Mohon tunggu...
Dina Finiel Habeahan
Dina Finiel Habeahan Mohon Tunggu... be do the best
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

BE A BROTHER FOR ALL

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

5 Hal Ini Menjadi Kekuatanku Menjalani Hidup

18 Mei 2021   10:57 Diperbarui: 18 Mei 2021   12:17 164 26 3 Mohon Tunggu...

Selamat pagi sahabat-sahabat K-Ner semua. Semoga kita semua tetap dalam keadaan sehat. Dihari yang pagi ini, saya dikejutkan oleh sebuah pertanyaan dai sahabat saya . Pertanyaannya tidak jauh dari apa yang kurefleksikan sebagai buah permenunganku hari ini. Pertanyaannya adalah ," Apa yang menjadi kekuatanmu dalam menjalani hidup ini ?" Pertanyaan yang sangat sederhana bukan ? Menjawabnya pasti juga gampang. 

Awalnya saya bercanda untuk menjawabnya," Kekuatanku dalam menjalani hidup ini adalah kamu". Mendengar jawabanku itu ,sahabatku itu langsung mengirim emot senyum. Setelah itu saya balas chatnya dengan jawaban " Tapi boong"..Hehehe. 

Baik teman-teman pada saat ini saya akan membagikan lima hal penting yang menjadi kekuatanku dalam menjalani hidup setiap harinya. Kelima hal ini tentu saja tidak lepas dari relasiku terhadap Tuhan dan sesama. Kelima hal ini juga membawa dampak yang besar terhadap keberadaan saya. Saya yakin bahwa kalian semua juga melakukan hal ini. Apa saja kelima hal itu,mari simak baik-baik.

1.Kekuatan saya yang pertama adalah Tuhan.

Bagi saya  Tuhan itu adalah Kasih. Saya percaya bahwa apapun situasi ,saya dimanapun saya berada,apapun perasaan saya, Tuhan akan selalu sayang terhadapku. Keyakinan inilah yang memuat saya semangat untuk menjalani dan melakukan aktivitasku setiap hari. Kasih dari-Nya tulus dan tanpa syarat. Hanya ada dua hal yang diminta dari saya yaitu melakukan kehendaknya dan mencintainya. Untuk melakukan hal inipun saya sudah diberi kekuatan. So,apalagi yang saya khawatirkan,apa yang harus saya cemaskan dalam hidup ini. Intinya saya harus berpasrah terhadap-Nya seraya berkata," Aku ini hamba Tuhan terjadilah padaku menurut kehendakmu". Selain itu Dia juga mengundang saya setiap saatnya untuk datang kepada-Nya,dan Ia berjanji akan memberikan kelegaan kepadaku. "Datanglah kepada-Ku kalian yang memikul beban berat, Aku akan memberikan kelegaan kepadamu." (Mateus 11;28) 

2. Kitab Suci

Membaca kitab suci adalah kewajibanku dan ini saya lakukan dua kali sehari yaitu pagi dan sore. Pagi hari saya akan membaca injil yang bersangkutan sesuai dengan penanggalan liturgi dan sore hari saya akan membaca injil untuk esok hari sebagai persiapan untuk merenungkan injil untuk esok harinya. Dengan membaca kutipan teks kitab suci saya akan menemukan kata-kata yang menguatkan,meneduhkan dan menyemangati saya dalam melakukan aktivitas saya setiap harinya. Melalui Kitab suci saya menemukan dan mengalami banyak sabda kehidupan yang akhirnya membentuk saya menjadi pribadi yang terus bertumbuh dan berkembang dalam iman,pengharapan dan kasih. Jadi membaca Kitab Suci sama halnya dengan sarapan pagi. Ketika tidak membaca Sabda serasa ada yang kurang.

3. Doa.

Sebagai seorang religius berdoa adalah salah satu kewajiban. Mengapa ? Karena doa adalah kekuatan. Setiap kali mengawali dan mengakhiri hari hendaklah kita berdoa. Saya tahu bahwa doa tidak memuluskan perjalanan saya akan tetapi doa membuatku untuk selalu berpengharapan,sabar,tekun dalam berproses dan lemah lembuh. Melalui doa ,saya terbentuk menjadi pribadi yang rendah hati karena melalui doa saya menyertakan dan mengundang Tuhan dalam perjalan hidupku. Dengan mengingat Tuhan setiap saatnya membuatsaya enggan untuk melakukan hal-hal yang tidak saya inginkan atau yangtidak dikehendaki oleh Tuhan. Kalian jug pasti ingan kutipan injil yang berbunyi demikian," Mintalah maka akan diberikan, carilah maka kamu akan mendapat dan ketoklah maka pintu akan dibukakan bagimu ( Mat 7:7" . Semuanya itu hanya bisa saya komunikasikan kepada Tuhan lewat doa-doaku. 

4. Keluarga.

Keluarga adalah gudang inspirasi. Keluarga adalah gudang solusi yang setiap saat siap menolong dan menerima kehadiran saya. Setiap kita tentu berasal dari keluarga. Entah bagaimanapun situasi keluarga disanalah saya mengalami cinta yang sempurna. Saya memang tidakpunya tanggung jawab yang besar terhadap keluarga tapi saya berhak juga untuk membahagiakan mereka. Meskipun apa yang saya jalani dan saya pilih saat ini tidak menyumbangkan materi kepada mereka tetapi keberadaanku saat ini sungguh menjadi kegembiraan bagi mereka. Yah,setiap kita tentu berjuang untuk keluarga dan demi keutuhan keluarga kita melakukan banyak hal. Setiap saat saya selalu diingatkan bahwa keberadaan saya berasal dari keluarga dan akan kembali kepada keluarga. Oleh karena itu hendaknya kehadiran saya menjadi garam dan terang yang ikutserta mewarnai dan menjaga keutuhan keluargaku. Karena keluarga adalah stake holder dibalik kesuksesanku. Keluarga adalah salah satu team power yang bermain dibalik layar yang selalu mendukungku hingga berada dititik yang sekarang ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN