Mohon tunggu...
Diantika AS
Diantika AS Mohon Tunggu... Editor - Writer

menuju yang terbaik.

Selanjutnya

Tutup

Politik

King Maker, Jokowi Apa Surya Paloh?

3 Oktober 2022   19:17 Diperbarui: 3 Oktober 2022   19:40 436 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Politik. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Dalam politik, ada istilah king maker, yakni orang yang punya kekuatan menentukan arah politik. Orang itu biasanya punya kekuatan tak terbatas, baik dari sisi finansial, pengalaman, maupun kekuasaan.

Megawati Soekarno Putri adalah contoh king maker dalam politik kita. Berulang kali, putri Soekarno itu menentukan arah politik bangsa dengan PDIP sebagai alatnya.

Tapi sepertinya, pilpres 2024 nanti akan muncul king maker baru yang menjadi lawannya. Siapa mereka, tak lain dan tak bukan adalah Surya Paloh dan Joko Widodo.

Dua sosok ini memang sedang menjadi pembicaraan publik. Akhir-akhir ini, Surya Paloh sosok politisi kuat. Selain menjabat ketua umum Partai Nasdem, Surya Paloh juga pebisnis hebat. Ia punya modal banyak, jaringan media seabreg serta pengalaman dalam politik yang tak diragukan lagi. Buktinya sampai saat ini, sudah ratusan kader Nasdem yang menduduki kursi jabatan seksi.

Sementara Jokowi tak kalah hebat. Meski bukan ketua umum partai, tapi ia punya jaringan relawan kuat sampai ke akar. Ia dicintai rakyat, karena dianggap berhasil selama menjadi presiden dua periode. Pengaruhnya sangat besar, untuk menggerakkan basis massa memenangkan pertarungan.

Dua king maker ini mulai unjuk gigi. Pertarungan terbuka pilpres 2024 sepertinya sudah mulai.

Hari ini, Surya Paloh mengumumkan Anies Baswedan sebagai calon presiden 2024. Di hari yang sama, Jokowi terbang ke Jawa Tengah menemui Ganjar Pranowo.

Meski hanya kunjungan kerja, kita tak tahu pembicaraan apa yang terjadi antara Jokowi dan Ganjar. Karena sejak Rakernas Projo di Magelang, semua tahu kalau arah dukungan Jokowi adalah ke Ganjar.

Tapi hebatnya, Jokowi sabar. Ia menghitung betul segala kemungkinan yang ada. Kalkulasinya matang dengan mencermati peluang dan tantangan. Makanya selalu ia bilang 'Ojo Kesusu'. Belum sekalipun dia ngomong ke media, bahwa dukungannya lari ke mana.

Nah, Surya Paloh sepertinya berbeda. Surya Paloh kesusu, dengan sudah mendeklarasikan Anies sebagai orang yang akan diusung pada pertarungan Pilpres. Padahal ini masih bulan Oktober 2022. Masih jauh dari tahapan pemilu yang ditetapkan panitia.

Entah apa alasan Surya Paloh memilih mengumumkan pencalonan Anies secepat ini? Sebagai politisi senior yang sudah kenyang makan asam garam, Surya Paloh tentu tahu langkahnya ini bisa jadi boomerang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan