Mohon tunggu...
Ambardewi
Ambardewi Mohon Tunggu... Pecinta seni, buku dan musik

Menulis adalah selera... Mengembangkan ide yang menjadi sebuah tulisan yang menginspirasi adalah tabungan ilmu yang bermanfaat tidak hanya bagi diri sendiri melainkan untuk orang lain.. Jangan memenjarakan ide.... keluar,,, dan tulislah!

Selanjutnya

Tutup

Karir Artikel Utama

Milenial, Mari Pahami Pekerjaan dan "Rat Race Cycle"

16 Februari 2020   22:37 Diperbarui: 18 Februari 2020   04:26 1315 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Milenial, Mari Pahami Pekerjaan dan "Rat Race Cycle"
ilustrasi mengejar gaji. (Sumber Foto: Pixabay.com)

"Ada semacam pergeseran pola pikir dalam menentukan dan mencari pekerjaan yang awalnya hanya mencari pengalaman dan ladang belajar, kini menjadi fokus dengan gaji yang besar." 

Sebenarnya tulisan ini sudah lama ada di benak saya untuk mengenali dan mengerti pola pekerjaan yang saya jalani secara pribadi. Pemikiran ini juga banyak diilhami oleh kondisi lingkungan, pertemanan hingga keluhan-keluhan para pekerja pada umumnya. 

Dari sekian banyak keluhan yang disampaikan, menurut sudut pandang saya pribadi, yang paling mudah untuk mencerminkan apakah pekerjaan saat ini yang anda jalani sesuai dengan "pashion" atau tidak adalah bagaimana kita menyikapi peralihan dari waktu liburan menuju ke hari senin. 

Biasanya, di hari senin, bagi pekerja yang tidak enjoy dengan pekerjaannya pasti akan mengeluh, seperti "ah.. hari senin, bekerja lagi". Bukankah sering kita menemui hal ini?

 Ada apa di hari senin dan pekerjaan? Toh semua hari adalah sama jika memang kita adlaah seorang pekerja. Bedanya adalah, apakah pekerjaan yang saat ini kita lakukan adalah dengan hati atau tidak. 

Ya, saya kira itulah letak perbedaannya. Saya masih ingat, ketika pertama kali masuk di dunia kerja, yang saat itu berusia 20 tahun, dituntut untuk bisa membagi waktu antara pekerjaan dan kuliah. 

Orientasi bekerja saat itu adalah memiliki pengalaman kerja dan belajar. Alhasil, upah yang didapat pun tidak seimbang dengan pekerjaan yang di berikan. Pastinya, pemilik usaha akan berani membayar relative lebih rendah bagi mahasiswa yang belum berpengalaman tetapi ingin bekerja.

Rentang waktu 5 tahun kedepan, saya memiliki beberapa pengalaman di tempat kerja yang berbeda-beda, hal itu membuat saya belajar banyak tentang apa itu budaya kerja, pertemanan hingga belajar mengatur uang secara pribadi. 

Pelajaran-pelajaran hidup yang tidak saya dapatkan di bangku perkuliahan saya dapatkan pada saat saya berhasil mengatasi probematika ditempat kerja. Ada semacam pergeseran pola pikir dalam menentukan dan mencari pekerjaan yang awalnya hanya mencari pengalaman dan ladang belajar, kini menjadi fokus dengan gaji yang besar.

Fase money oriented pun telah dialami penulis, dan nyatanya tidak membuahkan hasil apapun, dalam artian akan dibuat apa uang itu, dan jika dipikir lagi, uang berapapun jumlahnya akan selalu habis dan merasa tidak cukup bagi individu yang tidak mampu mengelola keuangan dengan baik. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN