Mohon tunggu...
Dilla Hardina
Dilla Hardina Mohon Tunggu... Human

Kelilingilah dirimu dengan orang-orang yang pantas mendapatkan keajaibanmu🌻

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Melihat Mahasiswa Gondrong dari Kacamata Berbeda

18 Oktober 2020   15:24 Diperbarui: 18 Oktober 2020   15:28 46 10 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Melihat Mahasiswa Gondrong dari Kacamata Berbeda
Pict by idntimes.com

Sudah lama aku ingin sekali menuangkan ide dan gagasanku tentang mahasiswa gondrong lewat menulis. Awalnya aku bingung ingin mengisi tulisan tersebut tentang hal apa. 

Aku sudah mencoba untuk mencari referensi di situs pencarian, namun tidak ada satu pun sumber referensi yang mampu mewakili keresahanku secara menyeluruh. Atau hanya aku saja yang merasakannya?

Lalu, terbesit di benakku sebuah pertanyaan, kenapa tidak mulai menulis tentang lingkungan terdekatku saja?  Bukankah gagasan atau mungkin keresahan ini lahir dari lingkunganku? Dan akhirnya aku pun mengulas tentang pria gondrong yang ada di sekelilingku.

Aku tak tahu sejak kapan aku mulai mengagumi mahasiswa gondrong. Yang jelas, di kampusku, bahkan di fakultasku sendiri adalah gudangnya mahasiswa gondrong. Namun, tidak semua mahasiswa gondrong aku kagumi. 

Aku hanya mengagumi mereka yang suka baca buku dan berdiskusi. Itu mencerminkan keliaran mereka dalam mengolah pikiran dan juga kebebasan.

Hampir semua sahabat dekatku tahu bahwa aku mengagumi mahasiswa gondrong. Namun, bukannya maklum, mereka justru sering membully diriku meskipun masih dalam tanda kutip guyonan.

Aku berkutat di fakultas sosial-keagamaan di mana banyak lelaki gondrong yang menjadi penghuninya. Fakultasku ini terkenal dengan mahasiswanya yang gemar berdiskusi, menulis dan membaca buku. 

Kami sering mengadakan diskusi mengenai berbagai macam hal, baik topik yang sedang populer maupun yang sudah purba.

Mahasiswa kami terkenal dengan orang-orang yang literat. Hal ini bukan sesuatu yang baru diketahui, mengingat budaya literasi memang sudah dipupuk dan dikembangkan bahkan sejak kampusku masih menyandang status sebagai STAIN.

Lantas, apa yang ada dibenak kalian ketika membayangkan lelaki gondrong? Nakal? Urakan? Tidak rapi? Tidak disiplin? Ya, mungkin kebanyakan orang masih menilai sedemikian rupa. 

Mereka memukul rata bahwa semua lelaki yang memiliki rambut panjang berkepribadian seperti itu. Rupanya stereotip masyarakat dari dulu hingga sekarang tetap menempatkan cowok gondrong pada sisi negatif semata.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN