Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Penulis masalah arkeologi, sejarah, museum, budaya, numismatik, astrologi, dan palmistri

Arkeolog mandiri, penulis, bloger, komunitas KPBMI, kolektor, pemerhati (astrologi dan palmistri). Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Tulisan dan Video Waras tentang Uang Kuno Kalah Bersaing dengan Tulisan dan Video Abal-abal

20 Agustus 2020   10:20 Diperbarui: 20 Agustus 2020   16:21 81 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tulisan dan Video Waras tentang Uang Kuno Kalah Bersaing dengan Tulisan dan Video Abal-abal
Koleksi yang dianggap mahal, padahal cuma beberapa ribu rupiah (Dokpri)

Sejak era digital tumbuh subur, berbagai berita atau informasi muncul sangat cepat. Detik ini ditulis, beberapa menit kemudian sudah bisa dibaca masyarakat. Kecepatan yang luar biasa dibandingkan media konvensional yang butuh waktu sehari untuk penulisan, penyuntingan, pembuatan tata letak, pencetakan, dan pendistribusian.

Namun kemunculan yang cepat tidak diimbangi dengan penyuntingan yang akurat. Judul sering kali bombastis. Bahkan banyak judul tidak sesuai isi. Memang dimaklumi karena masyarakat awam juga sering menulis dan posting tulisan di blog atau media sosial. Bahkan membuat video 'spektakuler'.

Disayangkan, jurnalis dan masyarakat awam hanya mengejar 'klik' atau monetisasi. Yang penting banyak dibaca atau ditonton orang. Dengan begitu isi rekening akan bertambah. 

Masyarakat kita pun kurang kritis. Kebanyakan dari mereka hanya membaca judul sehingga sering terpedaya. Akibatnya tulisan waras dan video waras kalah bersaing dengan tulisan/video abal-abal. Terus terang, memberi pemahaman kepada masyarakat awam sangat susah karena mereka sering ngeyel.

Banyak topik saya lihat ditulis dengan 'fantastis'. Bidang arkeologi salah satunya. Namun kali ini saya akan membahas tentang 'berita heboh' pada bidang numismatik atau koleksi uang lama/kuno.

Berita pada media daring newsmaker.tribunnews.com/atas dan palembang.tribunnews.com/bawah
Berita pada media daring newsmaker.tribunnews.com/atas dan palembang.tribunnews.com/bawah
Koin sawit

Soal koin Rp 1.000 yang dikenal sebagai koin sawit pernah heboh gara-gara banyak ditawarkan di marketplace dengan harga jutaan. Para jurnalis pun ikut-ikutan membuat berita dengan mewawancarai berbagai pihak, seperti otoritas Bank Indonesia dan numismatis. Intinya kata beberapa numismatis, "dijual" berbeda sekali dengan "terjual".

Ternyata, koin yang ditawarkan dengan harga selangit itu tidak laku. Banyak masyarakat awam sudah cerdas karena harga waras koin sawit hanya Rp 2.000 hingga Rp 10.000 sekeping, tergantung kondisi koin itu, apakah bagus sekali, bagus, cukup bagus, atau kurang bagus. Semakin bagus tentu semakin mahal.

Sayang masyarakat awam tidak membaca tanggapan tersebut. Sampai kini masih banyak saja postingan penawaran dengan harga tinggi di marketplace, termasuk di media sosial seperti Facebook yang memiliki beberapa grup jual beli. Lihat tulisan saya [di sini].

Koleksi pribadi uang Rp 100 dan Rp 500 (Dokpri)
Koleksi pribadi uang Rp 100 dan Rp 500 (Dokpri)
Emisi 1992

Selain koin sawit, banyak masyarakat awam juga menawarkan uang kertas emisi 1992 dengan harga tinggi. Uang kertas itu bernominal Rp 100 bergambar perahu phinisi dan nominal Rp 500 bergambar orang utan.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN