Mohon tunggu...
Wardatul 'Uyun
Wardatul 'Uyun Mohon Tunggu...

Hijab Stylist at: http://www.youtube.com/TheHasanVideo

Selanjutnya

Tutup

Catatan

[Late-Post Note] Sepotong Baju Bunda

16 April 2014   06:31 Diperbarui: 23 Juni 2015   23:37 121 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
[Late-Post Note] Sepotong Baju Bunda
13975791591364203038

[caption id="attachment_331887" align="aligncenter" width="398" caption="Dress Bunda!"][/caption]

Sempat ketar-ketir SENDIRI ketika hampir SATU BULAN kardus paketanku belum juga sampai ke rumah. Sebenarnya paketan tersebut hanya berisi bungkusan kado nikah buat ponakan, tapi yang lain-lainnya itu baju-baju berupa dress dan Kebaya Bunda yang sempat aku kenakan di project tutorial hijab The Hasan Video . Waktu itu memang daripada -BOROS- selalu gonta-ganti baju di setiap pengambilan gambar, untuk meminimalisir anggaran, guwe akhirnya berinisiatif untuk minjem wardrobe ke Bunda. Dan saat liburan tiba (lebih tepatnya pas mau lebaran), ketika pulang langsung deh di hari terakhir perburuan dimulai. Setelah mengaduk-aduk isi lemari Bunda, akhirnya  dapat satu buntelan baju yang ikut nyungsep di travel-bag-ku. Sampai di Jogja baru sadar, ternyata baju-baju tersebut lebih tepat di pake ke acara Malang Tempo Doeloe atau buat ngamen Jathilan di perempatan ring-road huaaahh. Secara modelnya nyaris mendekati out-of-date! Untungnya atas nama penggila outfit KLASIK nih ye guwe bisa aman bersembunyai dibalik slogan  CLASSIC is never died! hoho :3 Oopps, ternyata tidak hanya berhenti disitu, karena parahnya lagi baru sadar guwe kalau Bunda itu postur tubuhnya lebih mungil ketimbang anak gadisnya.

Jreng! Jreng! Jreng! Naluri kreatifitasku (baca: kere-aktif) pun langsung siap siaga. Beberapa dress yang kekecilan di rombak sana-sini, yang kurang  wow ditambahin monte kanan-kiri. Beberapa malah ada yang harus dipangkas karena terlalu melebar kesamping bukannya ke atas!! Dan akhirnya CLING.. CLING.. Saat pemotretan dan release video, sobat-sobit THV maupun CAMIJIL sempat mengomentari tuh baju: walloh hellowa marrah mbak wardah.. Yang lain bilang: dressnya beli dimana? cantik uy! Terus nih, masih inget pas teh Pipiet A Dewi Alramdaniah nanya: Njahitin dimana dek Uyun? Dressnya cantik! Atau yang manja-manja macam dek Trizty Dewi Jayanti sempat komen: kakak dressnya sukaaa... >.<
Eh, tiba-tiba satu-dua komen dengan jujur bilang: bajunya beda mbak, kayak mo kondangan (a.k.a kayak emak-emak kali ye). Atau yang lebih frontal lagi model  Redo Laper misalnya, sudah pasti nyletuk: hihi mbak uyun lho.. gregeeetnya bedaa, kayak mbok jamu.. (hiks begitulah yang punya naluri detektif pada akhirnya buka suara :v ).
Terlepas dari itu, ada satu dress yang membuatku aneh sendiri, kepo sendiri.. Karena sebenarnya: aku tau baju itu satu-satunya baju Bunda yang Bunda sendiri belum sempat memakainya  (Ehem! berarti guwe kurang ajar banget yah udah merawanin duluan :p).

Ceritanya, Bunda memang sengaja beli jauh-jauh hari dengan menyisihkan  uang pensiun yang tidak seberapa. Jauh-jauh hari berharap bahwa nanti Bunda bisa mengenakan dress itu di hari yang Bunda tunggu-tunggu, hmmhm sampe segitunya, hari apa emangnya ya? Well, waktu itu dengan sumringah Bunda bilang: "pake yang ini aja Yun, mama suka banget sama warna dan modelnya. Gak tau kenapa sejak Ayahmu gak ada mama jarang beli baju eh pas liat model yang ini langsung sreg dan pengin beli. Maunya sih dipake kalo mas Nuning atau kamu nikahan.."  Oops..begitu ya ceritanya? Menunggu pernikahan anaknya yang entah kapan terealisasikan. Lah udah tau ke empat anaknya jomblo semua. Oalah ngenes.. Pait-pait-pait!#$dhjkjkjk!

Tiga bulan berlalu, dan lihatlah: guwe baru sadar ada keajaiban pada dress kesayangan Bunda. Video yang biasanya ditonton paling banyak perbulannya cuma 10 ribu viewers, tiba-tiba mendadak melambung jadi 50ribu viewers. Dan menjadi 200ribu sekian sekian di bulan ke tiga. Padahal nih ye, itu tutorial biasaaaa. Sumpeh biasa bangetz!!! Lihat saja disini. Meski katanya sih tutorial pesta tapi nyatanya cuma lilit  sana-sini, pasang antena dikepala, eh bros maksudnya! Terus di sematin ranjau (baca: jaruuum) kanan kiri, jadi deh!! Bisa disaksikan sendiri bagaimana guwe lebih mirip orang yang sedang dagelan ketimbang ngasih tutorial, uwoOoOoOOoo.... Panas kuping ini membaca yang komen pada nyinyir demi melihat tingkahku yang super alay -katanya. Haha biasa aja kelleus! :D Padahal kan emang itu guwe yang asli uy! Asli alay dari sononya hiks. Ya sudahlah. #Akurapopo

Sepedas apapun kritikan, kalau kata dek  Yoshikuni Eiwa (Lia) mah mending dianggap cabe ajah yang paling pas ya di ulek.... Di ulek terus campurin sekalian sama irisan brambang yang dirajang-rajang sampe pedes mata kita: mberebes mili. Terus tambahin tomat biar bisa jadi sambel yang maknyuss sekalian, kan enak tuh disantap ma lalapan! Setuju bangetz deh dek Lia! :* yeyeye..Sist Minati Elvina Utami pasti juga ikut mengaminkan :)
Hmmmh sebenarnya juga,  itu hijab request sohib kental guwe, teh Afifah Linda yang sempat rempong mau kondangan di nikahan iparnya (xixixi nebak aja lho teh.. kalo bener kasih hadiah ya! :p ). Ada kebahagiaan tersendiri, ketika kita bisa berbagi, bisa membantu seseorang diluar sana, memenuhi janji pada sahabat dekat. Begitulah, waktu berputar cepat dan tiba-tiba guwe sudah hampir menyelesaikan es-dua (es lilin sama es teller nyaaaam). Terus berputar dan tujuh bulan berikutnya: mendadak saja ada lingkaran cincin di jari guwe. Itu artinya guwe gag mau kalah ma Tukul gitu, dah ikut-ikutan pakek akik di jari manis? Blegug ari sia mah! Artinya sebentar lagi Bunda pasti bisa mengenakan dress kesayangannya. *BigGrin

TAPI sayangnya: dress tersebut  harus raib entah kemana di antara jejalan paketan di kantor post. Guwe sendiri sudah tiga kali bolak-balik ke kantor post pusat untuk menanyakan kejelasannya. Tapi lagi-lagi harus gigit jari karena memang berdasarkan resi pengirimannya, sebenarnya barang sudah sampai sejak tujuh hari dipaketkan. Dan kenyataannya di rumah belum ada petugas post yang datang mengantarkan paketan.
Well, guwe bisa saja menggantinya dengan dress dan kebaya baru, tapi nilai historis dari masing-masing baju tentu tidak akan bisa tergantikan dengan apapun.
SAMPAI akhirnya, setelah guwe  ikhlaskan dan Bunda juga sudah tidak lagi bawel nanya-nanya, Tuhan malah berbaik hati mengurai benang kusut yang dibiarkan jeda.
Hari itu,  saat disibukkan dengan penelitian lapangan, tiba-tiba HP butut guwe berdering nyaring, satu panggilan masuk dari Bunda. Hmm.. nun jauh disana, disebrang tanah Jawa dengan sumringahnya Bunda mengabarkan: "sudah sampai paketannya Yun, tadi Zahrudin -ponakan- yang sudah nganterin"..

Alhamdulillahhirabbil alamiinn.. Maka nikmat Tuhan manakah yang KAMU dustakan?

[Just-to-kill-me NOTE]

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x