Mohon tunggu...
Dionisius Daniel Goli Sali
Dionisius Daniel Goli Sali Mohon Tunggu... Lainnya - Penulis Lepas Dan Home Breading

Saya tertarik pada bidang Filsafat, Theologi, dan Budidaya Ayam Bangkok

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Bahaya Pemerasan Berkedok Video Call Seks: Pengalaman Pribadi dan Tips Mengatasinya

8 Juli 2024   09:41 Diperbarui: 9 Juli 2024   18:17 551
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi pemerasan berkedok Video Call Seks (REUTERS/ Dado Ruvic via KOMPAS.com)

Beberapa hari yang lalu saat sedang santai dengan istri, tiba-tiba seseorang dengan nomor yang tidak dikenal video call saya, dan setelah saya angkat, ternyata di video itu nampak seorang wanita yang sedang bu*il sambil memainkan auratnya.

Saya lalu mematikan video call-nya, tapi orang itu kemudian menelpon saya lagi, dan kali ini diangkat oleh istri, dan terdengar suara laki-laki. Orang itu kemudian bertengkar dengan istri saya.

Dalam percakapan dengan istri saya, orang itu mengancam bahwa dia akan menyebarkan video rekaman VC itu ke semua teman-teman Facebook saya, kalau kami tidak mentransfer sejumlah uang yang dia minta ke rekeningnya.

Ternyata saat mau menelpon video call tadi, orang itu juga telah siap-siap untuk merekam layar, sehingga saat saya angkat (terima VCnya) wajah saya lah yang terpampang di video itu.

Lalu rekaman video call itu telah diedit, dan dibuat bahwa seolah-olah saya yang bu*il disitu dan sedang melakukan video call seks dengan wanita yang ada di video tadi.

Padahal saya hanya mengangkat telfonnya setelah itu saya matikan, dan itu berlangsung hanya beberapa detik saja.

Jadi yang bu*il disitu adalah orang itu sendiri atau orang lain, tapi diedit dengan menggunakan wajah saya dengan tujuan untuk memeras saya.

Lalu apakah kami mentransfer sejumlah uang sesuai dengan permintaan orang itu? Jawabannya tidak! kami tidak takut dengan ancaman orang itu. Kami juga tahu bahwa ancaman orang itu sebenarnya hanyalah gertakan sambal belaka.

Kasus yang saya alami ini disebut "pemerasan berkedok Video Call Seks (VCS)".

Setelah saya pelajari, pemerasan dengan modus operandi seperti ini, ternyata sudah berlangsung dari tahun 2019. Dan menyasar korban secara random (acak).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun