Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Arkeolog yang tertarik astrologi, palmistri, numismatik, filateli, dan penulisan/literasi

Arkeolog mandiri, arkeotainmen/museotainmen, dan arkeo-metafisika. Penulis di media cetak dan media daring. Beraktivitas di komunitas dan gerakan literasi. Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com dan https://museumku.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Dulu Pemuda Berjuang Tanpa Mempermasalahkan Etnis dan Agama

21 Mei 2018   07:14 Diperbarui: 21 Mei 2018   08:44 497 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dulu Pemuda Berjuang Tanpa Mempermasalahkan Etnis dan Agama
Upacara Hari Kebangkitan Nasional di halaman Museum Kebangkitan Nasional (Dokpri)

Diawali buka puasa bersama pada Sabtu, 19 Mei 2018, Museum Kebangkitan Nasional mengadakan serangkaian acara untuk mengenang 110 tahun Kebangkitan Nasional. Hari Kebangkitan Nasional berdasarkan pendirian organisasi kebangsaan oleh pemuda-pemuda Indonesia, yakni Boedi Oetomo atau Budi Utomo pada 20 Mei 1908. Para pemuda itu merupakan pelajar sekolah kedokteran yang disebut STOVIA.

Sejak 1984 Gedung STOVIA di Jalan Abdul Rahman Saleh No. 26 berubah menjadi Museum Kebangkitan Nasional. Di tempat inilah benih-benih mencapai kemerdekaan Indonesia mulai tertanam. Setelah Budi Utomo, gerakan menuju Indonesia merdeka mulai didengungkan organisasi-organisasi kebangsaan lain.

Pembukaan pameran Harkitnas oleh Dirjen Kebudayaan (Dokpri)
Pembukaan pameran Harkitnas oleh Dirjen Kebudayaan (Dokpri)
Malam renungan

Sabtu malam itu banyak undangan hadir di Museum Kebangkitan Nasional. Kebanyakan para generasi milenial, seperti pelajar, mahasiswa, komunitas, dan pramuka. Para narasumber kegiatan malam renungan adalah Rushdy Hoesein, Judi Wahjudin, dan Harsono.

Sebenarnya Rushdy Hoesein seorang dokter. Namun ia aktif mempelajari sejarah, terlebih sejarah kedokteran di Nusantara. Ia bercerita soal dokter tempo dulu yang berkeliling dengan dokar untuk menolong masyarakat, terutama untuk memberi vaksin kepada para balita.

Arkeolog Judi Wahjudin memberi gambaran bagaimana bangunan bersejarah ini menjadi bangunan cagar budaya. Dengan demikian keberadaan bangunan ini dilindungi undang-undang. "Para pemuda sekarang harus mengambil nilai perjuangan dari para pemuda tempo dulu," begitu kata Judi.

Ustad Harsono pada sesi berikutnya mengatakan dulu para pemuda berjuang bersama untuk mendirikan negara Indonesia tanpa mempermasalahkan etnis dan agama. Hal tersebut patut dicontoh generasi masa sekarang yang semakin gaduh, terutama dengan adanya media sosial.

Acara malam renungan (Dokpri)
Acara malam renungan (Dokpri)
Jelajah tengah malam

Malam renungan berlangsung hingga pukul 22.00. Mumpung malam Minggu, banyak peserta terutama dari pramuka dan komunitas, menginap di dalam museum. Pihak museum memang menyediakan beberapa ruangan di sana.

Banyak peserta menginap di museum karena esok paginya, Minggu, 20 Mei 2018, diadakan upacara Hari Kebangkitan Nasional. Jelajah tengah malam dilakukan banyak peserta, terutama komunitas. Melihat-lihat koleksi museum dan berdiskusi, menjadi keasyikan tersendiri.

Sampai pukul 01.00 masih banyak peserta belum tidur. Maklum, mereka menunggu waktu sahur. Kalaupun ada yang memejamkan mata, paling-paling cuma tidur ayam. Gampang terbangun.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN