Mohon tunggu...
Diah Asih Sukesi
Diah Asih Sukesi Mohon Tunggu... Lainnya - Hobby Menulis, Travelling, Masak jika mau

Pegawai Menikah dan memiliki 3 orang anak

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Pembelajaran Tatap Muka Sesuai Kompetensi Anak

27 Agustus 2021   04:30 Diperbarui: 22 Oktober 2021   17:49 128 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pembelajaran Tatap Muka Sesuai Kompetensi Anak
Pembelajaran Tatap Muka Sesuai Kompetensi Anak/Ilustrasi pribadi

Pemerintah mulai menggulirkan kebijakan tatap muka pada masa pandemi ini, karena dirasakan berbagai keluhan dari berbagai pihak walau dalam pengamatan beberapa bulan ini pandemi covid belum terlihat mengalami penurunan.

Ketika penulis berperan sebagai orang tua sangat antusias dalam menyambut pembelajaran tatap muka walau ada beberapa hal yang perlu disiapkan baik dari sisi orang tua dan pihak sekolah. 

Kita terkadang masih fokus pada protokol kesehatan tetapi ada yang lebih penting, apakah pola pembelajarannya masih sama yaitu membahas KI atau kompetensi Inti atau KD ( Kompetensj Dasar), padahal saat pandemi sebagai orang tua banyak yang harus dibenahi dalam kegiatan dan proses pembelajaran saat ini.

Pendidikan kita masih bersifat teori dan belum tersinkronisasi dengan dunia nyata dan berbasis pada kebutuhan anak.

Contoh selama pandemi berapa banyak sekolah yang mendata kemampuan lifeskill anak. Pada umumnya mereka hanya mendata kemampuan anak dari pembelajaran normal yang sering dilakukan.

Pembelajaran daring yang selama ini dilakukan banyak memgalami kendala disana sini dari mulai keterbatasan jaringan, sarana prasarana, kompetensi guru hingga keterbatasan orang tua dalam mendampingi anak dalam menunaikan tugas yang diberikan kepada anak-anak kita.

Anak-anak kita pasti sangat siap untuk melakukan tatap muka walau terbatas tetapi siapkah pemerintah untuk merubah pola kompetensi yang akan diajarkan oleh siswa, idealnya belajar dari pandemi kita sebagai pendidik mulai belajar untuk mengajarkan anak-anak kompetensi lifeskill yang memang dibutuhkan anak-anak di masa depan.

Ada beberapa hal yang bisa dilakukan :

  1. Pemerintah mulai merancang kurikulum  yang berangkat dari kompetensi anak dan sesuai dengan kebutuhan anak pada tiap jenjangnya.

  2. Pendidikan juga harus memberikan perubahan baik pada diri individu dan lingkungannya sehingga kegiatan pembelajaran harus memberikan dampak ekonomi, sosial atau  psikologis bagi sekitarnya.

  3. Pembelajaran harus berbasis dunia nyata atau sekitar sehingga peserta didik mampu mencernanya dengan mudah.

  4. HALAMAN :
    1. 1
    2. 2
    Mohon tunggu...

    Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
    Lihat Edukasi Selengkapnya
    Beri Komentar
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

    Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
    VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan