Mohon tunggu...
Dewi Puspasari
Dewi Puspasari Mohon Tunggu... Konsultan - Penulis dan Konsultan TI

Suka baca, dengar musik rock/klasik, dan nonton film unik. Juga nulis di blog: https://dewipuspasari.net; www.keblingerbuku.com; dan www.pustakakulinerku.com

Selanjutnya

Tutup

Film Pilihan

"Glasses", Film Iran Ketika Kacamata si Nenek Rusak

29 November 2020   21:40 Diperbarui: 29 November 2020   21:42 256 7 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kisah kakak beradik menemukan cara membetulkan kacamata si nenek (sumber: IG/Madani Film Festival)


Sejak awal 2000-an industri perfilman Iran menggebrak. Mereka melahirkan banyak film berkualitas dengan tema-tema film yang humanis, sederhana, namun memikat. 

Banyak filmnya yang berhasil lolos bersaing di ajang festival film mancanegara yang bergengsi. Kini beberapa filmnya bisa dinikmati di salah satu ajang festival film di Indonesia yang tengah berlangsung, yaitu Madani Film Festivak atau Festival Film Madani.

Festival Film Madani 2020 diadakan mulai 20 November lalu. Film-film yang tampil di ajang festival ini memiliki ciri khas yang unik yaitu menampilkan hal-hal yang tak banyak diketahui umum tentang keseharian masyarakat di negara yang mayoritas warganya memeluk agama Islam. 

Tahun ini yang jadi sorotan adalah film-film Rhoma Irama. Rupanya pentolan Soneta Group ini punya banyak film layar lebar dengan sisipan dakwah.

Nah, di antara sejumlah film mancanegara, aku memilih film Iran yang bertajuk "Glasses". Film ini memiliki premis sederhana tentang kacamata si nenek yang rusak.

Dalam film besutan Reza Aghaei  ini dikisahkan seorang nenek yang hidup dengan dua cucunya, Sara dan Saeed. Sara anak perempuan yang lincah dan mudah penasaran. Sedangkan si kakak, Saeed lebih berhati-hati.

Suatu ketika neneknya yang sedang sakit meminta cucunya mengambilkan kacamatanya. Ia ingin melihat dengan jelas wajah kedua cucunya.

Sara merasa cemas. Ia lalu memberitahu kakaknya kalau ia tadi bermain-main dengan kacamata si nenek. Lalu dengan takut-takut ia menunjukkan kacamata itu ke si kakak. Rupanya kacamatanya rusak cukup parah.

Dengan cemas kakak beradik itu mencari akal. Lalu mulailah petualangan adik kakak itu mencari bantuan dengan uang tunai yang terbatas karena kartu ATM mereka tertelan dan semua petugas bank libur pada hari tersebut. Hingga suatu ketika keduanya berjumpa dengan anak laki-laki asal Afghanistan bernama Aman.

Dari gaya bertutur, film ini ada sedikit kemiripan dengan "Children of Heaven". Sesuatu hal yang nampaknya sederhana kemudian menjadi rumit karena kondisi dan nasib pelakunya yang sedang sial pada hari itu. 

Alhasil kakak beradik itu kemudian terlibat dengan berbagai kejadian gara-gara kacmata rusak, yang terasa kompleks bagi kedua anak kecil tersebut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Film Selengkapnya
Lihat Film Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan