Mohon tunggu...
Dewi Sundari
Dewi Sundari Mohon Tunggu...

Penyuka Ilmu Kejawen http://www.dewisundari.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Kenali Adat Kematian Orang Jawa

23 Mei 2017   14:11 Diperbarui: 23 Mei 2017   14:27 0 0 0 Mohon Tunggu...
Kenali Adat Kematian Orang Jawa
Adat kematian orang jawa, gambar : https://upload.wikimedia.org

Adat kematian orang Jawa sebenarnya cukup menarik. Karena secara konsep, kematian hanya dianggap sebagai matinya jasad dan nafsu di dunia. Sebagai peralihan dari alam dunia menuju alam gaib.

Karena itu wajar, bila ada selamatan-selamatan yang tetap digelar sekalipun si mendiang sudah cukup lama meninggal. Orang yang meninggal dunia dianggap mengalami pembebasan, yang nanti akan membantunya menemukan hakikat kehidupan.

Istilah kematian ini disebut juga dengan kesripahan atau lelayu.

Selamatan Dalam Adat Kematian Orang Jawa

Selamatan atau slametan merupakan unsur dominan dalam upacara adat Jawa. Asal katanya adalah slamet, yang bermakna selamat, bahagia dan sentosa. Acara ini biasanya diadakan secara lesehan, dengan hidangan berupa nasi tumpeng lengkap dengan lauk-pauk.

Terkait dengan lelayu, selamatan yang digelar menurut adat kematian jawa antara lain:

Upacara Ngesur Tanah (Geblag)

Ngesur Tanah (atau disebut pula Surtanah) dilakukan pada hari meninggalnya si mendiang. Ngesur artinya menggeser. Upacara ini menandai bergesernya kehidupan fana ke alam baka. Bahwa semua manusia berasal dari tanah dan akan kembali pula menjadi tanah.

Sajian upacara ngesur tanah antara lain nasi gurih, ingkung, urap, cabai merah utuh, krupuk rambak, kedelai hitam, bawang merah, bunga kenanga, garam halus dan tumpeng yang dibelah.

Upacara Nelung Dina

Dilakukan tiga hari setelah hari kematian. Selamatan ini dilakukan sebagai penghormatan para ahli waris kepada roh yang meninggal. Sebab masyarakat Jawa meyakini bahwa sampai pada hari ketiga, roh si mati masih berada di rumah. Kemudian mulai mencari jalan keluar yang termudah untuk meninggalkan keluarga dan kediamannya.

Upacara Mitung Dina

Selamatan ini dilakukan tujuh hari setelah meninggalnya seseorang. Untuk memperlancar keberangkatan roh si mati, secara simbolis genteng atau jendela akan dibuka sebelum selamatan dimulai.

Termasuk dalam hidangan selamatan mitung dina adalah kue apem, nasi asahan, daging goreng, pindang merah yang dicampur dengan kacang panjang serta pindang putih.

Upacara Matang Puluh

Empat puluh hari meninggalnya seseorang diperingati dengan selamatan matang puluh. Selain untuk penghormatan, upacara ini dilakukan untuk mempermudah perjalanan roh menuju alam kubur.

Ubarampe matang puluh antara lain benang lawe, jodog, sentir, cupak, minyak klentik, botol, sisir, minyak wangi, cermin, kapas, pisang raja, beras, gula kelapa, jarum dan bala pecah.

Upacara Nyatus

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x