Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Konsultan tertulis astrologi/palmistri, kadang penjual numismatik, di kala sengggang menulis masalah arkeologi, sejarah, museum, budaya, numismatik, astrologi, dan palmistri

Arkeolog pejuang mandiri yang mencari nafkah lewat astrologi, palmistri, dan numismatik. Sering menulis di media cetak dan media daring. Beraktivitas di komunitas dan gerakan literasi. Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Kenangan Penggemar Koleksi Mata Uang Lewat Kartu Anggota

19 Agustus 2020   13:51 Diperbarui: 19 Agustus 2020   13:58 639 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kenangan Penggemar Koleksi Mata Uang Lewat Kartu Anggota
Kartu anggota PPKMU (Dokpri)

Ternyata saya menjadi anggota PPKMU (Perhimpunan Penggemar Koleksi Mata Uang) mulai 1986. Ini terlihat dari kartu anggota PPKMU yang saya miliki. Saya memiliki tiga jenis kartu anggota. Kalau dilihat jumlahnya sih ada sekitar sepuluh. Maklum setiap tahun ada pergantian kartu anggota. Entah apakah kartu anggota itu masih utuh, atau ada yang masih tercecer.

PPKMU merupakan organisasi hobi yang berdiri pada 26 Oktober 1972. Sejak 1986 itu saya belajar dan bertanya kepada kolektor-kolektor yang sudah berpengalaman seperti Pak M.A. Affendi, Pak Kornel Karwenda, Pak Sani Sanusi, dan Pak Alim A. Sumana. Juga kepada Pak Siong Bo, Pak Akok, dan Pak Heru.

Jauh sebelum itu saya sudah memiliki sejumlah uang lama. Saya dapat dari ibu dan kerabat. Itulah mengapa saya berniat belajar dari PPKMU.

Kartu anggota PPKMU lainnya (Dokri)
Kartu anggota PPKMU lainnya (Dokri)
Membumikan numismatik

Sebelum menjadi anggota PPKMU, saya sudah menjadi jurnalis. Nah, dari sinilah saya mulai membumikan numismatik. Numismatik merupakan istilah keren untuk koleksi uang lama. Kolektornya disebut numismatis.

Setiap ada acara PPKMU saya hampir selalu hadir. Dulu namanya arisan PPKMU, diadakan setiap dua bulan di Museum Joang 45 atau tempat lain. Lewat ajang ini para anggota bisa saling bertukar koleksi atau mengikuti semacam lelang.

Saya sendiri memiliki banyak koleksi. Namun koleksi-koleksi saya masih tergolong murah. Maklum, belum mampu beli yang berharga jutaan sebuah. Masih ada kebutuhan lain yang saya anggap lebih penting. Meskipun begitu, lumayanlah memiliki koleksi sayur dan recehan.

Ternyata koleksi-koleksi sayur dan recehan itu bermanfaat pada masa pandemi ini. Yah terpaksa, karena saya tidak memiliki gaji, uang pensiun, atau usaha permanen. Saya hanyalah pekerja lepas. Koleksi-koleksi yang dobel saya jual lewat media sosial. Jadi kehidupan masih tetap berlangsung.

Berkoleksi memang memiliki beragam tujuan. Saya sih tetap berpedoman "memanfaatkan waktu senggang, melestarikan artefak Indonesia, dan belajar dari artefak itu". Kalaupun ada tujuan "investasi atau ekonomi", itu pun hanya kebetulan atau sesaat. Saya hanya punya beberapa. Daripada pegang dobel atau bikin ribet di dalam album, yah jual saja kepada kolektor pemula. Toh tetap lestari di tangan mereka.

Sebagian koleksi pribadi uang kertas dan uang logam (Dokpri)
Sebagian koleksi pribadi uang kertas dan uang logam (Dokpri)
Kartu anggota

Kartu anggota PPKMU yang pertama berbentuk sangat sederhana. Hanya ditik dengan mesin tik manual. Pada masa berikutnya, kartu anggota dibuat seperti kartu kredit. Ketika itu kartu kredit cukup populer. Kartu terakhir juga seperti kartu kredit, hanya berbeda logo.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x