Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Penulis masalah arkeologi, sejarah, museum, budaya, numismatik, astrologi, dan palmistri

Arkeolog mandiri, penulis, bloger, komunitas KPBMI, kolektor, pemerhati (astrologi dan palmistri). Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Kisah Protes dan Kritik terhadap Orde Baru lewat Buletin Mahasiswa Menggugat 1980

6 Agustus 2020   11:35 Diperbarui: 6 Agustus 2020   20:11 984 14 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kisah Protes dan Kritik terhadap Orde Baru lewat Buletin Mahasiswa Menggugat 1980
Buletin Mahasiswa Menggugat 1980 (Dokpri)

Pagi tadi saya bongkar-bongkar isi kontener di gudang. Semua isinya adalah barang-barang cetakan lama. Saya tertarik pada beberapa lembar kertas stensilan. Judulnya cukup mentereng, Mahasiswa Menggugat (MM).

Saya punya tiga edisi, yakni Juni 1980, September 1980, dan November 1980. Ternyata sudah 40 tahun. Apalagi tercetak dari kertas stensil yang kurang bagus. Tulisannya pun tebal tipis, bahkan banyak yang kurang nyata.

Buletin itu terdiri atas 8-10 halaman dengan cetak bolak-balik. Pada halaman depan tertulis, "Diterbitkan oleh Ikatan Keluarga Mahasiswa Universitas Indonesia (IKM UI)". Lalu "Alamat Redaksi: Student Center UI, Jalan Salemba 4, Jakarta Pusat". Rupanya MM hanya "terbit sesuai dengan kebutuhan".

Dulu saya dapat MM di kantor Senat Mahasiswa FSUI di Rawamangun. Gratis lagi.

Buletin MM dalam bentuk stensilan (Dokpri)
Buletin MM dalam bentuk stensilan (Dokpri)
Orde Baru

Membaca isinya, nyata sekali merupakan protes keras kepada Orde Baru. Dalam rubrik Sorotan Kita antara lain dikatakan, "...Rejim Suharto itu munafik, kotor, ...".

Masih dalam rubrik yang sama dikatakan, "Belakangan ini kita merasakan Rejim Suharto tambah sewenang-wenang untuk menutupi kemunafikan dan kebusukannya". "Bahkan kini penguasa tidak segan-segan menutup mata pencarian para penandatangan Petisi 50. Misalnya pemerintah memblokir seluruh rekening bank Ali Sadikin dan Jenderal Nasution," demikian tulis MM pada bagian lain.

Pada MM edisi lain ada tulisan tentang A.M. Fatwa yang dilarang khotbah Idul Fitri. Lalu ada tulisan tentang "Insiden Berdarah di Kampus UI". Ketika itu Rektor UI adalah Prof. Mahar Mardjono.

Sorotan lain tentang "MPR, Laksanakanlah Sidang Istimewa". Intinya para mahasiswa tidak mempercayai kepemimpinan Presiden Suharto yang dianggap KKN (Korupsi, Kolusi, Nepotisme).

Salah satu karikatur dalam buletin MM (Dokpri)
Salah satu karikatur dalam buletin MM (Dokpri)
Pengontrol

Sebenarnya suara mahasiswa di era 1980 tidaklah sekeras masa-masa sebelumnya. Sejak 1950-an UI sudah memiliki Dewan Mahasiswa yang dikenal Dema UI. Pada masing-masing fakultas dibentuk Senat Mahasiswa atau Sema. Sejak dulu memang Dema dan Sema memosisikan diri sebagai pengontrol pemerintah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x