Mohon tunggu...
Diella Dachlan
Diella Dachlan Mohon Tunggu...

"When the message gets across, it can change the world"

Selanjutnya

Tutup

Wisata Artikel Utama

Cipir, Onrust, Kelor: Sekali Dayung, Kisah 3 Pulau Terjejaki

1 Mei 2017   20:55 Diperbarui: 2 Mei 2017   15:37 23590 4 3 Mohon Tunggu...
Cipir, Onrust, Kelor: Sekali Dayung, Kisah 3 Pulau Terjejaki
Benteng Martello, satu-satunya sisa benteng yang masih cukup utuh. Dua benteng lainnya di Pulau Onrust dan Pulau Bidadari sudah hancur

Pulau Onrust bikin penasaran. Ini sejak membaca kisah tentang Kartosuwiryo, tokoh  DI TII dan menelusuri cerita di makam serdadu Jerman Megamendung. Konon, serdadu Jerman yang berada di Indonesia pada masa pemerintahan Nazi pernah ditahan di pulau ini. Selain itu, pulau ini juga menjadi polemik tentang keberadaan makam Kartosuwiryo yang ditembak mati pada 5 September 1962. Meski versi lain menyebutkan makamnya ada di Pulau Ubi yang kini terendam oleh laut.

Panorama Pulau Kelor dari pantai
Panorama Pulau Kelor dari pantai
Paket Perjalanan Sehari Tiga Pulau

Kabar baiknya. Kini banyak operator jasa perjalanan menawarkan perjalanan  sehari mengunjungi 3 pulau, yaitu Pulau Cipir, Onrust dan Kelor.  Ketiga pulau ini ditambah dengan Pulau Bidadari masuk ke dalam Taman Arkeologi Onrust yang ditetapkan tahun  1972 oleh pemerintahan Ali Sadikin, gubernur Jakarta pada masa itu. Pulau Bidadari yang identik dengan resort itu sayang tidak masuk dalam paket wisata ini.  Pulau-pulau ini berada dalam wilayah administrasi Kabupaten Kepulauan Seribu, DKI Jakarta.

Akhir April (30/4/17), kami bergabung dengan operator perjalanan tiga pulau. Harganya cukup bersahabat di kantong yaitu Rp 75,000/orang untuk 3 pulau itu.

Titik kumpul rombongan adalah di Muara Kamal, Penjaringan, Jakarta Utara. Hati-hati, jangan sampai tertukar dengan Muara Angke.  Untuk menuju ke sana, kami naikTrans Jakarta  dari Blok M dan turun di halte Harmoni. Lalu ganti rute dariHarmonimenuju Kali Deres dan turun di halte Rawa Buaya. Dari Rawa Buaya, kami berganti mode angkutan dengan mobil carry berpelat hitam yang melayani rute ke tempat pelelangan ikan Muara Kamal. Biayanya sekitar 10 ribu per orang.

Jam 9 tepat,  rombongan bertolak ke Pulau Cipir. Jumlah peserta sebanyak 30 orang  tampaknya memadai dengan kapasitas perahu nelayan "Rahmat" yang kami tumpangi. Setelah 30 menit menikmati angin laut dan panorama gedung-gedung tinggi Jakarta dari kejauhan dan melewati bagan-bagan ikan, kami tiba di pulau pertama yaitu Pulau Kelor.

Sisa Benteng Martello di Pulau Kelor

Seperti namanya yang mengingatkan kita pada ungkapan "dunia tak selebar daun kelor", pulau Kelor ini memang tak lebar. Kalau lari keliling pulau, belum 5 menit sudah sampai ke titik awal, saking kecilnya.

Bagian dalam sisa benteng Martello di Pulau Kelor
Bagian dalam sisa benteng Martello di Pulau Kelor
Sisa benteng Martello menjadi daya tarik utama pulau ini. Benteng yang dibangun dari bata merah bentuknya dirancang melingkar. Ada 4 jendela dan lubang meriam di bawah masing-masing jendela. Benteng ini dibangun oleh Belanda pada tahun 1850, sebagai sistem pertahanan laut Kota Batavia atau Jakarta.

Tadinya, selain di Pulau Kelor, benteng Martello ini juga ada di Pulau Bidadari dan Pulau Onrust. Tapi sekarang sudah hancur dan tinggal sisa-sisanya. Jadi jejak benteng Martello yang masih tersisa lumayan utuh ya di Pulau Kelor ini. Meskipun dari keterangan, benteng dengan lebar 14 meter ini adalah yang terkecil dibanding dengan benteng di dua pulau lainnya.

Kami mengagumi ketebalan benteng Martello yang katanya dirancang untuk anti meriam ini. Ukuran batanya cukup besar yaitu 27 x 10 dengan tebal 5 cm.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x