Mohon tunggu...
Dimas Fajar
Dimas Fajar Mohon Tunggu... Job seeker, aspiring writer

"Man decays, his corpse is dust. All his kin have perished; But a book makes him remembered through the mouth of its reciter" Puisi Mesir Kuno

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Perang yang Tak Bisa Dimenangkan

25 Januari 2021   10:00 Diperbarui: 2 Februari 2021   08:58 102 1 0 Mohon Tunggu...

Sebuah perang akbar baru telah dilancarkan oleh manusia. Bertahun-tahun, banyak yang sudah memperingatkan manusia akan kedatangan perang besar ini. Namun, lebih banyak orang-orang yang tidak mengindahkan peringatan-peringatan yang ada. Yang lebih mengkhawatirkan, tidak sedikit pihak-pihak yang memperoleh keuntungan dari perang ini. 

Akan tetapi, Perang ini akan menjadi perang terbesar umat manusia, mengerdilkan dua perang dunia sebelumnya. Alasannya sederhana: perang ini melibatkan dan memusnahkan tidak hanya manusia, namun juga makhluk-makhluk bumi yang lain. Prajurit perang ini juga jauh lebih luas daripada perang-perang besar di masa lalu. Para prajuritnya ada dimana-mana, bahkan bisa jadi saat ini sedang santai membaca tulisan ini.

Berita baiknya adalah perang ini akan membawa seluruh manusia di sisi yang sama. Namun, berita buruknya adalah perang ini kemungkinan akan membawa seluruh manusia kepada sisi yang kalah, atau lebih buruknya, kepada sisi yang menghancurkan diri mereka sendiri.

Perang mahadahsyat ini disebut oleh Ant0nio Guterres (Sekretaris Jenderal PBB) sebagai 'War on Nature', atau Perang dengan Alam

"Kondisi planet ini rusak. Umat manusia mengobarkan perang terhadap alam. Ini bunuh diri," 

Begitulah peringatan keras beliau dalam pidatonya di Universitas Columbia di kota New York. Beliau juga menambahkan,

"Keanekaragaman hayati mengalami kerusakan. Satu juta spesies terancam punah. Ekosistem menghilang di depan mata. Gurun-gurun pasir bertambah luas. 10 juta hektar hutan hilang setiap tahunnya. Lautan dikuras dan dijejali sampah plastik. Karbon dioksida yang diserap mengakibatkan kadar air laut menjadi asam. Terumbu karang memutih dan mati". 

Penumpukan karbon dioksida beserta polutan-polutan lainnya di udara juga menimbulkan krisis polusi udara yang menghilangkan nyawa 9 juta orang setiap tahunnya, berkali-kali lipat jumlah korban jiwa pandemik saat ini. 

Peningkatan bencana alam, krisis air dan pangan, gelombang panas, hingga ancaman kepunahan massal keenam, alam sudah membalas ajakan perang dari manusia dengan gudang senjatanya, dan tidak sedikit yang memercayai bahwa serangan balasan dari ibu Pertiwi yang terburuk belum datang.

Pandemi COVID-19 saat ini pun juga tidak lepas dari ulah manusia sendiri yang mengusik wilayah alam yang ada secara berlebihan. Kebanyakan penyakit menular yang sudah ada, seperti penyakit Lyme, Kolera, malaria, dan demam berdarah, berasal dari hewan, terutama hewan-hewan liar. Virus, parasit, maupun bakteri berbahaya tersebut menyentuh manusia akibat pembabatan hutan dan penyingkiran tempat tinggal hewan liar secara masif. 

Hewan-hewan yang dipelihara dan dijinakkan manusia pun juga menjadi penghubung vital antara manusia dengan beragam parasit dan patogen. Jika manusia tidak segera memperbaiki hubungannya dengan alam, dikhawatirkan bahwa penyakit-penyakit menular berbahaya lainnya akan bermunculan di masa depan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN