Mohon tunggu...
Dewi Puspasari
Dewi Puspasari Mohon Tunggu... Konsultan - Penulis dan Konsultan TI

Suka baca, dengar musik rock/klasik, dan nonton film unik. Juga nulis di blog: https://dewipuspasari.net; www.keblingerbuku.com; dan www.pustakakulinerku.com

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Steril, Scaling, dan Anjing Mandalika

14 Desember 2021   14:39 Diperbarui: 14 Desember 2021   14:50 228 15 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Anjng di Bukit Meresenya tak nakal dan relatif jinak (dokumentasi pribadi)


Selama perjalanan bersama sembilan kompasianer, ada kata-kata yang sering terlontar. Dua di antaranya adalah scaling dan steril. Lho apa hubungannya dengan Mandalika?

Aku lupa awal mulanya. Tapi sepertinya berawal dari anjing-anjing liar yang kami temui di Pantai Kuta Mandalika. Mereka tidak mengganggu, sepertinya mereka berkeliaran karena memang tak punya tuan. Lahan tersebut juga sudah menjadi rumah mereka.


Sebenarnya kami kasihan kepada mereka. Apakah mereka cukup makan? Apakah mereka tak terganggu oleh wisatawan?

Nah rupanya anjing-anjing ini juga kami temui di sekitaran Sirkuit Mandalika. Ada anjing yang nampak santai jogging di lintasan sirkuit. Wah sepertinya ia bercita-cita jadi anjing balap.

Lain waktu mobil kami hampir saja menyenggol anjing di bypass. Saat malam hari bypass rupanya gelap, minim penerangan. Kami terkejut ketika ada anjing melintas. Hampir saja.


Saat langit terang dan kami melewati kembali bypass, memang banyak anjing 'olahraga' di sana. Itu mungkin habitat mereka. Mereka santai di sana, trekking dan berlarian ke bukit-bukit dengan ringannya.

Aku dan kawan-kawan lainnya bertanya-tanya, bagaimana kehidupan mereka nanti setelah sirkuit ini ramai digunakan?

Apakah nasib mereka bakal lebih diperhatikan, misalnya dievakuasi oleh dinas peternakan dan diadopsi oleh pecinta hewan? Atau setidaknya dibiarkan saja, tidak diganggu, tapi juga dipastikan mereka cukup makan. Jangan sampai mereka kelaparan.

Lahan tersebut sudah jadi rumah mereka. Mereka beranak pinak di sana dan hidup damai tentram. Nah ketika ada upaya membangun sirkuit dan menghidupkan pariwisata, bisa jadi malah manusia yang mengganggu kehidupan mereka.

Solusi menang-menang, mereka disterilisasi dan divaksin. Mereka tak harus dipindahkan, toh itu rumah mereka. Mereka juga tak mengganggu dan tak menyerang manusia. Namun juga tetap perlu diawasi agar mereka tak tertabrak dan kotorannya tidak berserakan di jalan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Travel Selengkapnya
Lihat Travel Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan