Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Konsultan tertulis astrologi/palmistri, kadang penjual numismatik, di kala sengggang menulis masalah arkeologi, sejarah, museum, budaya, numismatik, astrologi, dan palmistri

Arkeolog pejuang mandiri yang mencari nafkah lewat astrologi, palmistri, dan numismatik. Sering menulis di media cetak dan media daring. Beraktivitas di komunitas dan gerakan literasi. Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Berkat Komunitas, Prasasti Kuno Dekat Kandang dan Pekarangan Warga, Akan Bercungkup

29 Juli 2020   10:45 Diperbarui: 29 Juli 2020   11:11 322 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berkat Komunitas, Prasasti Kuno Dekat Kandang dan Pekarangan Warga, Akan Bercungkup
Prasasti Besole dari abad ke-11 berada dekat kandang dan pekarangan warga (Foto: Doni W.)

Pemerhati dan Pencinta Sejarah akan dipermalukan luluh lantak menyaksikan Prasasti Besole. Namun jangan mudah menyalahkan pemilik lahan, ataupun salah siapa. Mari kita bergerak sedikit untuk perlindungan artefak klasik. Begitu tulis Doni Wicaksonojati dalam akun Facebook (FB)-nya.

Nama Mas Doni saya kenal lewat FB beberapa tahun lalu. Ia bukan arkeolog atau sejarawan, namun perhatiannya kepada dunia pelestarian arkeologi sangat besar. Soalnya, ia tinggal di Kediri. Di kota ini banyak terdapat tinggalan purbakala. Karena itu ia mendirikan Komunitas Tapak Jejak Kadhiri.

Mas Doni juga aktif di gerakan literasi. Ia punya gerai baca. Tentu saja buku-bukunya berkenaan dengan sejarah, arkeologi, dan budaya. Saya sering mendukung kegiatan Mas Doni dengan mengirim buku-buku terbitan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Sesama komunitas memang seharusnya saling gotong royong meskipun dengan biaya pribadi.

Saya yang arkeolog juga gerak di Kelompok Pemerhati Budaya dan Museum Indonesia (KPBMI). Banyak generasi milenial terlibat di KPBMI. Aktivitas KPBMI dengan slogan sepurmudaya: sejarah, purbakala, museum, budaya, baru terbatas di Jakarta lewat kegiatan yang bersifat edukasi dan publikasi.

Dengan Mas Doni saya sering berkomunikasi lewat FB atau WA. Saya baru sekali bertemu langsung saat acara Kongres Kebudayaan Indonesia akhir 2018.

Untuk sementara prasasti Besole ditutupi plastik (Foto: Doni W.)
Untuk sementara prasasti Besole ditutupi plastik (Foto: Doni W.)
Dekat kandang

Sebenarnya saya pernah menulis soal Prasasti Besole tiga tahun lalu. Sampai saat ini memang masih banyak prasasti kuno berada di dekat kandang, sawah, dan pekarangan warga. Mungkin karena beratnya ratusan kilogram, jadi ada sedikit rasa aman. 

Padahal, prasasti akan tergerus oleh cuaca sehingga aksaranya bisa aus bahkan hilang. Seharusnya dipindahkan ke dalam museum atau apa pun namanya. Di tempat asli dibuatkan prasasti replika saja berikut informasi tentang prasasti tersebut. Silakan lihat artikel tersebut [DI SINI].

Menurut Mas Doni, Prasasti Besole merupakan salah satu aset penting bagi kesejarahan Kota Kediri khususnya dan tentunya Nusantara karena menjadi bukti otentik keberadaan rangkaian benang dari sejarah klasik masa Hindu-Buddha. Prasasti ini telah tercatat dalam inventaris instansi arkeologi. Soalnya, di badan prasasti ada nomor registrasi.

"Kami mencoba mengetuk koneksi dari persaudaran pemerhati, bagaimana kalau kita adakan donasi---pengumpulan  semau dan semampunya guna pembikinan cungkup pelindung. Salam watu lawas," demikian ajakan Mas Doni di FB. 

Sontak ajakan tersebut mendapat reaksi cepat. "Doni Wicaksonojati kalau gak sampean memulai, gak akan pernah ada perubahan. Iku butuh semen, pasir, asbes n paku ro kayu, plus sedikit hiasan untuk atap pelindung," kata Arif.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN