Mohon tunggu...
Dewi Nurbaiti (DNU)
Dewi Nurbaiti (DNU) Mohon Tunggu... Lecturer at Kalbis Institute

an Introvert who speak by write

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Nostalgia Gulali, Si Jadul Unik yang Membutuhkan Kreativitas Tinggi

23 Juli 2019   15:14 Diperbarui: 23 Juli 2019   19:55 0 6 4 Mohon Tunggu...
Nostalgia Gulali, Si Jadul Unik yang Membutuhkan Kreativitas Tinggi
Dokumen pribadi

Persis di Hari Anak Nasional kali ini saya merasa masa kanak-kanak puluhan tahun silam datang lagi dan membawa memori yang sudah lama pergi. Kurang lebih 26 tahun yang lalu, tahun 1993 di suatu hari ada sekuntum mawar buatan tergenggam di tangan saya, berwarna hijau dan merah hasil ukiran tangan terampil Sang Penjaja. 

Setelah puluhan tahun berlalu, hari ini (23/7) saya kembali menemukan pedagang gulali di pinggir jalan, sisi depan tempat saya bekerja. Penjualnya adalah seorang kakek yang selalu menampakkan senyum manisnya mana kala pembeli datang menghampiri. Tidak hanya itu, ketangguhan Sang Kakek penjual gulali menjemput rezeki di usia senjanya memaksa siapapun berkaca, mengapa terkadang masih saja mencerca dunia.

Semua anak sungguh berhak bersenang riang dan Kakek penjual gulali ingin mengambil peran di dalamnya, agar dunia anak lebih cerah nan ceria. Salut sama Kakek ini, menjual makanan ringan yang hampir usang dimakan zaman dan bersaing dengan makanan kekinian lainnya. Kakek ini pasti percaya, kalau rezeki tidak akan pergi ke mana.

Jika ditelaah lebih dalam, ia berjualan di depan jajaran perkantoran dan perguruan tinggi yang di sekitarnya sedikit sekali anak kecil lalu lalang, sedangkan makanan yang dijualnya jelas jajanan khas anak-anak kurang lebih usia Taman Kanak-kanak atau Sekolah Dasar. Dengan payung seadanya Sang Kakek mantap menjajakan hasil karya terbaiknya.

Tangannya sudah keriput tapi semangatnya tidak surut. Melalui gulali Kakek ingin membuat anak-anak menjadi senang, anak-anak karyawan yang kantornya di sekitar tempat Kakek berjualan, mahasiswa yang masih berjiwa anak-anak atau bahkan Kakek ingin membahagiakan cucunya sendiri melalui hasilnya berjualan. Apapun itu, siang ini saya belajar, jangan banyak mengeluh, teruslah berjuang walau berpeluh, pun sampai kita sepuh.

Dulu, ketika duduk di kelas 4 merupakan kali pertama saya menemukan gulali aneka bentuk seperti ini. Penjualnya saya lupa, apakah kakek-kakek juga atau anak muda, yang masih jelas diingatan adalah lokasi berjualan yang berada di sisi belakang sekolah. Gulali bunga menjadi bentuk favorit saya sejak dulu hingga kini, sering sekali setiap pulang sekolah di sore hari saya membeli sekuntum mawar gulali untuk diberikan kepada adik di rumah. 

Masih sama dengan 26 tahun lalu, hari ini mawar gulali masih cantik dipandang, sama halnya dengan masa itu, hari ini saya masih senang untuk membeli. Selain saya masih banyak teman-teman lain yang juga membeli permen gulali sesuai bentuk yang disukai, ada yang berbentuk kupu-kupu ataupun burung, bahkan tidak jarang yang memesan bentuk tertentu.

Semuanya lucu-lucu, semudah itu bahagia datang ketika gulali sudah di tangan. Anak-anak masa kini, apakah kamu tahu gulali? Permen unik yang dibuat langsung oleh tangan Sang Penjual, di mana sepeda penjualnya dilengkapi dengan penggorengan kecil untuk memanaskan adonan? Semoga bukan hanya berselancar di internet yang kamu tahu ya!

Gulali Legendaris & Kreatif

Hari ini gulali aneka bentuk masih ada walau sudah sulit ditemui. Jajanan yang mengandalkan keterampilan tangan penjualnya ini adalah bukti dari tingginya kreativitas manusia. Terlebih lagi yang hari ini saya temui, di usia senjanya ia masih piawai membuat beragam bentuk permen bertangkai itu. Membuat aneka rupa dari adonan yang rasanya manis ini jelas tidak mudah, hanya orang-orang yang memiliki keahlian khusus yang dapat melakukannya, atau mereka yang telah mengikuti pelatihan tertentu. 

Apakah profesi perupa gulali seperti ini terdapat banyak di Indonesia? Bisa jadi. Mungkin Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) ingin mengintip sejenak tentang profesi ini untuk dilakukan analisa apakah perlu dikumpulkan perupanya lalu disertifikasi atau bagaimana. Saya melihat adanya potensi peluang bisnis dari jajanan sederhana ini yang biasanya pelakunya adalah para pengusaha mikro. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x