Diana Lieur
Diana Lieur Belum bekerja

"when u're fifteen feeling like there's nothing to figure out" _ Taylor Swift

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Teruntuk Guru Tercinta: Jangan Patahkan Minat Belajar Seorang Murid

19 Mei 2017   10:25 Diperbarui: 19 Mei 2017   10:43 240 6 4
Teruntuk Guru Tercinta: Jangan Patahkan Minat Belajar Seorang Murid
Sumber : www.vebma.com

Pastinya semua murid pernah mendengar kalimat seperti ini "Gimana mau suka sama pelajarannya kalau sama gurunya aja udah gak suka" ya nggak ?.

Kalimat diatas sebetulnya tak terlalu sesuai dengan artikel yang akan aku tulis. Karena ada dua kemungkinan tentang kalimat tersebut yang jadi permasalahan yaitu, pertama adalah seorang murid sudah dari awal suka dengan salah satu mata pelajaran namun tak suka dengan guru bidang tersebut dan yang kedua adalah si murid memang dari awal tak menyukai salah satu mata pelajaran yang kebetulan dia pun tak suka dengan guru bidangnya.

Untuk permasalahan nomor dua sepertinya tak terlalu buruk karena ada kemungkinan murid tersebut menyukai mata pelajaran yang lain dan merasa cocok dengan guru bidangnya, namun bagaimana dengan permasalahan nomor satu ? nah menurutku permasalah ini yang sangat disayangkan apabila semakin banyak kita temukan disekolah.

Seperti biasa, sebelumnya aku akan sedikit menceritakan pengalamanku yang biasa-biasa saja ketika disekolah sehubungan dengan pembahasan artikel ini. Nah ketika disekolah, bagiku untuk mendapatkan nilai bagus diulangan harian mata pelajaran matematika adalah hal yang sangat sulit, bukan berarti hanya aku saja yang mengalami hal tersebut, karena sepengamatanku ketika itu memang hampir satu kelas muridnya merasakan hal yang sama denganku. Selepas ulangan harian tiba-tiba seorang temanku bilang begini "Dulu waktu gw SD mah gw juara satu, dua, satu, dua terus tau di, gw juga suka sama pelajaran MTK." mendengar ucapan tersebut dari temanku sebenarnya sih aku percaya tak percaya saat itu hehee, toh ketika melihat kondisinya saat itu memang tak meyakinkan apalagi dengan hasil ulangannya yang tak jauh beda denganku, misalnya aku mendapatkan nilai 2,5 maka temanku ini mendapatkan nilai 4. Memang jujur adanya saat itu aku tak pernah mendapatkan nilai diatas 5 ketika ulangan harian, namun bukan berarti tak ada murid yang mendapatkan nilai bagus ya, ada kok yang dapat nilai 8 bahkan 10 namun jumlahnya tak banyak.

Oke, mari lupakan masalah nilaiku yang memalukan saat itu dan kembali ke pembahasan tentang minat belajar seorang murid yang patah ditengah jalan. Ketika seorang murid menyukai salah satu mata pelajaran bagiku adalah hal yang patut disyukuri, ya walau ketika menyukai mata pelajaran tersebut belum menjamin nilai murid tersebut menjadi bagus atau sempurna ya, tapi setidaknya sesuai rata-rata kemudian ada minat dan semangat yang muncul untuk mempelajarinya. Selain itu bukankah sebagian cita-cita seseorang berasal dari mata pelajaran yang disukai ?.

Senang belajar dan senang dengan pelajarannya adalah kedua hal yang berbeda, ketika seorang murid termasuk kedalam kategori senang belajar maka tak perlu dikhawatirkan dengan keadaan gurunya ketika mengajar toh tak peduli tepat atau kurang tepatnya metode mengajar yang dibawakan oleh si guru, si murid yang senang belajar ini akan mempelajari materi dengan berbagai cara karena memang pada dasarnya dia senang belajar. Namun berbeda dengan seorang murid yang senang dengan salah satu mata pelajaran, dalam hal ini peran guru sangat berpengaruh termasuk cara mengajarnya, misalnya ketika duduk di kls sebelumnya atau dibangku SMP dia suka dengan mata pelajaran kimia, nah ketika naik ke kls selanjutnya dia diajar oleh guru kimia baru, pada saat itu lah aku sering mendapati curhatan teman kalau guru yang sekarang ngajarnya beda, gak jelas dan gak asik.

Jadilah guru yang menyenangkan

Memang banyak faktor yang mempengaruhi menurunnya minat seorang murid terhadap mata pelajaran yang mereka sukai, tapi itu tak akan aku bahas disini, aku hanya membahas cara mengajar seorang guru yang bisa mematahkan minat belajar seorang murid. Dan pendapatku terhadap cara mengajar seorang guru yang menurunkan minat belajarpun sepertinya sama dengan pendapat kebanyakan anak sekolah lainnya, yaitu membosankan dan terlalu serius ketika mengajar.

Aku punya pengalaman yang cukup sederhana ketika disekolah, saat itu mata pelajaran fisika memang sama sekali tak aku sukai. Ketika naik ke kelas berikutnya dan guru bidang tersebut juga ikut berganti, awalnya memang biasa-biasa saja ketika guru tersebut memberikan materi malah cenderung menegangkan, namun saat memasuki pertemuan berikutnya aku merasa seperti mengikuti permainan guru ini dalam mengajar, setiap pertemuan mata pelajarannya aku tak hanya sekedar menyelesaikan PR yang bliau berikan namun aku juga turut memahami materi tersebut ya walau beberapa tugas atau PR tersebut aku contek dari teman atau kelas sebelah dan semua temanku juga merasakan hal yang sama. Padahal bila dilihat dari cara mengajarnya bliau tak tanggung-tanggung untuk mencubit atau sekedar menjewer murid yang nakal, apalagi ketika sedang menjelaskan materi kemudian ada murid yang asik mengobrol waaah bisa-bisa seluruh murid dalam kelas juga kena getahnya karena guruku ini juga cukup galak ketika marah. Tapi kenapa materi yang bliau jelaskan bisa dengan mudah kami pahami ? 

Jawabannya menurutku adalah "Karena menjadi guru yang menyenangkan bukan berarti tak suka marah dan selalu memaafkan kesalahan murid". Menjadi guru yang menyenangkan adalah ketika guru tersebut berhasil membangun komunikasi yang baik dengan semua muridnya dan bisa membuat suasana kelas menjadi seimbang. Guruku yang satu ini memang sangat berhasil menumbuhkan minat belajar murid-muridnya, pelajaran yang bliau sampaikan menjadi lebih asik karena ada canda disela-sela mengajarnya dan ada saatnya juga bliau merobek kertas ulangan kami jika kedapati mencontek.

Jadi cobalah untuk menjadi guru yang menyenangkan dulu, selanjutnya murid pun akan bisa dengan bijak dan senang hati menerima materi yang disampaikan. Mengajar memang tak mudah tapi bukankah dalam mengajar pun seorang guru dititipkan sebuah tanggung jawab yang mulia untuk berbagi ilmu pengetahuan kepada murid-murid toh memang setiap pergantiang tingkat kelas maka materi yang disampaikan semakin sulit dan rumit, namun mengajarlah dengan senang hati sehingga tak dijadikan sebuah alasan klasik seorang murid yang minat belajarnya turun karena cara mengajar gurunya.

Tulisan ini pun bukan sekedar opini dan kalimat asal saja, ya walau hanya berdasarkan pengalaman pribadi tapi aku yakin pengalaman semua orang ketika disekolah tak jauh berbeda. Oh ya aku minta maaf bila ada salah kata dalam tulisan ini, pengalaman dalam tulisan ini juga sengaja tak aku perjelas tentang tanggal tahun atau aku duduk di kelas berapa saat mengalami pristiwa itu, dengan maksud tanpa niat menyinggung pihak tertentu. Salam.

Tangerang, 19 Mei 2017.
Diana.