Mohon tunggu...
Diyah Hasari Nabilla
Diyah Hasari Nabilla Mohon Tunggu... 08181025

Lit

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Pemanfaatan Ekosistem Mangrove Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta

21 Maret 2020   11:29 Diperbarui: 21 Maret 2020   11:58 102 1 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pemanfaatan Ekosistem Mangrove Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta
Sumber Gambar: @WonderfulJogja

Ekosistem mangrove merupakan ekosistem tanaman yang dapat tumbuh di sepanjang garis pantai (pasang-surut) tropis hingga sub tropis. Tanaman mangrove memiliki keistimewaaan karena dapat tumbuh dan bertoleransi terhadap kandungan garam pada air laut (Santoso dalam Irmayeni, 2010). 

Selain dapat beradaptasi dengan lingkungan yang mengandung garam, tanaman mangrove juga dapat hidup di lingkungan yang ekstrim seperti tanah yang tidak stabil dan tergenang. Dengan keadaan seperti itu, beberapa jenis mangrove dapat mengembangkan mekanisme pernapasannya dengan mengembangkan sistem akar napas (Noor, 2006).

Indonesia merupakan negara kepulauan dengan panjang garis pantai mencapai 81.000 Km, sehingga Indonesia dapat dikatakan sebagai negara dengan sumber daya pesisir yang melimpah. Selain melimpahnya sumber daya pesisir, dengan status Indonesia sebagai negara kepulauan potensi tersebut dimanfaatkan oleh warganya sebagai daerah pariwisata. 

Salah satunya terletak didaerah Kulon Progo, Yogyakarta. Namun sayangnya perkembangan pesisir sebagai pariwisata dan penghasil SDA acap kali bertolak belakang. Hal tersebut disebabkan oleh ketidak merataannya pembagian wilayah zonasi ataupun belum adanya peraturan zonasi.

Pada Kabupaten Kulon Progo sendiri, memiliki panjang garis pantai sepanjang 25 Km, dengan hamparan hutan bakau seluas 3 Ha. Dengan kondisi eksisting yang cukup luas tersebut hutan mangrove Kulon Progo dimanfaatkan sebagai daerah pariwisata serta tambak udang. 

Hal tersebut telah sesuai dengan peraturan daerah (perda) Daerah Istimewa Yogyakarta nomor 16 tahun 2011 yang menyatakan daerah Kulon Progo sebagai daerah budi daya. Dengan lokasi budi daya yang tercantum pada peraturan daerah (perda) Daerah Istimewa Yogyakarta nomor 1 tahun 2012, yaitu terletak di Kecamatan Temon, Wates dan Galur.

Spesies mangrove yang berada pada Kulon progo terdapat 4 jenis yaitu, cemara laut (Casuarina sp), pandan (Pandanus tectorius), api-api (Avicennia sp) dan bakau (Rhizophora sp). Dimana cemara laut dan pandan merupakan mangrove asosiasi sedangkan api-api dan bakau merupakan jenis mangrove sejati. 

Akibat jumlah tanaman mangrove diwilayah tersebut menimbulkan meningkatnya jumlah plankton yang merupakan makanan utama bagi spesies udang. Sehingga sebagian warga sekitaryang memanfaatkan kawasan Kulon Progo sebagai area tambak udang dan sebagian lainnya bekerja sebagai petani bakau

Pariwisata pesisir di Kulon Progo terletak di Cogot, tidak hanya menampilkan bentang alam mangrove saja tetapi juga terdapat fasilitas fasilitas yang dapat menarik wisatawan. Salah satunya adalah jembatan bambu yang menjadi area foto bagi para wisatawan. Wisata mangrove di kawasan ini terus dikembangkan menjadi kawasan mangrove yang alternatif  serta edukatif. 

Hal tersebut dimaksudkan agar para wisatawan tidak hanya menikmati pemandangan hutan mangrove tetapi juga dapat belajar bagaimana menanam dan merawat tanaman mangrove. 

Cara tersebut diambil karena sebelum adanya kegiatan pariwisata di daerah ini, keadaan mangrovenya sangat memprihatinkan akibat eksploitasi besar besaran serta kurangnya partisipasi masyarakat untuk dapat bergabung guna melakukan penanaman hutan (reboisasi) mangrove kembali. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x