Mohon tunggu...
dewi laily purnamasari
dewi laily purnamasari Mohon Tunggu... Dosen - bismillah ... love the al qur'an, travelling around the world, and photography

iman islam ihsan

Selanjutnya

Tutup

Trip Pilihan

Jejak Arsitektur Kolonial di Kota Lama Semarang

16 Agustus 2022   19:37 Diperbarui: 24 Agustus 2022   16:02 240 15 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Stasiun Tawang Semarang dengan arsitektur kolonial yang unik. Dokumen pribadi.

Kota Semarang adalah kota metropolitan terbesar kelima di Indonesia setelah Jakarta, Surabaya, Medan, dan Bandung. Apa yang menarik dari Kota Semarang? Aku pernah beberapa kali harus dinas ke kota yang terkenal dengan kuliner lumpia ini. Pernah juga berkunjung untuk menghadiri sidang promosi doktor kakak iparku di Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Diponegoro (Undip).

Nah ... Selain kuliner, aku juga tertarik dengan beragam bangunan di Kota Semarang yang dibangun pada masa penjajahan Belanda. Pertama kali menjejakkan kaki di Stasiun Tawang terasa kental dengan gaya arsitektur kolonial. Begitu juga ketika menjelajah gedung Lawang Sewu. Paling mengasyikkan saat aku dan anakku bungsu, Teteh gowes santai berkeliling Kota Lama Semarang.

Kota Semarang adalah salah satu kota penting yang terletak di pesisir utara Jawa dan sebagai hub utama penghubung Jakarta--Surabaya dan kota--kota di pedalaman selatan Jawa (Surakarta dan Yogyakarta). 

Sejarah Semarang berawal kurang lebih pada abad ke-6 M, yaitu daerah pesisir yang bernama Pragota (sekarang menjadi Bergota) dan merupakan bagian dari kerajaan Mataram Kuno. Pada masa itu, daerah tersebut merupakan pelabuhan dan di depannya terdapat gugusan pulau-pulau kecil.

Akibat pengendapan, yang hingga kini masih terus berlangsung, gugusan tersebut menyatu lalu membentuk daratan. Jadi, bagian kota Semarang Bawah yang dikenal sekarang ini dahulu merupakan laut.

Teteh menikmati keindahan Gedung Marba di Kota Lama Semarang. | Dokumen pribadi.
Teteh menikmati keindahan Gedung Marba di Kota Lama Semarang. | Dokumen pribadi.

Mengapa banyak bangunan bergaya arsitektur kolonial di Kota Semarang? Setelah menyelusuri situs wikipedia, aku menemukan jejak sejarah yang menguatkan, yaitu pada tanggal 15 Januari 1678 Amangkurat II dari Kesultanan Mataram di Kartasura, menggadaikan Semarang dan sekitarnya kepada VOC sebagai bagian pembayaran hutangnya.

Gowes santai keliling Kota Lama Semarang. | Dokumen pribadi.
Gowes santai keliling Kota Lama Semarang. | Dokumen pribadi.

Dia mengklaim daerah Priangan dan pajak dari pelabuhan pesisir sampai hutangnya lunas. Pada tahun 1705, Susuhunan Pakubuwono I menyerahkan Semarang kepada VOC sebagai bagian dari perjanjiannya karena telah dibantu untuk merebut kembali Keraton Kartasura. Sejak saat itu Semarang resmi menjadi kota milik VOC dan kemudian Pemerintah Hindia Belanda.

Bangunan bergaya arsitektur kolonial yang masih kokoh terawat. | Dokumen pribadi.
Bangunan bergaya arsitektur kolonial yang masih kokoh terawat. | Dokumen pribadi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Trip Selengkapnya
Lihat Trip Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan