Mohon tunggu...
Dina Finiel Habeahan
Dina Finiel Habeahan Mohon Tunggu... be do the best

BE A BROTHER FOR ALL

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Liburan Sehari di Pantai Bali Ecek-ecek!

28 Oktober 2020   22:20 Diperbarui: 28 Oktober 2020   22:42 118 22 6 Mohon Tunggu...

Seperti biasanya setiap suster mendapatkan kesempatan untuk berlibur bersama keluarga sekali ( dua minggu) dalam setahun. Pada suatu kesempatan saya telah berencana untuk berlibur kekampung halaman pada bulan juni yang lalu. Akan tetapi karena situasi pandemi pimpinan kongregasi memutuskan bahwa cuti tahunan tidak diberlakukan untuk tahun ini. Kalau begitu hangus donk cuti saya !!

Tanpa berlama-lama saya langsung menelepon orang tua saya dikampung. Saya memberi tau bahwa saya tidak jadi libur bulan juni yang lalu dan saya memberitau mungkin tahun depan baru saya bisa liburankekampung. Duh, ayah saya agak kecewa mendengar penjelasan saya. Tapi ayahku berkata " Ya udah,tidak apa-apa kita berdoa semoga pandemi ini cepat berlalu. Sebenarnya ayah rindu tapi ayah juga tidak bisa memaksa saya untuk pulang.

Sebelumnya memang keluarga sudah sepakat bahwa liburan tahun ini akan dirayakan bersama untuk memperingati anniversary pernikahan ayah dan ibu yang ke-45. Dan moment itu akan kami abadikan dengan perayaan syukur dan rekreasi bersama. Ternyata rencana itu barangkali tidak dikehendaki Tuhan dimasa pandemi ini. Dan rencana itu tinggallah hanya sebuah rencana dan berlalu begitu saja tanpa tindak lanjut. Yang saya tau ayah dan ibuku hanya berdoa bersama dihari dan tanggal pernikahan mereka yaitu pada tanggal 25 juni yang lalu.

Ternyata abang saya tidak melewatkan momen itu meski waktu dan tanggal peristiwa itu sudah berlalu. Dua hari yang lalu ia menjemput ayah dan ibuku ke kampung. Dia tak pernah cerita ke saya akan rencana yang telah ia siapkan untuk merayakan anniversary ayah dan ibuku sekalipun kami sama-sama dikota Medan. 

Setelah ia menjemput kedua orang tuaku dari kampung dia menelepon saya agar saya segera kerumahnya. Lewat percakapan singkat itu dia menyampaikan bahwa ada sesuatu yang penting dan ia mengingatkan saya agar saya ijin satu hari full dari komunitas. Baiklah,saran itu saya jalankan dan syukur kepada Tuhan bahwa saya diberi ijin oleh ibu komunitas untuk keluar rumah pada hari itu.

Pagi itu juga saya berangkat dari rumah dengan sepeda motor. Kurang lebih selama 30 menit saya diperjalanan. Setibanya saya dirumah abang itu saya lihat ayahku sudah berdiri dipintu menyambut kedatanganku. 

Ntah kenapa,belum lagi sepeda motor saya parkirkan digarasi air mata ini sudah berderai,tentunya air mata bahagia bisa bertemu ayah. Ibuku sempat meledekku karena aku tanpa basa-basi langsung memeluk ayahku. Maaf deh,aku belum salam ibuku. 

Setelah melepas kerinduan lewat pelukan itu,saya juga memeluk ibuku yang sudah mulai menua. Senyum manisnya masih sama seperti yang dulu. Paling surprise lagi bahwa orangtuaku membawa hadiah untukku. Hadiah itu diberikan ibu ketika kami duduk bersama sambil menikmati roti dan segelas teh. Buka aja kata ayahku. 

Hanya itu yang bisa ayah beli dari panen cabe yang terakhir itu. Dengan senyum saya membuka bingkisan itu. Isinya sepasang baju tidur,satu sarung dan sepasang sepatu sketcher kesukaanku. Melihat hadiah yang begitu banyak ini dengan spontan bibir ini berucap terimakasih kepada ayah dan ibu.

Ok deh,acara kangen-kangenan sudah selesai. Abangku sudah menyiapkan segala sesuatunya di mobil. Kali ini dia mengajak kami untuk liburan kepantai bali. Akupun sontak mendengar perkataan abangku  itu. Apa bang kita ke pantai bali ? Gak salah tuh ! Demikian saya menimpali penjelasan abang saya itu. 

Tapi dia tetap berkata " iya,kita ke pantai bali ". Kulihat ayah dan ibuku santai aja mendengar kata-kata ku itu. Jadinya aku malu sendiri karena kesannya  saya terlalu kepo. Hehehee. Ibuku sempat bilang "tenang aja lah pudan,pastinya kita dibawa ketempat yang menyenangkan bukan tempat yang tidak menyenangkan.Hmm,baiklah kita ikut saja. Abangku hanya senyum-senyum aja mendengar penjelasan ibuku.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN