Mohon tunggu...
Dizzman
Dizzman Mohon Tunggu... Public Policy and Infrastructure Analyst

"Uang tak dibawa mati, jadi bawalah jalan-jalan" -- Dizzman Penulis Buku - Manusia Bandara email: dizzman@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Wisata Artikel Utama

Bekas Tambang Sawahlunto Jadi Situs Warisan Dunia UNESCO, Terima Kasih Mbah Soero!

8 Juli 2019   10:55 Diperbarui: 10 Juli 2019   21:15 0 18 10 Mohon Tunggu...
Bekas Tambang Sawahlunto Jadi Situs Warisan Dunia UNESCO, Terima Kasih Mbah Soero!
Lubang Tambang Mbah Soero, Saksi Hidup Penambangan Batubara di Ombilin (Dokpri)

Sekitar akhir abad ke-19, mbah Soero dan ratusan tahanan lainnya dari Pulau Jawa diangkut menuju sebuah daerah yang kaya akan tambang di pelosok Sumatera Barat. 

Dengan menggunakan kapal hingga pelabuhan Teluk Bayur, Mbah Soero diangkut menuju lubang tambang di Sawahlunto dalam gerbong kereta yang pengap. Beberapa di antaranya pingsan bahkan meninggal dunia setiba di Stasiun Sawahlunto karena tak tahan panasnya udara dalam gerbong.

Galeri Museum Loebang Tambang Mbah Soero (Dokpri)
Galeri Museum Loebang Tambang Mbah Soero (Dokpri)
Mbah Soeropun langsung digelandang dengan kaki dan tangan terikat rantai untuk menggali tambang batubara yang akan diekspor ke Eropa untuk memenuhi kebutuhan energi dan panas ketika musim dingin tiba. 

Penjajah Belanda memang mempekerjakan para tahanan dan pembangkang dari pulau lain untuk menghemat biaya sekaligus membuang mereka dari tanah kelahirannya, serta mendatangkan tenaga murah asal negeri Tiongkok.

Mereka hanya diberi jatah makan seadanya yang dimasak di Goedang Ransoem. Setiap hari dapur tersebut memasak untuk sekitar 3000 orang pekerja tambang yang tak tentu jam kerjanya. Pecut selalu menanti pekerja yang tampak mulai kelelahan memaksa mereka bangun kembali hingga tubuh tak sanggup lagi berdiri. 

Sampai akhir hayatnya, Mbah Soero tak pernah lagi melihat tanah kelahirannya. Tinggallah lubang tambang tersisa sebagai saksi hidup perjuangan beliau mengore-orek Bumi Minang demi kepuasan sang penjajah.

* * * *

Batas Kota Sawahlunto (Dokpri)
Batas Kota Sawahlunto (Dokpri)
Sabtu kemarin (06-07-2019) menjadi hari bersejarah bagi Kota Sawahlunto karena pada hari itulah kota tersebut ditetapkan menjadi situs warisan dunia (World Heritage Sites) oleh UNESCO, sebuah badan tertinggi dunia yang bergerak di bidang pendidikan, kebudayaan, dan ilmu pengetahuan. 

Dikutip dari situs resminya, UNESCO pada sidang Komite Warisan Dunia yang diselenggarakan di Azerbaijan pada sesi ke-43 memutuskan bekas tambang batubara Ombilin di Sawahlunto sebagai cagar budaya warisan dunia bersama enam lokasi lainnya di dunia ((1) dan (2)).

Papan Petunjuk Nominasi World Heritage Sites (Dokpri)
Papan Petunjuk Nominasi World Heritage Sites (Dokpri)
Hal ini tentu menjadi kebanggaan tersendiri karena telah diperjuangkan dan masuk daftar nominasi sejak tahun 2015 lalu. Penantian selama 4 tahun tidaklah sia-sia karena keseriusan Pemerintah Kota Sawahlunto dalam mengelola situs bersejarah tersebut patut mendapat apresiasi. 

Pemerintah benar-benar mendandani kota tersebut dengan baik dan menjaga situs-situs bersejarah yang terkait dengan penambangan batubara agar tidak dijarah oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4