Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Konsultan tertulis astrologi/palmistri, kadang penjual numismatik, di kala sengggang menulis masalah arkeologi, sejarah, museum, budaya, numismatik, astrologi, dan palmistri

Arkeolog pejuang mandiri yang mencari nafkah lewat astrologi, palmistri, dan numismatik. Sering menulis di media cetak dan media daring. Beraktivitas di komunitas dan gerakan literasi. Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Ada Aksara Arab Melayu pada Koin Indonesia

25 Agustus 2020   19:52 Diperbarui: 25 Agustus 2020   19:50 125 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ada Aksara Arab Melayu pada Koin Indonesia
Aksara Arab Melayu dan Latin pada koin 10 Sen (Koleksi pribadi)

Meskipun Indonesia sudah merdeka pada 1945, namun ternyata Indonesia belum mempunyai uang logam (koin) sendiri. Selama beberapa tahun sempat berlaku koin Nederlandsch-Indie dalam nominal , 1, dan 2 Cent.

Ketiga koin berbahan tembaga. Koin yang berukuran paling besar, yakni nominal 2 Cent disebut benggol. Uang benggol sering digunakan untuk kerokan.

Aksara Arab Melalyu pada koin Diponegoro 50 Sen (Koleksi pribadi)
Aksara Arab Melalyu pada koin Diponegoro 50 Sen (Koleksi pribadi)
Arab Melayu

Baru pada 1951 Indonesia mengeluarkan koin sendiri. Koin itu bernilai 5 Sen dan berbahan aluminium. Tempat pencetakan koin, menurut www.colnect.com,  adalah Royal Mint Belanda (Koninklijke LEIDONG Munt), di Utrecht, Belanda. Berat dan diameter koin 1,3 gram dan 22 mm. Ketebalan koin 1,5 mm. Pada bagian tengah koin terdapat lubang bundar. Penerbitan terakhir 1954.

Pada sisi depan tertulis nama Indonesia dalam aksara Latin, sementara pada sisi lain juga bertuliskan Indonesia dalam aksara Arab Melayu.

Pada 1952 dikeluarkan koin 1 Sen dalam ukuran lebih kecil dari koin 5 Sen. Koin 1 Sen pun berbahan aluminium dengan berat 0.7 gr, diameter 18 mm, dan tebal 1,3 mm. Data teknis lain sama seperti koin 5 Sen.

Koin 1 Sen dan 5 Sen beraksara Arab Melayu (Foto: colnect.com)
Koin 1 Sen dan 5 Sen beraksara Arab Melayu (Foto: colnect.com)
Tetap Arab Melayu

Pada 1951 juga diterbitkan koin 10 Sen dengan diameter 24 mm. Aksara Arab Melayu masih terdapat pada bagian belakang. Demikian pula pada penerbitan selanjutnya, 1954. Baru pada penerbitan 1957 nama Indonesia ditulis dengan aksara Latin.

Pada 1952 diterbitkan koin 25 Sen dengan diameter 26 mm. Nama Indonesia masih ditulis dalam aksara Arab Melayu. Baru pada penerbitan 1955 dan 1957 nama Indonesia ditulis dengan aksara Latin.

Pada 1952 juga diterbitkan koin 50 Sen bergambar Diponegoro dengan diameter 20 mm. Koin ini terbuat dari kupro-nikel. Pada bagian depan terdapat tulisan Dipanegara dalam aksara Latin dan Arab Melayu. Pada 1954, 1955, dan 1957 terbit lagi koin Diponegoro. Namun aksara Arab Melayu pada bagian depan sudah tidak ada lagi.

Dengan demikian aksara Arab Melayu digunakan sampai 1954.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN