Mohon tunggu...
Dani Iskandar
Dani Iskandar Mohon Tunggu... Menulis itu berbagi pengalaman dan menginspirasi http://menulismenulislah.blogspot.co.id

Menulis itu berbagi pengalaman dan menginspirasi http://menulismenulislah.blogspot.co.id

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Sembunyikan Amalmu Sebagaimana Kamu Menyembunyikan Aibmu

6 Juli 2017   09:45 Diperbarui: 6 Juli 2017   10:16 8779 0 0 Mohon Tunggu...

Masih dalam suasana Lebaran, Kamis 12 Syawal 1438 H, kepada kita semua saya ucapkan Minal Aidin Wal Faidzin, Mohon Maaf Lahir Batin.

Judul diatas terinspirasi dari status seorang teman di wallfacebook-nya. Meminjam istilah Pak Mario Teguh yang kemarin banyak di-bully dan ditimpa prahara, semoga beliau dikuatkan dan dirahmati Alloh swt, status tersebut Super Sekali. Tentunya kita gak mau dong aib kita diumbar kemana-mana, begitu juga dengan amalan kita, sebagaimana status fb tersebut, jangan ditampakkan, karena dikuatirkan menjadi "ria" dan sia-sialah amalan kita semua, karena menjadi sedikit atau tidak ada pahalanya, kira-kira begitu.

Kenapa status ini membikin saya terusik? Ya, karena banyak yang sependapat dan mereka yang sependapat tentunya men-share, membagikan status ini ke yang lain. Status itu benar dan sangat tepat ketika tingkatan ilmu dan ibadah kita sudah tinggi sekali, mencapai apa yang disebut Ikhlas. Lha kita? kita yang hidup di dunia "Kemasan" seperti sekarang ini, yang penuh dengan pamrih, yang UUD ujung-ujungnya duit hehe, level ikhlas kita seberapa? apakah kita sudah mencapai level ikhlas seperti guru-guru kita, para pejuang kita, para penemu di zamannya dulu?

Nah, saya pengennya kita memahami, mengerti apa yang disebut dengan "cara" dan menghargai "proses". Dulu, saya pernah terusik dengan beberapa teman dari Makasar yang gaya bicaranya selalu tinggi, sombong lah, lalu saya tanya langsung ke salah satu teman, kok begitu sih cara dan gaya bicara kalian. "Oh memang begitulah kami, biasa itu", ups.. ternyata begitu cara dan pembawaan mereka. Lalu saya dapati teman-teman saya yang Batak yang kata orang-orang keras dan kasar, ujung-ujungnya itu hanya "karakter" saja. Cara pengungkapannya, kira-kira begitulah. Lha kita yang mendengar, yang tidak biasa berkomunikasi, bertemu dengan "gaya" seperti itu malah emosi, tersinggung dan sakit hati, sementara mereka biasa-biasa saja.

Nah, kembali ke persoalan menutup amalan tadi karena dikuatirkan ria. Ada hal yang perlu kita camkan bahwasanya kita saat ini hidup dalam dunia medsos, pengungkapan diri, hidup berbagi terjadi disini. Ketemu yang belum pernah dilihat, difoto, dibagi. Mau makan, foto dulu, dibagi. Bete nunggu antrian, nyetatus. Marah sama orang tua diungkapin di medsos, ada kecelakaan fotonya viral bahkan celakanya bunuh diri pun dilakukan mereka secara live di medsos, edan. Lalu benar tidaknya cara-cara dan proses ini kembali ke Anda yang melihat, mendengar dan membacanya.

Banyak hal yang didapat dari zaman milenial ini. Positif maupun Negatif. Semua menjadi terasa gampang, mendapatkan berita, trik, informasi dengan sekali klik. Filternya ada di diri kita masing-masing. Banyak yang mengatakan ini lah masa akhir zaman. Semua terpulang kepada diri kita. Para selebritis baik lokal maupun mancanegara berlomba mengekspos dirinya di internet, bahkan di halaman medsos pribadinya. Mulai dari bangun tidur hingga beraktivitas, mulai dari berbusana anggun hingga tanpa busana. Begitu mereka mengekspresikan diri. Barang terlarang dijajakan tanpa malu-malu lagi di medsos, tanpa sensor, tanpa filter, minuman keras, senjata api, narkoba jenis terbaru hingga sex toy semua ada. Ajakan untuk pesta pasangan sejenis pun gencar menghiasi medsos kita. Bahkan aliran-aliran sesat, radikal, terorisme tak malu-malu lagi menunjukkan eksistensinya. Nah kalau semua yang disebutkan di atas, kita anggap hal-hal negatif, mengapa kita tidak mempropaganda hal-hal positif untuk mengeliminir atau menghapus semua propaganda negatif tersebut. 

Tidakkah kita tahu gelas kosong itu tergantung dari isinya. Jika kita mengisi sirup maka merah, hijau lah warnanya, jika diisi kopi maka hitamlah warnanya, demikian pula jika gelas tersebut diisi bir, wine, sianida, air got maka warnanya pun mengikuti isi air tersebut. Tetapi, sekeruh apa pun isi air tersebut, jika kita isi terus menerus dengan air putih, air bersih, air suci maka ia akan bersih dan bening kembali.

Pertanyaannya kembali ke diri kita, kita memfilter isi pikiran dan gaya hidup kita dengan hal-hal negatif atau membiarkan sebanyak mungkin hal-hal negatif yang masuk. Kita membiarkan kedengkian kita memblokir segala bentuk hal positif atau kita dengki dengan hal negatif. Jadi ini kembali ke cara pandang kita.

Ketika ada pernyataan bahwa "sembunyikan amalanmu", harusnya kita mencari tahu apa alasan dibaliknya, kita cari referensinya, dalam suasana apa dinyatakan, dalam kondisi apa dia benar dan tepat, ini akan berbeda-beda pengertian dan tafsirnya. Imam Asy Syafi'i mengatakan, "Sudah sepatutnya bagi seorang alim memiliki amalan rahasia yang tersembunyi, hanya Allah dan dirinya saja yang mengetahuinya. Karena segala sesuatu yang ditampakkan di hadapan manusia akan sedikit sekali manfaatnya di akhirat kelak." Untuk mendapatkan pencerahan ini pembaca bisa memperkaya wawasan dengan membaca penjelasannya disini.

Jika kita mendapati status, tulisan teman-teman, kerabat, orang-orang yang menulis, "alhamdulillah, baru habis dhuha nih", "ketemu kakek renta, gak tega, aku beri aja nasi kotak ku, padahal aku laper lho", "abis reuni, lega bisa nyumbang 10 juta", ya biarin saja. Gak usah langsung dengki nya naik. Positif saja. Jangan langsung komen, "sombong", "baru gitu aja, nyetatus", "dasar pamer !!", dsb dst.

Kembalikan saja pikiran ini ke hal-hal positif, jadikan ia alarm, warning buat kita. Oh iya, saya semalam belum tahajud, kalau kita sudah melaksanakan dan lebih dari yang mereka tulis, mungkin adik kita, istri kita, anak kita belum, ya diingatkan saja, "dik, mainnya jangan sambil tiduran, nanti matanya sakit", "ayo nak, ke mesjid, sudah adzan", "ayo ibu, manatau ada yang mau disedekahin". Gitu aja mikirnya, gak usah ribet. Jadilah Penebar Kebaikan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x