Mohon tunggu...
Dhany WH
Dhany WH Mohon Tunggu... Peminat Komunikasi Sosial; Pegiat Pemilu; Tinggal di Bekasi.

merangkai kata mencerna makna

Selanjutnya

Tutup

Kotak Suara Pilihan

Pileg 2024 Cukup Satu Surat Suara

25 Mei 2021   12:45 Diperbarui: 1 Juni 2021   09:01 156 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pileg 2024 Cukup Satu Surat Suara
Republika.co.id

Sepanjang tahun 2024 diproyeksi akan menjadi ajang kontestasi politik, baik ditingkat nasional maupun daerah. Komisi Pemilihan Umum (KPU) menyusun dua simulasi jadwal Pemilu Serentak 2024. Kedua model memakai simulasi tahapan lebih dari 20 bulan dengan pertimbangan kompleksitas pelaksanaan Pemilu dan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Serentak 2024.

Komisi II DPR, Kemendagri dan Penyelenggara Pemilu membahas desain Pemilu 2024 dalam rapat tertutup, Senin (24/5/2021). Dalam forum itu, KPU mengusulkan alternatif baru hari pemungutan suara Pemilu dan Pilkada 2024.

Sebelumnya KPU mengusulkan 14 Februari atau 6 Maret sebagai hari pencoblosan pemilu dan 26 November untuk pilkada. Kini usulan terbaru ialah pemilu pada 21 Februari 2024, dan pilkada pada 20 November.

Menjelang Pemilu Serentak 2024 membuka ruang evaluasi bagi kita untuk mengukur sejauh mana efektifitas dan efisiensi sistem dan desain pemilu yang berlangsung selama ini. Untuk menyiapkan dan melaksanakan Pemilu 2024, KPU mengusulkan anggaran lebih dari Rp 86 triliun yang bersumber dari anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) secara multiyears, mulai 2021 sampai 2025.

Komisioner KPU RI Viryan Azis menyebut penyelenggaraan pemilu 2019 dengan segala capaiannya menyisakan residu yang harus serius dimitigasi sejak dini. Sebanyak 722 petugas pemilu wafat dan ribuan petugas sakit. Angka ini belum ditambah dengan jumlah petugas yang wafat dari unsur pengawas, peserta pemilu dan aparat. Residu lainnya yang perlu dimitigasi terjadi seperti disinformasi dan keterbelahan politik warga.

Ragam permasalahan yang tersisa dari Pemilu Seretak 2019 harus diselesaikan secara arif dan bijaksana. Penyelesaian yang komprehensif membutuhkan soliditas dan sinergitas dari seluruh elemen bangsa. Bagaimana konsep dan desain Pemilu Serentak 2024 yang paling efektif untuk dilaksanakan serta bagaimana kesiapan penyelenggara pemilu menjadi persoalan utama yang harus dicari solusinya.

Sejumlah kalangan awalnya berharap revisi UU Pemilu dapat dilakukan sebelum pelaksanaan Pemilu Serentak 2024. Dibutuhkan beberapa prasyarat agar penyelenggaraan pemilu 2024 berlangsung lebih baik, diantaranya; UU Pemilu yang aspiratif dan aplikatif sebagai payung hukum serta desain model pemilu serentak, penyelenggara pemilu yang kapabel dan profesional, efektifitas pembiayaan pemilu serentak yang pro rakyat, kesiapan partai politik dalam mengikuti pemilu serentak dan perlunya sosialisasi politik dan partisipasi masyarakat.

UU Nomor 7 Tahun 2017 pasal 168 ayat (2) menyebut; Pemilu untuk memilih anggota DPR, DPRD Provinsi dan DPRD Kabupaten/Kota dilaksanakan dengan sistem proporsional terbuka. Sistem proporsional terbuka dipilih untuk mencegah terjadinya praktik jual beli nomor urut calon legislatif seperti pada pemilu masa orde baru yang menganut sistem proporsional tertutup.

Namun, dalam praktiknya sistem proporsional terbuka justeru mendorong terjadinya liberalisasi pemilu yang berbiaya tinggi. Ketua Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) periode 2012-2017, Jimly Asshiddiqie menilai sistem proporsional terbuka mendorong terjadinya money politic (politik uang) yang semakin masif dan permisif serta modus kecurangan dalam bentuk lainnya.

Dampak penerapan sistem proporsional terbuka memicu praktik kotor politik merajalela ditengah masyarakat, penyelenggara pemilu dan calon legislatif. Persaingan tidak hanya terjadi antar partai politik, tetapi juga menimbulkan konflik antar caleg di internal partai dalam dapil yang sama.

Sistem proporsional terbuka menimbulkan biaya yang besar untuk pengadaan logistik pemilu; seperti surat suara dan formulir yang beragam jenisnya. Dalam proses penghitungan suara di TPS menjadi lebih rumit. KPPS harus lebih teliti menghitung suara partai dan perolehan masing-masing caleg. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x