Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Freelancer - Arkeolog mandiri, senang menulis arkeologi, museum, sejarah, astrologi, palmistri, olahraga, numismatik, dan filateli.

Arkeotainmen, museotainmen, astrotainmen, dan sportainmen. Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com (tentang arkeologi) dan https://museumku.wordpress.com (tentang museum)

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Melihat Perkembangan Jakarta pada 1980-an, dari Renovasi Gedung hingga Pembangunan Patung

12 September 2020   07:12 Diperbarui: 12 September 2020   07:09 591
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Renovasi GKJ pada 1986 (koleksi pribadi)

Dibandingkan kota-kota lain di Indonesia, perkembangan Jakarta terbilang sangat pesat. Pembangunan fisik dilakukan di mana-mana sejak 1970-an. Jika jarang melewati wilayah tertentu, maka kita akan kaget karena tanah kosong telah berubah menjadi bangunan menjulang.

Masa 1980-an saya sering berkeliling Jakarta. Saya potret obyek-obyek yang saya anggap menarik. Sisa-sisa foto itu masih ada sampai sekarang.

Gedung Kesenian Jakarta (GKJ) pada 1986 masih dalam tahap renovasi. Seingat saya pada 1970-an gedung ini pernah dipakai menjadi bioskop yang memutar film-film Mandarin. Namanya City Theater.

Seusai renovasi pada 1987, GKJ difungsikan kembali sebagai gedung pertunjukan. GKJ pernah pula dipakai oleh Kemendikbud untuk berbagai acara.

GKJ terletak di Pasar Baru. Tidak jauh dari halte TransJakarta Juanda. Namun lebih dekat ke halte TransJakarta Pasar Baru, tergantung dari mana arah kita.

GKJ merupakan gedung lama dari abad ke-19. Pernah dipakai oleh tentara Belanda dan Jepang pada masa penjajahan. Pemerintah Indonesia juga pernah memakai gedung ini untuk rapat-rapat penting.

Pembangunan Patung Arjunawijaya 1986 (koleksi pribadi)
Pembangunan Patung Arjunawijaya 1986 (koleksi pribadi)
Dari GKJ kita menuju pembangunan Patung Arjunawijaya di antara Jalan Medan Merdeka Barat dengan Jalan M.H. Thamrin. Saya foto pada 1986 juga saat hampir rampung. Kebetulan di dekat situ ada jembatan penyeberangan. Nah dari tempat itu saya bidik. Maklum, di sekeliling patung tertutup seng.

Saat itu merupakan wajah asli Patung Arjunawijaya. Kental dengan warna kuning. Namun belasan tahun kemudian wajahnya berganti rupa, dengan bahan yang dipandang lebih awet.

Patung itu dikenal sebagai Patung Kuda, persis terletak di depan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif. Tidak jauh dari patung itu kita bisa mengunjungi Tugu Monas.

Temuan meriam kuno di kompleks Siliwangi pada 1987 (koleksi pribadi)
Temuan meriam kuno di kompleks Siliwangi pada 1987 (koleksi pribadi)
Jalan Siliwangi

Dulu kompleks Siliwangi cukup dikenal. Ini nama kompleks militer, letaknya sekitar Jalan Gunung Sahari. Tidak jauh dari stasiun bis Lapangan Banteng. Masa 1970-an saya sering ke Perpustakaan Balai Pustaka, di depan kompleks Siliwangi. Pernah beberapa kali juga nonton di bioskop Borobudur, persis di seberang Balai Pustaka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun