Mohon tunggu...
Dizzman
Dizzman Mohon Tunggu... Public Policy and Infrastructure Analyst

"Uang tak dibawa mati, jadi bawalah jalan-jalan" -- Dizzman Penulis Buku - Manusia Bandara email: dizzman@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Artikel Utama

Mengapa Orang Lebih Senang Mudik dengan Kendaraan Pribadi?

11 Juni 2019   10:36 Diperbarui: 11 Juni 2019   12:01 0 12 6 Mohon Tunggu...
Mengapa Orang Lebih Senang Mudik dengan Kendaraan Pribadi?
Kendaraan Pribadi Memadati Jalan Tol (Dokpri)

Dari tahun ke tahun persoalan mudik tak lepas dari masalah kemacetan yang terjadi sepanjang perjalanan. Berbagai upaya telah dilakukan pemerintah mulai dari acara mudik bareng, penambahan jumlah angkutan umum, hingga one way traffic di jalan tol.

Namun semuanya belum mampu memecahkan permasalahan kemacetan setiap musim mudik tiba. Perubahan hanya terjadi pada pindahnya titik macet, seperti dulu di Simpang Jomin, sekarang pindah ke gerbang tol Cikampek Utama.

Lalu mengapa orang masih saja lebih senang membawa kendaraan pribadi, baik mobil maupun motor, daripada naik angkutan umum?

Pertama, ini masalah kebiasaan ga mau ribet dalam perjalanan. Dengan membawa kendaraan pribadi, kita bisa membawa penumpang dan barang semau kita selama masih cukup dimuat dalam mobil atau motor. Sering kita lihat motor-motor yang memaksakan diri membawa barang-barang berlebih di kiri kanan depan belakang dengan menambah cantelan yang justru malah berpotensi mengganggu perjalanan.

Kedua, ga mau ribet juga di kampung, apalagi kalau jarak antar rumah saudara-saudara saling berjauhan. Hari lebaran banyak angkutan lokal yang tidak jalan karena sama-sama merayakan lebaran dan bersilaturahmi ke sanak saudaranya. 

Jadi daripada pusing memikirkan angkutan, lebih baik bawa sendiri dengan segala resikonya. Belum lagi kalau mau rekreasi, tentu lebih enak bawa kendaraan sendiri ketimbang menunggu angkutan umum yang jarang lewat, apalagi kalau tempat wisatanya di tengah hutan, dijamin tidak ada angkutan umum yang lewat.

Ketiga, menjaga gengsi. Orang yang membawa kendaraan sendiri terlihat lebih mandiri dan mampu daripada orang yang menggunakan angkutan umum. Walau harus mencicil, tak masalah bila nanti kendaraan ditarik setelah lebaran, yang penting saat di kampung terlihat membawa kendaraan baru dan masih kinclong.

Keempat, lebih fleksibel, bisa berangkat kapan saja, bisa berhenti di mana saja, tidak terikat waktu dan tempat. Kita tak perlu harus berangkat sesuai jadwal, tapi bisa melihat sikon di jalan. Kalau masih padat, kita bisa tunda hingga sore atau malam hari, atau kalau belum bergerak juga bisa lewat jalan alternatif. Banyak pilihan rute yang bisa ditempuh untuk pulang kampung tanpa harus mengikuti rute standar seperti lewat jalan tol atau jalan pantura.

Kelima, tiket angkutan umum mahal dan terbatas. Bayangkan untuk naik kereta api saja harus berebut memesan tiga bulan sebelumnya, dan hanya dalam hitungan menit tiket pada hari yang kita inginkan ludes. 

Memang ada kereta tambahan, tapi lagi-lagi dalam hitungan menit ludes karena sistem penjualan online membuat orang semakin mudah memesan tiket, tak perlu lagi antri di stasiun. 

Namun dampaknya banyak orang tidak kebagian tiket karena siapa cepat dia dapat. Apalagi kalau membawa rombongan, betapa ribetnya memesan untuk lima orang atau lebih karena hanya dibatasi maksimal empat orang saja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2