Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Penulis Arkeologi/Museum, Numismatis, Komunitas, Pemerhati Astrologi/Palmistri

Lulusan Arkeologi UI, pejuang mandiri, penulis artikel, pegiat komunitas, kolektor (uang dan prangko), dan konsultan tertulis (astrologi dan palmistri). Memiliki beberapa blog pribadi, antara lain https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Museum dan Pengunjung: Harus Interaktif-Partisipatif

19 Mei 2019   09:55 Diperbarui: 19 Mei 2019   09:56 0 0 0 Mohon Tunggu...
Museum dan Pengunjung: Harus Interaktif-Partisipatif
Peserta Temu Mugalemon di Museum Santa Maria (Dokpri)

 Hari Museum Internasional diperingati di seluruh dunia setiap 18 Mei. Acara ini dikoordinasikan oleh ICOM atau International Council of Museum (Dewan Museum Internasional). Setiap tahun tema yang diusung berbeda-beda. Kali ini tema yang diangkat Museum as Cultural Hubs: The Future of Tradition atau "Museum sebagai Hub Kebudayaan: Masa Depan bagi Sebuah Tradisi". Istilah hub memang jarang dikenal. Arti harfiahnya bagian tengah sebuah roda.

Paramita Jaya, asosiasi museum di DKI Jakarta, juga ikut merayakan Hari Museum Internasional. Seperti biasanya Paramita Jaya menyelenggarakan Temu Mugalemon (Museum, Galeri, Monumen) setiap bulan. Kali ini Museum Santa Maria bertindak sebagai tuan rumah karena dikaitkan dengan sewindu usia museum tersebut.

Bagan istilah hub (Dokpri)
Bagan istilah hub (Dokpri)

Istilah hub

Temu Mugalemon menghadirkan pembicara Max Meijer. Beliau berprofesi konsultan ahli museum internasional. Bahkan pernah menjadi petinggi di ICOM.

Menurut Meijer, istilah hub cukup populer digunakan akhir-akhir ini. Semua jenis pengaturan dan organisasi berjaringan sebagai hub. Istilah hub banyak digunakan di sektor transportasi, logistik, maskapai penerbangan, teknologi informasi, dan industri kreatif. Pada sektor-sektor itu hub dilihat sebagai tempat fisik dan cara kerja. "Penggambaran museum sebagai hub sangat cocok, terlebih sejak kebanyakan museum dibangun dan dikembangkan menjadi platform untuk berinteraksi dan berkoneksi dengan masyarakat di satu sisi dan dengan organisasi-organisasi lain yang terkait di sisi lain," demikian Meijer.

Lebih lanjut menurut Meijer, tema itu juga cocok bagi perkembangan museum di Indonesia. Museum yang tadinya berorientasi pada koleksi, menjadi sebuah lembaga yang lebih dinamis yang menempatkan pengunjung pada posisi sentral.

Pak Max Meijer/kiri dan Pak Piter/kanan (Dokpri)
Pak Max Meijer/kiri dan Pak Piter/kanan (Dokpri)

Pengetahuan dan informasi

Museum telah banyak berubah, demikian kata Meijer. Tadinya merupakan tempat manakala pengunjung hanya bisa melihat atau menikmati obyek-obyek masa lampau. Namun kemudian menjadi sebuah lembaga yang lebih dinamis. Artinya museum dapat menyajikan lebih banyak konteks dan informasi bagi sebuah pengalaman mengunjungi museum. Bahkan, kata Meijer, dalam beberapa tahun terakhir telah berevolusi ke arah yang lebih interaktif dan partisipatif.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2