Mohon tunggu...
Didik Sedyadi
Didik Sedyadi Mohon Tunggu... Suka berdiskusi tentang matematika bersama anak-anak SMAN 1 Majalengka. Hobby menulis. Tinggal di Majalengka Jawa Barat

Suka berdiskusi tentang matematika bersama anak-anak SMAN 1 Majalengka. Hobby menulis. Tinggal di Majalengka Jawa Barat

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Cerpen (Panjang): Yang Bersemi dari Jamarat

23 Oktober 2017   20:24 Diperbarui: 25 November 2017   17:53 14064 1 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cerpen (Panjang): Yang Bersemi dari Jamarat
foto dok. pribadi

Pukul 14.36 waktu Arab Saudi. Hotel Dar Al Haramain, Sektor 11 Jamaan Haji Indonesia.

Wiwin  masuk kamar mandi. Air kran hotel yang hangat mengantar dirinya  mensucikan diri dengan berwudlu. Sementara di luar kamar,  Bu Yanti,  bibinya, telah menanti dengan perlengkapan standar shalat dan tadarus di  Masjidil Harom. Masker, tas identitas dan tas punggung berisi kitab Al  Quran serta tiga botol air mineral kosong untuk diisi air zam-zam  sepulang 'Isya nanti malam.

"HP Neng bunyi, sepertinya WA." kata  Bu Yanti ketika Wiwin keluar kamar mandi.

"Oooo ... iya Bi, terima kasih." kata gadis itu sambil melihat HP-nya. Sejenak ia mendesah, kemudian menggeleng.

"Pejuang yang itu lagi?" tanya Bu Yanti menggoda.

"Hehe iya. Biarlah, ayo kita berangkat...."

"Nggak akan didoakan di Harom? Mustajab lho!" Bu Yanti menggoda lagi.

"Win ke sini mau beribadah Bi."

"Berdoa juga beribadah."

"Hehe iya sih, tapiii..... kuat-kuatan doa saja Bi. Ayo Bi ...." kata Wiwin sambil menggamit bibinya.

"Maksudnya apa?"

HALAMAN :
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x