Mohon tunggu...
Ayu Diahastuti
Ayu Diahastuti Mohon Tunggu... an ordinary people

ordinary people

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

BEM-SI: Kuliah Daring, UKT Kok Ngga Miring?

4 Juni 2020   18:04 Diperbarui: 4 Juni 2020   18:04 51 16 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
BEM-SI: Kuliah Daring, UKT Kok Ngga Miring?
sumber: tweeter.com|@aliansibem_si


Keramaian cuitan rakyat republik twiter sempat menerbangkan #MendikbudDicariMahasiswa di posisi trending topic beberapa hari yang lalu. 

Gerakan kaum civitas akademika era milenia lebih memilih pelataran twiter untuk berjuang sebagai bentuk aksi keprihatinan kaum muda pada langit eduasi bangsa mendapat sambutan gegap gempita dari seluruh kalangan penikmat edukasi tingkat perguruan tinggi.

Upaya Aksi Media ini diambil oleh Aliansi BEM Seluruh Indonesia disebabkan tidak adanya tindak lanjut maupun respon atas Surat Tantangan Audiensi Terbuka Kepada Mendikbud RI Nadiem Makarim tertanggal 29 April 2020. Demikian terlansir dari pers release resmi dari BEM-SI. 

Kepincangan fasilitas yang diberikan kepada kaum civitas akademika selama masa pandemi berlangsung tak pernah setara dengan tuntutan Perguruan Tinggi atas Uang Kuliah Tunggal yang terus dipungut dengan tenggat waktu yang harus tepat.

Fasilitas yang disediakan oleh Perguruan Tinggi selama pandemi berjalan hanyalah kuliah daring. Ketersediaan subsidi quota pun agaknya banyak yang tersendat. 

"Kuliah daring, UKT kok ga miring? UKT berjuta-juta subsidi cuma kuota? Fasilitas tak didapat UKT harus dibayar di waktu yang tepat" begitulah cuitan akun @putrisekarrr menanggapi slow respon Mendikbud RI.

Lain lagi dengan @aliensibem_si yang semat melontarkan, "kuliah daring, UKT kok ngga miring?"

Alasan dari birokrasi kampus atas dibebankannya UKT mungkin masuk di akal, karena staff dan karyawan harus diberikan gaji bulanan. Namun perlukah diingatkan bahwa orang tua mahasiswa pun sebagian harus dirumahkan. Semua ikut merasakan.

Aksi yang digelar di pelataran twiter ini dimaksudkan untuk mencolek birokrat tertinggi di jenjang edukasi negri pertiwi ini. Harapan yang digantung mahasiswa di hadapan pejabat kampus tak jua berujung untung. Maka tanpa basa dan basi inilah suara anak negri.

Tumpahan keprihatinan terjadi karena tugas dan materi yang tak lagi dimengerti tertimbun meninggi, telah mencapai titik kulminasi. 

Iya, Tuan, Puan, memang "jer basuki mawa bea". Segalanya membutuhkan harga yang harus dibayar. Tapi ini kaum terpelajar, yang masih ingat bagaimana teori demand and supply harus berjalan bukan sejajar, tapi equilibrium harus dikejar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN