas, yakni Karmawibhangga, Lalitawistara, Jataka, dan Gandawyuha. Dalam keempat cerita, tergambar beberapa hewan.

Cerita fabel lebih nyata pada Candi Mendut. Candi bersifat Buddha itu berlokasi tidak jauh dari Candi Borobudur. Dalam panil tergambar cerita tentang kura-kura yang ingin terbang dibawa oleh dua ekor angsa. Si kura-kura diminta menggigit sepotong kayu. Ada lagi tentang buaya yang tidak tahu membalas budi. Sehabis ditolong kerbau, ia malah ingin mencelakakan si kerbau. Untung saja ada monyet yang cerdik, yang mampu memperdaya si buaya.

Saya pernah menulis tentang ajaran moral dari masa silam. Lihat [di sini] dan [di sana].

Cerita lain di Candi Mendut tentang seorang pendeta yang menolong seekor kepiting. Di pihak lain ada ular dan burung gagak yang ingin berbuat jahat kepada si pendeta. Untunglah si kepiting berhasil membalas budi kepada si pendeta sehingga berhasil selamat dari kebusukan hati ular dan burung gagak.

Cerita tentang burung betet bersaudara juga ada di Candi Mendut. Yang satu dipelihara oleh pendeta, satunya lagi dipelihara oleh penyamun. Tentu mereka berbeda tabiat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x