Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Penulis masalah arkeologi, sejarah, museum, budaya, numismatik, astrologi, dan palmistri

Arkeolog mandiri, penulis, bloger, komunitas KPBMI, kolektor, pemerhati (astrologi dan palmistri). Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Merawat Candi Borobudur dari Ulah Pengunjung

4 Oktober 2020   09:59 Diperbarui: 4 Oktober 2020   10:02 115 7 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Merawat Candi Borobudur dari Ulah Pengunjung
Ulah pengunjung di arca Kunta Bhima (Dokpri)

Candi Borobudur merupakan satu-satunya bangunan purbakala yang unik di Indonesia. Bangunan ini dapat dinaiki pengunjung dalam jumlah besar sekaligus. 

Pengunjung bisa mengelilingi relief cerita yang ada. Pengunjung pun bisa menikmati arca-arca yang ada pada stupa sekaligus menikmati pemandangan dari tingkat teratas.

Karena bisa dinaiki pengunjung, maka kondisi Candi Borobudur sangat rawan. Memang sudah sejak lama Candi Borobudur dikagumi para wisatawan nusantara dan wisatawan mancanegara. Dunia mengaguminya, begitulah kalau kita meminjam kata-kata dari sebuah iklan.

Ketika Borobudur berada dalam kondisi kritis, dunia membantu. Berbagai sumbangan dana dan tenaga ahli mengalir ke Borobudur. Bertahun-tahun pemugaran besar dilakukan di Borobudur. Akhirnya purnapugar selesai pada 23 Februari 1983.

Keausan batu pada tangga, 1985 (Dokpri)
Keausan batu pada tangga, 1985 (Dokpri)
Dampak negatif pariwisata

Pariwisata memang mampu menghasilkan devisa buat negara. Lihat saja dalam masa pandemi Covid ini. Ketika pemerintah melakukan pembatasan, jumlah wisatawan menurun drastis. Tentu saja perekonomian terpukul, termasuk kedatangan wisatawan ke Borobudur.

Sebaliknya pariwisata juga bisa menghasilkan dampak negatif buat Borobudur. Sejak lama di Borobudur terjadi vandalisme, kerusakan batu akibat gesekan alas kaki pengunjung, dan pengotoran. 

Jika pariwisata semakin meningkat, tentu semakin meningkat pula dampak negatif tersebut. Merawat Candi Borobudur sebaik mungkin dengan meminimalisasi dampak negatif dan mengembangkan dampak positif tentu memerlukan dukungan banyak pihak dan kesadaran masyarakat sendiri.

Pada 1985 penulis melakukan penelitian di Candi Borobudur dengan topik "Pengunjung dan Masalah Konservasi Candi Borobudur". Penulis mengamati tingkah laku pengunjung. Penulis mengamati juga bagian-bagian mana dari candi yang mengalami kerusakan/keausan.

Bagian lantai candi terlihat banyak aus di sana-sini. Bagian tangga lebih parah. Mungkin karena tekanan sewaktu turun lebih besar. Namun pada prinsipnya terjadi keausan karena gesekan dengan alas kaki pengunjung. Beberapa stupa pun kerap dinaiki karena mitos arca Kunta Bhima. Lapik stupa tampak rusak di beberapa bagian.

Candi Borobudur dalam uang kertas Indonesia (Dokpri)
Candi Borobudur dalam uang kertas Indonesia (Dokpri)
Diaplikasikan pada 2020

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN