Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Penulis masalah arkeologi, sejarah, museum, budaya, numismatik, astrologi, dan palmistri

Arkeolog mandiri, penulis, bloger, komunitas KPBMI, kolektor, pemerhati (astrologi dan palmistri). Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Karena Wabah Penyakit di Batavia, Pusat Pemerintahan Pindah ke Weltevreden (Sekitar Lapangan Banteng)

22 Oktober 2020   17:32 Diperbarui: 23 Oktober 2020   21:41 564 18 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Karena Wabah Penyakit di Batavia, Pusat Pemerintahan Pindah ke Weltevreden (Sekitar Lapangan Banteng)
Pusat pemerintahan di Weltevreden (Foto: tembak layar dari makalah mbak Vivin)

Berbicara masa lalu Jakarta, kita tidak bisa lepas dari nama Batavia. Bahkan lebih khusus Oud Batavia atau Batavia Lama. Nama Batavia dikenal selama bertahun-tahun. 

Lokasi Batavia di kawasan Jakarta Kota sekarang, ditandai dengan adanya Stadhuis atau Balaikota, yang sekarang menjadi Museum Sejarah Jakarta. Binnenland, begitulah istilah untuk kawasan di dalam tembok Batavia. Di luar itu disebut buitenland atau luar kota.

Kota Batavia semakin lama semakin hancur. Beberapa bangunan pernah dibakar dan dirusak. Lambat laun Batavia ditinggalkan, apalagi sejak adanya wabah penyakit di sana.

Selanjutnya Daendels memindahkan pusat pemerintahannya ke luar kota. Lokasinya di sekitar Lapangan Banteng sekarang. Dulu disebut Waterlooplein dan pernah ada patung singa di sana. Di daerah ini Daendels mendirikan istananya. Sekarang tempat itu menjadi kantor Kementerian Keuangan.

Dulu tempat itu masih berupa rawa. Pemiliknya bernama Anthony Paviljoen, sehingga dinamakan juga Paviljoenved. Setelah tanah itu dibeli oleh Cornelis Chastelein, namanya diganti menjadi Weltevreden. Pada 1697 Chastelein membangun rumah dengan dua buah kincir angin.

Chastelein-lah yang memberikan nama Weltevreden. Mungkin karena ia weltevreden atau  'benar-benar puas' ketika mengembangkan perkebunan kopi. 

Sejak itu banyak pejabat pemerintah Belanda, karyawan perusahaan, dan orang-orang Tionghoa kaya bermukim di Weltevreden. Di Weltevreden daerah pemukiman bumiputera dan penduduk miskin terletak jauh di luar jalan-jalan yang keadaannya kurang memenuhi syarat kesehatan.

Pada 1733 seorang tuan tanah, Justinus Vinck, membeli tanah luas Weltevreden lalu membuka Pasar Tanah Abang dan Pasar Senen.  Pada 1749 Gubemur Jenderal Jacob Mossel membangun landhuis Weltevreden

Saat ini landhuis tersebut menjadi kompleks RSPAD Gatot Subroto dan Gedung STOVIA (Museum Kebangkitan Nasional) di Jalan Abdul Rachman Saleh.

Begitulah kisah singkat Weltevreden, topik yang didiskusikan pada acara daring Museum Kebangkitan Nasional, "Weltevreden dan Jakarta Kini". Narasumbernya Mas A.J Susmana (Budayawan/Pemerhati Sejarah) dan Mbak Vivin Sri Wahyuni (Pemerhati Kota). Moderatornya Mas Dhanu Wibowo dari Museum Kebangkitan Nasional. Kegiatan diskusi dibuka oleh Kepala Museum Kebangkitan Nasional Pak Agus Nugroho.   

Trem dan berbagai transportasi di Weltevreden (Foto: tembak layar dari makalah mbak Vivin)
Trem dan berbagai transportasi di Weltevreden (Foto: tembak layar dari makalah mbak Vivin)
Perkotaan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN