Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Penulis Arkeologi/Museum, Numismatis, Komunitas, Pemerhati Astrologi/Palmistri

Lulusan Arkeologi UI, pejuang mandiri, penulis artikel, pegiat komunitas, kolektor (uang dan prangko), dan konsultan tertulis (astrologi dan palmistri). Memiliki beberapa blog pribadi, antara lain https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Material Baja Museum Bahari Bertahan Ratusan Tahun

7 Juli 2019   20:10 Diperbarui: 8 Juli 2019   18:00 0 1 0 Mohon Tunggu...
Material Baja Museum Bahari Bertahan Ratusan Tahun
Material baja murni milik Museum Bahari (Dokpri)

Setiap 7 Juli menjadi hari istimewa buat saya dan Museum Bahari. Saya lahir 7 Juli, sementara Museum Bahari mulai diresmikan sebagai museum pada 7 Juli 1977. Kini usia Museum Bahari sudah 42 tahun. Saya, jelas lebih tua dari Museum Bahari, hehehe...

Hari ini menjadi istimewa karena saya diundang dalam tumpengan Museum Bahari sekaligus pembukaan pameran temporer bertema "Gudang Megah Lumbung Kekayaan VOC". Pameran akan berlangsung hingga 31 Juli 2019.

Pameran tersebut dibuka oleh Sekretaris Dinas Pariwisata dan Kebudayaan DKI Jakarta Bapak Asiantoro. Sebelumnya Bapak Eko dari Museum Bahari memberikan kata pengantar.

Penjelasan tentang materi pameran (Dokpri)
Penjelasan tentang materi pameran (Dokpri)
Kayu

Mas Ary berkenan memandu para undangan untuk menyaksikan pameran. Dari panel-panel informasi diketahui dulu Museum Bahari merupakan gudang rempah-rempah milik VOC atau Vereenigde Oostindische Compagnie. Dalam bahasa Indonesia berarti Kongsi Dagang Hindia Timur Belanda.

Gudang rempah-rempah tersebut dibangun secara bertahap. Menurut catatan, pada 1718 sampai 1774. Di gudang ini disimpan, dipilah, dan dipak rempah-rempah. Saya lihat di museum itu ada kerekan dan lubang cukup besar di lantai 2. Kemungkinan besar barang dari lantai 1 diangkat ke lantai 2.

Material kayu mengisi sebagian besar lantai 1 dan lantai 2. Dulu belum dikenal teknologi pengecoran beton bertulang. Jadi semua lantai terbuat dari kayu jati. Ini karena jati merupakan bahan yang amat kuat. Balok-balok jati besar menjadi penyangga. Ada 178 tiang penyangga di seluruh bangunan. Lantai atas terbuat dari papan-papan jati berukuran tebal.

Beberapa bagian pernah mengalami pemugaran. Ada beberapa balok kayu diganti karena kondisinya mengkhawatirkan. Maklum, Museum Bahari terletak dekat laut. Angin laut dan resapan air sangat mengganggu kondisi bangunan. Sejak dibangun hingga sekarang, Museum Bahari telah mengalami peninggian sekitar 1,5 meter dari permukaan tanah loh. Ini karena penurunan permukaan tanah beberapa sentimeter setiap tahun dan kenaikan permukaan air laut.

Tiang penyangga Museum Bahari (Dokpri)
Tiang penyangga Museum Bahari (Dokpri)
Besi

Saya amati memang luar biasa teknologi zaman dulu. Terali besi di Museum Bahari dibuat meruncing, artinya di bagian depan runcing dan di bagian belakang lebar. Ini dimaksudkan untuk membelah angin yang masuk ke dalam ruangan. Maklum dulu masih udara alam.

Kembali ke pameran, dalam panel informasi diungkapkan sejarah panjang bangunan. Setelah VOC bangkrut pada 1799, Batavia berada langsung di bawah pemerintahan Hindia-Belanda. Kebijakan saat itu adalah mengembangkan pelabuhan Tanjung Priok karena pelabuhan Sunda Kalapa di dekat Museum Bahari dipandang terlalu kecil untuk menampung kapal-kapal besar. Karena itu gudang-gudang di dekat pelabuhan Sunda Kalapa pun ikut bergeser.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x