Mohon tunggu...
Dhimas Raditya Lustiono
Dhimas Raditya Lustiono Mohon Tunggu... Senang Belajar Menulis

Perawat di Ruang Gawat Darurat | Gemar Menulis | Kadang Merasa Tidak Memiliki Banyak Bakat

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Kisah Penyintas Covid-19: Dari Demam Sampai Sesak Nafas

1 Februari 2021   22:52 Diperbarui: 1 Februari 2021   23:01 362 4 0 Mohon Tunggu...

11 Januari merupakan sebuah tanggal romantis yang dinyanyikan oleh Armand Maulana, kabarnya tanggal tersebut adalah awal mula kehidupan sang vokalis Gigi dengan Dewi Gita. Namun, ditempat berbeda 11 Januari adalah awal pertemuan bagi Imam Heri Purnomo terhadap Covid-19 yang telah mengoyak imunitas tubuhnya.

Kisah ini dimulai dari tanggal 11 Januari dimana selama 4 hari, Imam HP merasa demam, pikirnya kala itu, ia hanya mengalami demam biasa dan meminta resep obat flu untuk mengurangi gejala yang ia alami.

Pada tanggal 14 Januari, dirinya masih menyempatkan diri untuk melangkahkan kaki menuju Madrasah Aliyah tempatnya bekerja dalam rangka koordinasi persiapan RAT.  Malamnya, raga dan pikirannya masih bisa berkompromi untuk mengikuti rapat MPKU PDM Banjarnegara.

Keesokan harinya, rupanya demam masih membuat tubuhnya tidak karuan. Umumnya demam biasa akan mereda dalam waktu kurang dari 3 hari, namun di hari ke-4 pria yang berprofesi sebagai Guru Mapel Ekonomi tersebut masih merasa demam. Dokter-pun menyarankan untuk periksa rapid antigen, Imam HP menyetujuinya. Hasilnya, bagai menelan pil pahit, rapid antigen menunjukkan hasil reaktif.

Sehari kemudian pada hari Sabtu, dokter menyarankan untuk dilakukan swab test, pil pahit kedua-pun terasa semakin pahit, hasil swab yang keluar setelah 3 hari tersebut menunjukkan bahwa Imam HP terkonfirmasi positif Covid-19.

Akhirnya pada tanggal 19 Januari 2021 pukul 15.00 Imam HP harus berdamai dengan situasi ruangan IGD RS PKU Muhammadiyah Banjarnegara. 90 menit kemudian dirinya dipindah ke ruang isolasi.

Pada 3 hari pertama isolasi di Rumah Sakit, ia merasa badannya baik-baik saja. Bahkan segala pikiran dan fisiknya masih memungkinkan bagi dirinya untuk mengikuti rapat koordinasi secara daring.

Pada tanggal 21 Januari ternyata Allah memberikan ujian tambahan, dimana anak perempuannya Aushaf Nabila Farahdhiya dinyatakan reaktif rapid antigen dan terkonfirmasi positif Covid setelah tes swab. Akhirnya Ia dan anaknya ditempatkan pada satu ruangan yang sama.

"Kondisi anak saya relatif membaik dibandingkan saya" tutur Imam HP kepada penulis melalui pesan WhatsApp.

Pada tanggal 24-27 Januari, Imam mengaku bahwa kondisi tubuhnya semakin tidak karuan, serangan virus corona rupanya berhasil membuat sistem pertahanan tubuhnya tercabik-cabik. Badan pegal, diare, perut mual dan nafas mulai sesak tidak terkendali.

Sesak nafas yang dirasakannya ternyata tidak hanya mengganggu pola nafasnya, tetapi juga pola istirahatnya dimana pada malam hari, Imam HP mengaku dirinya tidak bisa tidur. Serangan sesak yang dirasakan cukup lama, yakni dari jam 07.30 - 23.00, saat itu pula nyaris tidak ada makanan yang masuk, hanya sedikit minuman yang ia paksakan untuk membasahi kerongkongannya yang kering.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x