Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Penulis Arkeologi/Museum, Numismatis, Komunitas, Pemerhati Astrologi/Palmistri

Lulusan Arkeologi UI, pejuang mandiri, penulis artikel, pegiat komunitas, kolektor (uang dan prangko), dan konsultan tertulis (astrologi dan palmistri). Memiliki beberapa blog pribadi, antara lain https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Media Artikel Utama

Honorarium di Media Daring Mencapai Rp 750 Ribu per Tulisan

17 Juni 2018   15:30 Diperbarui: 20 Juni 2018   20:26 0 24 11 Mohon Tunggu...
Honorarium di Media Daring Mencapai Rp 750 Ribu per Tulisan
ilustrasi koran/shutterstock/vox.com

Sebenarnya menulis di media cetak, yakni koran dan majalah, gampang dan mendatangkan duit. Saya sering mengisi berbagai rubrik yang ada di media-media tersebut.

Di Kompas, misalnya, saya pernah menulis dalam rubrik Sorotan, Teropong, Kompas Anak, Kompas Muda, Opini, Metropolitan, dan Didaktika. Soal penempatan sih terserah redaksi. Begitu pula di media-media cetak lain. Saya cuma menulis dan kirim ke redaksi. Itu saja.

Ketika media cetak masih berkuasa, saya pernah menulis di banyak media Jakarta. Di luar Kompas, saya menulis di Suara Pembaruan, Sinar Harapan, Merdeka, Warta Kota, Pelita, Berita Buana, Media Indonesia, Mutiara, Amanah, Intisari, dan Reader's Digest Indonesia.

Tulisan saya di media cetak (Dokpri)
Tulisan saya di media cetak (Dokpri)
Namun kegemilangan menulis di koran sudah berakhir sekitar tiga tahun lalu. Media daring merajalela, karena "berita saat itu, saat itu juga" ditayangkan. Sejak adanya internet, yang namanya berita, jelas begitu cepat menyebar. Media cetak terpuruk.  Soalnya media cetak mengalami berbagai proses, seperti penulisan, penyuntingan, penataletakan, cetak, distribusi, dan sebar. Banyak tahap harus dilalui media cetak. Jadi lama sampai ke tangan pembaca.

Di pihak lain, pembaca mampu memperoleh berita dengan cepat lewat daring. Bahkan berita bisa dibaca lewat genggaman, yakni ponsel.

Honor

Meskipun ditinggalkan, terutama oleh generasi milenial, tapi media cetak tetap mendapat perhatian generasi "zaman old". Maklum mereka sudah terbiasa membaca secara manual. Kini tiras media cetak semakin sedikit. Iklan pun turut turun. Bahkan beberapa media cetak sudah tutup dan sebagian lagi sekarat. Sekarang media daring naik daun.

Sebenarnya honorarium menulis di media cetak cukup lumayan untuk menyambung hidup. Pengalaman saya menulis di Kompas sekitar 2004, honorarium sekitar Rp 400 ribu. Lali pada 2014 honorarium di Kompas mencapai Rp 1 juta.

Nah, di Kompas ini ada keunikan. Selain Kompas edisi pagi yang tercetak, tulisan saya pernah dimuat juga di Kompas Siang dalam bentuk daring. Honor di Kompas Siang tetap Rp 1 juta. Setiap honor di Kompas dipotong pajak 5 persen, yakni Rp 50 ribu. Meskipun begitu tetap lumayan, menerima Rp 950 ribu.

Tulisan saya di Kompas cetak dimasukkan ke dalam kompas.com (Dokpri)
Tulisan saya di Kompas cetak dimasukkan ke dalam kompas.com (Dokpri)
Pernah juga di majalah bulanan Intisari. Terakhir saya menerima honorarium Rp 900 ribu, termasuk foto.

Honorarium di Koran Tempo lumayan juga. Saya pernah dapat Rp 800 ribu untuk tulisan sekitar 600 kata dan Rp 500 ribu untuk tulisan lebih pendek.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x